Selain COVID-19 yang Menular 70 Hari, Ini Deretan Kasus Medis Teraneh Sepanjang 2020

·Bacaan 9 menit

Liputan6.com, Jakarta Selain kemunculan virus Corona (COVID-19), ada beberapa kasus aneh medis yang menarik tahun ini. Laporan-laporan kasus berikut ini, meskipun tidak memiliki implikasi luas dalam menggambarkan kondisi setiap pasien, namun dapat membantu dokter lebih memahami penyakit langka atau melihat tanda-tanda kondisi umum yang tidak biasa.

Berikut adalah 10 laporan kasus teraneh pada tahun 2020, dilansir dari LiveScience.

1. Urine berwarna hijau

Urine seorang pria berubah menjadi hijau setelah lima hari di ICU. Warna urine yang berubah menjadi hijau memang tampak menakutkan. Namun sebagaimaan yang dialami seorang pria di Chicago, urine hijaunya merupakan efek samping yang langka dari beberapa obat.

Pria berusia 62 tahun itu dirawat di rumah sakit setelah diketahui memiliki kadar karbon dioksida yang tinggi dalam darahnya, suatu kondisi yang dapat mengancam nyawa. Pria itu dipasangi ventilator dan diberi anestesi umum yang disebut propofol, menurut laporan kasus yang diterbitkan 2 Desember di The New England Journal of Medicine. Lima hari kemudian, urin pria tersebut yang ditampung dalam kantong kateter, berubah menjadi hijau.

Adapun perubahan warna urine dapat disebabkan oleh sejumlah faktor, dalam kasus pria ini, penyebabnya adalah propofol. Obat ini banyak digunakan untuk anestesi umum, tetapi dalam kasus yang jarang terjadi, dapat mengubah urin seseorang menjadi hijau.

Untungnya, perubahan warna ini tidak berbahaya dan hilang begitu pengobatan dihentikan. Sehingga menurut laporan, urin pria itu kembali ke warna normal setelah dia dikeluarkan dari propofol.

2. Alergi dingin

Orang dapat mengembangkan alergi pada hampir semua hal, termasuk udara dingin. Namun sebuah laporan yang diterbitkan 27 Oktober di The Journal of Emergency Medicine menyebutkan kasus seorang pria di Colorado, yang reaksi alerginya terhadap dingin sangat parah, yang membuatnya hampir meninggal.

Pria berusia 34 tahun itu pingsan setelah ia keluar dari pancuran air panas ke kamar mandi yang dingin. Pria itu berjuang untuk bernapas dan kulitnya dipenuhi ruam gatal-gatal. Ia mengalami reaksi alergi yang mengancam nyawa di seluruh tubuh yang dikenal sebagai reaksi anafilaksis.

Dokter mendiagnosisnya dengan urtikaria dingin, reaksi alergi pada kulit setelah terpapar suhu dingin, termasuk udara dingin atau air dingin. Gejala yang paling umum adalah ruam merah dan bentol-bentol (gatal-gatal) setelah terpapar dingin; tetapi dalam kasus yang lebih serius, orang dapat mengembangkan anafilaksis, yang dapat menyebabkan tekanan darah turun dan saluran udara menyempit, sehingga sulit bernapas.

Pria itu telah dirawat dengan antihistamin dan steroid, dan kondisinya membaik. Ia juga diresepkan injektor otomatis epinefrin, yang dapat mengobati anafilaksis dalam situasi darurat.

3. Licorice mematikan

Ekstrak akar manis atau licorice yang dikenal untuk mengatasi batuk, ternyata juga efektif mengobati penyakit seperti alzheimer
Ekstrak akar manis atau licorice yang dikenal untuk mengatasi batuk, ternyata juga efektif mengobati penyakit seperti alzheimer

Ada kejadian overdosis permen, misalnya permen licorice hitam, karena mengandung senyawa yang diketahui beracun jika dikonsumsi dalam dosis besar. Misalnya yang dialami seorang pria di Massachusetts yang meninggal setelah makan terlalu banyak licorice hitam.

Menurut laporan dari kasus yang diterbitkan 23 September di The New England Journal of Medicine, pria berusia 54 tahun itu tiba-tiba kehilangan kesadaran setelah mengalami masalah irama jantung yang mengancam nyawa. Keluarganya mengatakan bahwa pria itu memiliki pola makan yang buruk, dan dalam beberapa minggu terakhir, ia telah mengonsumsi satu hingga dua paket besar licorice hitam setiap hari. Menurut laporan, meski menerima banyak perawatan di unit perawatan intensif, pria itu akhirnya meninggal 32 jam setelah tiba di rumah sakit.

Menurut Food and Drug Administration (FDA), Licorice hitam mengandung senyawa yang disebut glycyrrhizin, yang berasal dari akar licorice. Mengonsumsi terlalu banyak akar licorice atau permen yang dibumbui dengan akar licorice bisa berbahaya karena glycyrrhizin menurunkan kadar kalium tubuh. Yang nantinya dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan irama jantung yang tidak normal.

FDA mengatakan bahwa makan hanya 2 ons licorice hitam sehari selama dua minggu dapat menyebabkan masalah irama jantung, terutama bagi orang yang berusia 40 tahun ke atas.

4. Jantung yang tertusuk jarum

Menurut laporan kasus yang diterbitkan pada 29 Juli di The Journal of Emergency Medicine, seorang remaja mengalami sakit dada yang ternyata akibat jarum jahit di jantungnya.

Gadis berusia 17 tahun itu pergi ke ruang gawat darurat setelah dia mengalami rasa sakit yang tajam di dadanya yang menjalar ke punggungnya tersebut. Sebuah CT scan di dadanya menunjukkan ada benda "asing logam linier" yang bersarang di jantungnya. Benda itu ternyata adalah pin jahit berukuran 1,4 inci (3,5 sentimeter), yang dikeluarkan dokter melalui operasi jantung terbuka.

Remaja itu awalnya memberi tahu dokter bahwa ia tidak menelan benda asing atau mengalami trauma fisik di dadanya. Namun dalam wawancara selanjutnya, ia mengungkapkan bahwa saat ia menjahit pakaiannya, terkadang memegang pin jahit di mulutnya. Namun ia tetap mengaku tidak sadar bahwa telah menelan jarum.

Benda asing di jantung jarang terjadi, terutama pada anak-anak dan remaja. Untungnya, remaja tersebut pulih setelah operasi dan tidak mengalami komplikasi sejauh yang penulis ketahui, kata mereka.

5. Pabrik bir kandung kemih

Menurut laporan kasus yang diterbitkan 24 Februari di jurnal Annals of Internal Medicine, kandung kemih seorang wanita berubah menjadi "tempat pembuatan bir" karena bisa memfermentasi gula menjadi alkohol.

Wanita berusia 61 tahun itu membutuhkan transplantasi hati karena ia menderita sirosis, atau jaringan parut pada hati. Tetapi dokternya bingung ketika urine-nya berulang kali dinyatakan positif mengandung alkohol, meskipun ia tidak minum alkohol.

Setelah memeriksa dengan cermat, dokter menemukan bahwa mikroba di kandung kemih wanita tersebut sedang memfermentasi glukosa (gula) menjadi alkohol.

Kondisi wanita tersebut mirip dengan kelainan langka yang disebut "sindrom auto-brewery" (ABS), yaitu suatu kondisi mikroba di saluran pencernaan yang mengubah karbohidrat menjadi alkohol. Sebelumnya juga pernah dilaporkan ada orang dengan ABS yang bisa mabuk hanya dari makan karbohidrat. Tetapi dalam kasus ini, fermentasi terjadi di kandung kemihnya, yang membuat kondisinya berbeda dari ABS. Dalam kasusnya, alkohol tidak masuk dari kandung kemih ke aliran darah, jadi wanita itu tidak tampak mabuk.

Kondisi wanita itu sangat langka bahkan belum ada namanya. Dokternya mengusulkan untuk menyebutnya "urinary auto-brewery syndrome" atau "bladder fermentation syndrome."

6. Limpa yang mengembara

Menurut laporan kasus yang diterbitkan 19 November di The New England Journal of Medicine, limpa seorang wanita di Michigan menjelajahi kaki di dalam tubuhnya selama 48 jam.

Wanita itu memiliki kondisi langka yang dikenal sebagai "wandering spleen" atau limpa yang mondar-mandir, yang terjadi ketika ligamen yang menahan limpa di tempat biasanya melemah dan memungkinkan organ untuk bermigrasi ke dalam tubuh.

Hasil CT scan pada perut wanita menunjukkan bahwa limpanya telah berpindah dari kuadran kiri atas perutnya ke kuadran kanan bawah, sekitar 1 kaki (0,3 meter), kata penulis.

Wanita tersebut memiliki kondisi hati yang mengakibatkan limpanya membesar, yang menyebabkan ligamen yang mengelilingi limpa meregang. Adapun metode yang diketahui dapat menyelamatkanya, baru dengan pengangkatan limpa. Tetapi dalam kasus ini, wanita tersebut berharap untuk menerima transplantasi hati, sementara ia harus menjalani operasi terpisah untuk mengangkat limpa yang dapat mengakibatkan komplikasi yang akan mencegahnya memenuhi syarat untuk mendapatkan hati baru. Jadi dokter memutuskan untuk menunggu, dan berencana untuk mengangkat limpa pada saat yang sama dengan operasi transplantasi hatinya.

7. Virus corona yang persisten

Ilustrasi Batuk. Foto: Pixabay (Mohamed_Hassan).
Ilustrasi Batuk. Foto: Pixabay (Mohamed_Hassan).

Orang dengan COVID-19 biasanya menular selama sekitar delapan hari setelah mereka tertular infeksi. Tetapi menurut laporan kasus yang diterbitkan 4 November di jurnal Cell, seorang wanita di Washington menumpahkan partikel virus menular selama 70 hari, yang berarti dia menularkan penyakit selama itu. Namun, ia tidak pernah menunjukkan gejala penyakit.

Wanita berusia 71 tahun itu mengidap leukemia, atau kanker sel darah putih, sehingga sistem kekebalan tubuhnya melemah dan kurang mampu membersihkan tubuhnya dari virus corona baru, yang dikenal sebagai SARS-CoV-2.

Wanita itu terinfeksi pada akhir Februari selama wabah COVID-19 pertama yang dilaporkan di negara itu, yang terjadi di fasilitas rehabilitasi Life Care Center di Kirkland, Washington. Selama 15 minggu, wanita itu dites COVID-19 lebih dari selusin kali. Virus terdeteksi di saluran pernapasan bagian atas selama 105 hari; dan partikel virus menular, artinya mereka mampu menyebarkan penyakit, terdeteksi setidaknya selama 70 hari.

Akhirnya, wanita itu bisa bersih dari virus, meski dokter tidak tahu bagaimana ini bisa terjadi. Penemuan ini menunjukkan bahwa pasien dengan gangguan sistem kekebalan dengan COVID-19 dapat menular lebih lama dari biasanya.

8. Tiga ginjal

Menurut laporan kasus yang diterbitkan 6 Mei di The New England Journal of Medicine, seorang pria di Brasil memiliki tiga ginjal setelah menerima CT scan untuk nyeri punggung bawah. CT scan menunjukkan tiga ginjal pria itu: Ginjal yang tampak normal di sisi kiri pria itu, dan dua ginjal menyatu di panggul.

Pria berusia 38 tahun itu awalnya mencari perawatan medis untuk sakit punggung yang parah. Namun hasil CT scan menunjukkan bahwa nyeri punggungnya disebabkan oleh hernia atau "slipped disk", kondisi yang relatif umum, bagian dari disk seperti bantalan di antara tulang belakang bergerak keluar dari tempatnya.

Tetapi dokternya tidak dapat membantu kecuali memperhatikan bahwa pria itu memiliki fitur anatomi yang tidak biasa. Alih-alih dua ginjal yang biasa terlihat pada orang pada umumnya, pria itu memiliki tiga ginjal yang tampak normal di sisi kirinya dan dua ginjal yang menyatu terletak di dekat panggul.

Memiliki tiga ginjal jarang terjadi, dengan kurang dari 100 kasus dilaporkan dalam literatur medis. Kondisi ini diperkirakan muncul selama perkembangan embrio, ketika struktur yang biasanya membentuk satu ginjal terbelah menjadi dua. Pria itu tidak membutuhkan perhatian medis untuk ginjal ekstranya, tetapi ia menerima obat penghilang rasa sakit oral untuk sakit punggungnya.

9. Hot tub lung

Menurut laporan kasus yang diterbitkan 11 November di jurnal Respirology Case Reports, kelembaban dari kolam dalam ruangan membawa mikroba aerosol yang membuat seorang remaja laki-laki sakit.

Hot tub lung adalah suatu kondisi yang jarang terjadi, yang disebabkan oleh bakteri yang dapat berkembang dalam air hangat. Tapi itu tidak selalu terkait dengan kolam air panas, seperti yang ditemukan oleh seorang remaja di Australia ketika ia tertular penyakit dari kolam renang dalam ruangannya.

Remaja itu mengalami kesulitan bernapas parah yang membawanya ke ruang gawat darurat. Sebelum dirawat di rumah sakit, remaja tersebut telah pulih dari operasi pergelangan kaki dan menghabiskan sebagian besar waktunya di ruang media rumahnya, yang terletak di sebelah kolam renang dalam ruangan mereka.

Ia didiagnosis mengidap hot tub lung, penyakit yang dapat terjadi saat orang menghirup bakteri aerosol tertentu yang termasuk dalam genus Mycobacterium, termasuk Mycobacterium avium.

Menurut analisis air kolam dari rumah remaja itu menemukan bahwa air itu terkontaminasi bakteri. Keluarga tersebut mengatakan bahwa mereka baru-baru ini mengganti pembersih kolam renang mereka, dari klorin ke alternatif non-klorin, dan ini memungkinkan bakteri tumbuh.

Beberapa orang lain di keluarga remaja itu mengalami masalah pernapasan, kemungkinan juga karena hot tub lung. Dua tahun kemudian, keluarganya telah pulih tetapi paru-paru mereka masih menunjukkan tanda-tanda kerusakan ringan akibat penyakit tersebut.

10. Batu kalsifikasi

Menurut laporan kasus yang diterbitkan 8 Januari di jurnal BMJ Case Reports, seorang wanita yang pergi ke ruang gawat darurat karena sakit perut dan muntah menemukan bahwa gejalanya adalah akibat komplikasi dari operasi yang dialaminya enam dekade sebelumnya.

Laporan tersebut menyebutkan dokter menemukan batu kalsifikasi sepanjang 1,5 inci (4 cm) di ususnya. Ternyata batu itu telah berkembang di dalam wanita itu selama hampir seluruh hidupnya.

Ketika wanita itu berusia enam hari, ia telah menjalani operasi penyumbatan usus. Tetapi metode pembedahan yang digunakan dokternya meninggalkan bagian usus yang tidak aktif di tubuhnya, yang menumpuk zat dari waktu ke waktu, dan secara bertahap menyebabkan pembentukan batu tersebut.

Dokter berhasil mengangkat batu tersebut melalui operasi, dan wanita itu sembuh total.

Infografis Perilaku 3K Bantu Kesembuhan Pasien Covid-19

Infografis Perilaku 3K Bantu Kesembuhan Pasien Covid-19 Lebih Cepat. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Perilaku 3K Bantu Kesembuhan Pasien Covid-19 Lebih Cepat. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Berikut Ini: