Selain Pepaya, 6 Bahan Dapur Ini Memudarkan Flek Hitam atau Bekas Jerawat

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Flek hitam di wajah, dada, tangan, atau bagian tubuh lainnya bisa sangat membuat frustrasi karena tidak hilang dengan sendirinya dan terkadang tidak dapat ditutupi concealer. Mengapa bisa muncul flek hitam?

Menurut Dendy Engelman, ahli bedah kulit bersertifikat di Medis Dermatologi & Bedah Kosmetik di Manhattan dan Hampton Bays, New York, sebagian besar flek hitam pada kulit dapat diakibatkan oleh dua hal: jaringan parut dan hiperpigmentasi (secara teknis, jaringan parut adalah hiperpigmentasi pasca-inflamasi), dan kerusakan akibat paparan sinar matahari.

“Bekas luka dapat dibagi menjadi dua kategori: tanda gelap yang sebenarnya merupakan akibat dari hiperpigmentasi pasca-inflamasi, yang muncul sebagai tanda gelap atau merah muda, atau, perubahan tekstur kulit, yang mengakibatkan bekas luka yang tertekan atau terangkat,” jelas Engelman.

"Bekas luka berpigmen disebabkan oleh cedera pada lapisan pembentuk pigmen epidermis, sementara bekas luka tekstur disebabkan oleh robekan sebenarnya di dermis."

Beberapa orang lebih mudah memiliki bekas luka daripada yang lain bisa jadi karena memiliki kecenderungan genetik (karena mereka memiliki lebih banyak pigmen).

“Beberapa orang dengan lebih banyak pigmen lebih rentan terhadap hiperpigmentasi.”

Engelman menambahkan, “Mereka juga yang memiliki lebih banyak pigmen di kulit lebih rentan terhadap hiperpigmentasi dan jaringan parut.”

1. Eksfoliasi dengan Pepaya

Bilas lapisan atas dengan exfoliant alami, seperti pepaya diketahui dapat mencerahkan warnakulit.

“Pepaya memiliki asam buah yang dikenal sebagai alfa-hidroksi-asit (AHA), yang merupakan exfoliant,” kata Engelman.

“AHA digunakan untuk kulit kering dan anti-penuaan, dan bekerja untuk memperbaiki kulit dengan menghilangkan lapisan atas kulitdengan demikian, menghilangkan sel-sel kulit mati dan kusam. Pepaya secara khusus akan membantu mencerahkan dan membuat kulit tampak awet muda.”

Untuk mengatasi bintik hitam Anda dengan pepaya, cukup tumbuk pepaya matang dalam mangkuk dan oleskan sebagai masker untuk membersihkan kulit. Saat melepas masker, Anda juga dapat menggunakan gerakan melingkar yang lembut untuk sedikit pengelupasan tambahan pada lapisan atas sel kulit yang mati.

2. Kunyit

Selama berabad-abad, orang-orang di India, sebagian Amerika Tengah, dan daerah subtropis lainnya mengatakan bahwa kunyit memiliki banyak manfaat. Mulai dari mengurangi peradangan hingga membantu proses pencernaan.

Manfaat kunyit juga meluas ke area perawatan kulit, dan terbukti menghambat produksi melanin kulit, yang menyebabkan bintik-bintik karena hiperpigmentasi.

Bahan aktif dalam kunyit bernama kurkumin, yang memberikan warna kuning-oranye; itu juga yang membuatnya menjadi anti-inflamasi yang kuat.

Untuk memudarkan bintik maupun flek hitam dengan kunyit, buat masker menggunakan satu bagian kunyit dengan madu. Jika mau, tambahkan perasan lemon. Namun ini hanya berlaku untuk pemilik kulit normal. Bagi kulit sensitif jangan dicoba.

3. Almond Oil

Minyak almond yang biasa digunakan untuk memasak tidak sama dengan yang digunakan pada kulit. Bila untuk kulit yang sering diperkaya dengan vitamin dan mineral tambahan.

“Kehadiran Vitamin E dan niasin membantu hiperpigmentasi dan memperbaiki warna kulit,” katanya.

Karena minyak almond manis umumnya dipandang sebagai non-komedogenik (artinya tidak akan menyumbat pori-pori Anda), Anda dapat menambahkannya ke rutinitas malam Anda sebagai penghapus riasan atau pelembab yang dimaksudkan untuk membantu melindungi penghalang kulit.

4. Yoghurt

Bahan pencerah kulit alami lainnya yang mungkin sudah Anda miliki di rumah adalah yoghurt. Produk olahan susu ini dapat membantu memudarkan bintik hitam dengan mengelupas kulit. S

eperti sifat pengelupasan kimiawi yang ditemukan dalam pepaya, yoghurt dapat memecah sel-sel kulit mati berkat asam laktat, yang ditemukan secara alami dalam produk susu.

“Menggunakan yoghurt dengan susu sapi bisa efektif dalam menenangkan kulit, karena mengandung asam laktat. Asam laktat adalah AHA, yang memperbaiki perubahan warna dan bintik-bintik penuaan,” kata Engelman.

“Asam ini lebih lembut di kulit daripada exfoliant kimia lainnya. Karena berasal dari susu, ini membantu memperbaiki ketidakseimbangan pH. Ia bekerja untuk meningkatkan nada, tekstur, dan mengurangi kemerahan.”

Yogurt dapat dioleskan untuk membersihkan kulit saja atau dicampur dengan bahan tambahan yang diketahui dapat meningkatkan kesehatan kulit—seperti madu—yang bersifat antibakteri dan bagus untuk kulit berjerawat. Menambahkan oatmeal ke masker yogurt akan membantu mengelupas dan menenangkan kulit kering, pastikan untuk membilas masker ini dengan hati-hati.

5. Tomat

Bukan dioleskan tapi dimakan. Menurut sebuah studi di 2011, peserta yang mengonsumsi sekitar 55 miligram pasta tomat dengan minyak zaitun per hari terlihat mendapat perlindungan dari kerusakan yang disebabkan oleh sinar UV. Hal ini karena tomat secara alami kaya akan likopen, yang memiliki banyak manfaat kesehatan potensial, termasuk perlindungan terhadap sinar matahari.

Bukan penggemar tomat? Buah-buahan dan sayuran berwarna serupa lainnya juga memiliki fungsi yang sama, seperti jambu biji, jeruk bali merah muda, semangka, dan paprika merah.

6. Lidah Buaya

Bagi sebagian orang, bintik hitam bukanlah hasil dari hiperpigmentasi, tetapi jaringan parut, yang terutama terlihat pada mereka yang memiliki kulit lebih kaya melanin.

“Bekas luka tidak dapat diprediksi, yang dapat membuat mereka sulit diobati. Yang penting segera diobati,” jelas Engleman.

“Semakin lentur kulit Anda, semakin kecil kemungkinan bekas luka akan muncul, jadi menambahkan kelembapan kembali ke kulit dengan minyak dan losion dapat mengurangi penampilan dan mencegah pembentukan baru.”

Lidah buaya adalah bahan alami yang dikenal karena sifatnya yang menenangkan dan melembapkan. Lendir gel bagian dalam tanaman lidah buaya (bagian yang digunakan dalam produk perawatan kulit) terdiri dari 99,5 persen air.

Tanaman ini juga dapat dikonsumsi dalam bentuk minuman lidah buaya, atau dioleskan ke kulit sebagai pelembab atau penyembuh kulit dengan cara mematahkan daun tanaman lidah buaya dan mengoleskan zat lengket pada bekas luka Anda.

Tidak memiliki tanaman lidah buaya? Anda dapat menggunakan gel lidah buaya dengan dioleskan langsung ke wajah, seperti halnya banyak pembersih atau pelembab yang mengandung lidah buaya, yang menjanjikan untuk mengurangi kemerahan.

7. Vitamin C

Menurut American Academy of Dermatology, vitamin C adalah salah satu bahan alami yang lebih efektif yang dapat Anda andalkan untuk menyamarkan bintik maupun flek hitam.

“Untuk bekas luka yang gelap, carilah kulit AHA atau retinol yang akan membantu meningkatkan pergantian sel untuk menghilangkan lapisan atas kulit,” saran Engelman.

Yang terakhir adalah bahan perawatan kulit yang kuat, yang juga ditemukan secara alami dalam makanan kaya vitamin C seperti jeruk dan bayam. Sementara beberapa orang lebih suka mencerahkan bintik hitam dengan jus lemon, yang lain menemukan kandungan asam yang tinggi terlalu kuat untuk kulit dan memilih untuk menelan vitamin C mereka, menuai manfaat dari dalam.

Walau murah dan mudah diaplikasikan, rutinitas DIY seperti di atas bukan untuk semua orang, seperti disampaikan Engelman. Perawatan buatan sendiri memungkinkan ruang untuk kesalahan karena tidak diformulasikan dengan rasio yang sama dengan produk formal.

Reporter: Lianna Leticia

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel