Selain Pfizer, AS Sahkan Penggunaan Darurat Vaksin COVID-19 Moderna

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, D.C - Moderna telah disetujui oleh pemerintah AS sebagai vaksin COVID-19 kedua di negara itu, membuka jalan bagi jutaan dosis yang akan dirilis.

Food and Drug Administration (FDA) mengesahkan jab buatan AS sekitar seminggu setelah menyetujui vaksin Pfizer/BioNTech yang kini sedang didistribusikan.

AS telah setuju untuk membeli 200 juta dosis Moderna, dan enam juta mungkin siap untuk dikirim sekarang.

Negeri Paman Sam memiliki jumlah kematian dan kasus COVID-19 tertinggi di dunia, mencatat setidaknya 311.529 kematian dan 17.269.542 infeksi, menurut Johns Hopkins University.

"Memiliki dua vaksin yang tersedia pada bulan Desember adalah pencapaian yang luar biasa," kata Dr James Hildreth, CEO Meharry Medical College di Tennessee, dikutip dari BBC, Sabtu (19/12/2020).

Sebuah panel penasihat FDA pada Kamis 17 Desember bahwa manfaat vaksin Moderna melebihi risiko bagi mereka yang berusia 18 tahun ke atas, dan otorisasi penggunaan vaksin dirilis pada Jumat 18 Desember.

Regulator melaporkan awal pekan ini bahwa vaksin COVID-19 Moderna aman dan 94% efektif.

Presiden AS Donald Trump, yang beberapa jam sebelum pengumuman resmi men-tweet bahwa vaksin COVID-19 telah "sangat disetujui" dan distribusi akan "segera dimulai", merayakan berita itu.

Moderna dan Pfizer

Dalam perpanjangan kerja sama yang dilakukan pada Jumat (4/12/2020), Moderna Inc sepakat menambah 4 juta dosis vaksin COVID-19 untuk Israel.(AFP/Joel Saget)
Dalam perpanjangan kerja sama yang dilakukan pada Jumat (4/12/2020), Moderna Inc sepakat menambah 4 juta dosis vaksin COVID-19 untuk Israel.(AFP/Joel Saget)

Moderna membutuhkan suhu sekitar -20C untuk pengiriman - mirip dengan freezer normal.

Vaksin yang diproduksi oleh perusahaan AS Pfizer dan BioNTech SE Jerman membutuhkan suhu lebih dekat ke -75C, membuat logistik transportasi jauh lebih sulit.

Seperti vaksin Pfizer, vaksin Moderna juga membutuhkan bidikan booster kedua. Suntikan kedua Moderna datang 28 hari setelah yang pertama, dibandingkan dengan 21 hari untuk Pfizer.

Moderna berbasis di Cambridge, Massachusetts, dan sebelumnya mengatakan bahwa "sebagian besar" dosisnya akan diproduksi di sana.

Pfizer/BioNTech sedang diproduksi di beberapa negara, termasuk Jerman dan Belgia.

Negara-negara lain juga telah memesan vaksin Moderna:

Kanada berencana untuk mendapatkan dua juta dosis pada bulan Maret - bagian dari total 56 juta dosis; Inggris telah memesan tujuh juta dosis.

Uni Eropa bulan lalu mengumumkan kontrak untuk membeli 80 juta dosis - dengan opsi untuk membeli hingga 80 juta lebih - setelah vaksin dianggap aman dan efektif.

Jepang telah mendaftar untuk 50 juta dosis; Korea Selatan untuk 20 juta; dan Swiss telah memesan 7,5 juta, menurut data yang dihimpun oleh Duke University Global Health Innovation Center.

Sekilas Program Vaksinasi COVID-19

Petugas kesehatan mempersiapkan pemberian vaksin COVID-19 di Long Island Jewish Medical Center, New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada Senin (14/12), dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)
Petugas kesehatan mempersiapkan pemberian vaksin COVID-19 di Long Island Jewish Medical Center, New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada Senin (14/12), dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)

Program vaksinasi AS bertujuan untuk mencapai 50 juta orang pada bulan April.

Perawat New York Sandra Lindsay adalah salah satu orang pertama di negara itu yang menerima vaksin virus corona ketika peluncuran Pfizer / BioNTech dimulai pada hari Senin.

Rekaman dia divaksinasi di-streaming di umpan Twitter Gubernur New York Andrew Cuomo, yang negara bagiannya adalah episentrum epidemi AS pada gelombang pertama awal tahun ini.

"Saya harap ini menandai awal dari akhir waktu yang sangat menyakitkan dalam sejarah kita. Saya ingin menanamkan kepercayaan publik bahwa vaksin aman. Kita berada dalam pandemi dan jadi kita semua perlu melakukan bagian kita," kata Lindsay.

Pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang disampaikan kepada negara-negara bagian AS mengatakan petugas kesehatan harus diprioritaskan terlebih dahulu, serta orang Amerika yang tinggal di rumah perawatan jangka panjang.

Pekerja esensial diharapkan menjadi yang berikutnya dalam antrean untuk jab, tetapi akan terserah negara-negara bagian untuk memutuskan industri mana yang harus diprioritaskan.

Moncef Slaoui, kepala ilmuwan program distribusi vaksin federal Operation Warp Speed, mengatakan yang muda dan sehat harus berada di belakang antrian.

Setidaknya 70% atau 80% dari populasi AS perlu divaksinasi untuk mencapai kekebalan komunitas (herd immunity), katanya.

Sebelumnya pada hari Jumat, Wakil Presiden Mike Pence akan menerima vaksin Pfizer / BioNTech secara langsung di televisi, dengan Gedung Putih mengatakan tujuannya adalah untuk "mempromosikan keamanan dan kemanjuran vaksin dan membangun kepercayaan di antara rakyat Amerika".

Simak video pilihan berikut: