Selandia Baru Laporkan Kematian Pertama Terkait Vaksin COVID-19 Pfizer

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Wellington - Selandia Baru pada Senin (30/8) melaporkan apa yang dikatakan pihak berwenang sebagai kematian pertama yang tercatat di negara itu terkait dengan vaksin Pfizer COVID-19.

Informasi tersebut dirilis oleh kementerian kesehatan setelah peninjauan oleh dewan pemantau keamanan vaksin COVID-19 independen tentang kematian seorang wanita setelah menerima vaksin. Pernyataan kementerian tidak memberikan usia wanita itu.

Melansir Channel News Asia, Senin (30/8/2021), dewan menganggap bahwa kematian wanita itu karena miokarditis, yang dikenal sebagai efek samping langka dari vaksin COVID-19 Pfizer, kata pernyataan itu.

Miokarditis adalah peradangan pada otot jantung yang dapat membatasi kemampuan organ untuk memompa darah dan dapat menyebabkan perubahan ritme detak jantung.

"Ini adalah kasus pertama di Selandia Baru di mana kematian pada hari-hari setelah vaksinasi dikaitkan dengan vaksin COVID-19 Pfizer," kata kementerian kesehatan.

Tim media Pfizer di Selandia Baru sejauh ini belum membalas permintaan komentar melalui email.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penyebab Kematian Belum Diketahui

Warga berolahraga di Taman Hagley di Christchurch, Selandia Baru pada Minggu (9/8/2020). Selandia Baru pada Minggu kemarin telah berhasil melewati 100 hari tanpa merekam kasus Virus Corona COVID-19 yang ditularkan secara lokal. (AP Photo/Mark Baker)
Warga berolahraga di Taman Hagley di Christchurch, Selandia Baru pada Minggu (9/8/2020). Selandia Baru pada Minggu kemarin telah berhasil melewati 100 hari tanpa merekam kasus Virus Corona COVID-19 yang ditularkan secara lokal. (AP Photo/Mark Baker)

Penyebab kematiannya belum ditentukan, kata kementerian kesehatan.

Dewan independen, bagaimanapun, menganggap bahwa miokarditis mungkin karena vaksinasi.

Dewan juga mencatat bahwa ada masalah medis lain yang terjadi pada saat yang sama yang mungkin mempengaruhi hasil setelah vaksinasi.

"Manfaat vaksinasi dengan vaksin Pfizer COVID-19 terus jauh lebih besar daripada risiko infeksi COVID-19 dan efek samping vaksin, termasuk miokarditis," tambahnya.

Sejauh ini vaksin Pfizer-BioNTech, Janssen dan AstraZeneca telah disetujui untuk sementara oleh otoritas Selandia Baru. Namun, vaksin Pfizer adalah satu-satunya vaksin yang telah disetujui untuk diluncurkan ke publik.

Selandia Baru sedang berjuang melawan wabah varian Delta COVID-19 setelah hampir enam bulan bebas virus tersebut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel