Sempat Jaya, Saham GameStop Kembali Turun 20 Persen

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, New York - Setelah mengalami kenaikan drastis, saham perusahaan pengecer video game, GameStop kembali turun 20 persen menjadi USD 48,79 per saham Selasa 9 Februari 2021.

Seperti dilansir CNN, Rabu (10/2/2021), fenomena ini menjadi tanda, pesta bagi investor ritel yang mendorong saham GameStop (GME ) ke rekor tertinggi bulan lalu mulai reda. Terlebih, pekan lalu, saham GameStop anjlok lebih dari 80 persen.

Sebelumnya, saham GME melonjak di pertengahan Januari setelah komunitas Reddit WallStreetBets berkumpul dan memicu aksi beli. Reddit juga mempercepat penjualan pendek, karena investor mulai bertaruh saham anakan akan jatuh.

Tekanan ini mampu memberijan dampak negatif bagi hedge fund Wall Street, termasuk Melvin Capital, yang kehilangan 53 persen pada Januari. Melvin mendapatkan bailout lebih dari USD 2 miliar dari Benteng Ken Griffin dan Point72 Steve Cohen untuk membantu menopang keuangannya.

Tak hanya itu, aplikasi perdagangan saham Robinhood dan pialang lain juga harus menghentikan sementara perdagangan GameStop, sehingga reaksi balik di antara investor individu tercipta.

GameStop Bakal Rilis Kinerja

Steven Kaplan (tengah) saat bekerja dengan sesama pialang di New York Stock Exchange, Amerika Serikat, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok karena investor menunggu langkah agresif pemerintah AS atas kejatuhan ekonomi akibat virus corona COVID-19. (AP Photo/Richard Drew)
Steven Kaplan (tengah) saat bekerja dengan sesama pialang di New York Stock Exchange, Amerika Serikat, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok karena investor menunggu langkah agresif pemerintah AS atas kejatuhan ekonomi akibat virus corona COVID-19. (AP Photo/Richard Drew)

Menteri Keuangan Amerika Serikat, Janet Yellen juga telah bertemu dengan regulator federal untuk memeriksa hiruk-pikuk yang terjadi dan memastikan aktivitas baru dengan perlindungan investor dan pasar yang lebih adil dan efisien.

Meski demikian, hingga saat ini masih belum jelas apakah ada keputusan kebijakan atau peraturan baru yang akan datang. GameStop dijadwalkan untuk merilis pendapatan kuartal keempatnya pada 25 Maret 2021.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini