Seorang meninggal dunia akibat ledakan di Banyumas

Seorang meninggal dunia akibat ledakan yang terjadi di Desa Randegan, Kecamatan Kebasen, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

Saat dihubungi dari Purwokerto, Banyumas, Selasa malam, Camat Kebasen Wahyu Adhi Fibrianto menyebutkan nama korban meninggal dunia Ahmad Gustomi (28), warga Grumbul Leler RT 04 RW 01, Desa Randegan.

"Informasi sementara yang saya terima, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 17.30 WIB," kata Wahyu yang sedang menuju lokasi kejadian.

Sebelum ada kabar kejadian tersebut, kata Kepala Desa Randegan Kasihyono, warga setempat mendengar suara ledakan atau dentuman yang keras.

"Biasanya menurut warga kalau ada suara dentuman yang keras, ada kecelakaan di jalan raya. Kebetulan saat ada tamu di rumah, saya juga mendengar suara itu," katanya.

Tidak berselang lama, dia menerima kabar jika ada kecelakaan lalu lintas di jalan raya. Korbannya dibawa ke rumah sakit terdekat karena patah tulang.

"Namun, tidak lama kemudian, saya menerima informasi dari warga jika ada ledakan yang menimbulkan korban meninggal dunia.Saya langsung ke lokasi kejadian, dan ternyata sudah banyak orang," katanya menjelaskan.

Kasihyono mengaku belum mengetahui secara pasti sumber ledakan yang mengakibatkan seorang warganya meninggal dunia.

Menurut dia, sumber ledakan tersebut masih simpang siur karena ada yang menyebutkan jika hal itu berasal dari obat petasan yang tersimpan di rumah korban.

"Namun, setahu lingkungan sekitar, dia (korban, red.) usahanya lampu hias. Jadi, masih simpang siur," katanya.

Selain mengakibatkan seorang meninggal dunia, ledakan tersebut berdampak pada empat rumah warga di sekitar lokasi kejadian.

Saat ini, kata dia, kasus tersebut telah ditangani Kepolisian Resor Kota (Polresta) Banyumas dan Brimob Kepolisian Daerah Jawa Tengah.

"Tim dari Brimob dan Inafis Polresta Banyumas sudah datang untuk mengamankan lokasi kejadian," kata Kasihyono.

Baca juga: Dua gudang pabrik terbakar di Kabupaten Bandung timbulkan ledakan

Baca juga: Pertamina investigasi ledakan pipa gas di Prabumulih

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel