Seorang WN China Jadi Pengguna e-VoA Pertama Mendarat di Bandara Soekarno-Hatta

Merdeka.com - Merdeka.com - Guo Jinpeng, seorang warga negara asal China menjadi pengguna electronic Visa on Arrival (e-VoA) yang mendarat pertama kali di Indonesia. Pria tersebut memasuki Wilayah Indonesia melalui Bandara Internasional Soekarno-Hatta Tangerang pada Jumat malam (4/11) sekitar pukul 22.55 WIB.

Guo Jinpeng menumpang pesawat Cathay Pasific CX797 yang terbang dari Hongkong. Dia merupakan pemegang e-VOA indeks B213 yang terbit pada Kamis (3/11). Dia menjadi WNA yang pertama kali masuk Wilayah Indonesia dalam masa uji coba implementasi e-VOA oleh Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM.

Pria asal China tersebut mengaku terbantu dengan kemudahan e-VOA, karena dirinya dapat dengan mudah mengajukan visa on arrival secara online melalui gawainya tanpa mengantre lagi di bandara.

"Saya ke sini untuk pertemuan bisnis di Jakarta. Saya bisa mengajukan e-VOA dari negara saya dan cukup mudah," ujarnya. Dikutip dari keterangan Dirjen Imigrasi.

Subkoordinator Humas Ditjen Imigrasi Achmad Nur Saleh menjelaskan bahwa e-VOA merupakan inovasi yang saat ini sedang diuji coba, sebelum diluncurkan secara resmi pada Rabu (9/11). Dengan e-VOA orang asing cukup mendaftarkan permohonan visanya melalui website molina.imigrasi.go.id. jika disetujui, orang asing tinggal melakukan pembayaran secara online dengan kartu kredit berlogo Visa, Mastercard atau JCB.

Setelah melakukan pembayaran, permohonan e-VOA akan diverifikasi oleh petugas dan jika disetujui maka dikirimkan kepada orang asing melalui aplikasi. Selanjutnya orang asing cukup mengunduh e-VOA yang telah disetujui dan cukup ditunjukkan di Tempat Pemeriksaan Imigrasi saat masuk Wilayah Indonesia.

"Tujuan inovasi e-VOA adalah memudahkan orang asing pengguna Visa on Arrival sehingga bisa mempercepat alur kedatangannya. Hal ini karena orang tidak harus mengantre lagi di loket pembayaran VOA di terminal kedatangan," jelasnya.

Achmad merinci untuk saat ini hanya orang asing dari 26 negara yang diizinkan mengajukan permohonan e-VOA yaitu:

1. Australia,

2. Afrika Selatan,

3. Amerika Serikat,

4. Arab Saudi,

5. Argentina,

6. Belanda,

7. Belgium,

8. Brazil,

9. Denmark,

10.India,

11.Inggris,

12.Italia,

13.Jepang,

14.Jerman,

15.Kanada,

16.Korea Selatan,

17.Meksiko,

18.Perancis,

19.Rusia,

20.Selandia Baru,

21.Spanyol,

22.Swiss,

23.Timor Leste,

24.Tiongkok,

25.Turki, dan

26.Ukraina;

Dalam masa uji coba ini, Achmad menegaskan bahwa orang asing pemegang e-VOA hanya diizinkan masuk Indonesia melalui dua pintu kedatangan yaitu di Bandara Internasional Soekarno Hatta Tangerang dan Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali. Jalur antrean khusus e-VOA juga telah tersedia di dua bandara tersebut.

Orang asing pengguna e-VOA wajib membayar sebesar Rp500.000 dan akan diizinkan tinggal di Indonesia selama 30 hari serta bisa diperpanjang 30 hari di kantor imigrasi. Seperti halnya e-Visa, e-VoA dapat digunakan paling lama 90 hari setelah pembayaran dilakukan. Mereka diizinkan tinggal di Indonesia untuk kunjungan wisata, kunjungan tugas pemerintahan, kunjungan pembicaraan bisnis, kunjungan pembelian barang, kunjungan rapat, dan transit.

Baca juga:

Menkumham Beberkan Keuntungan Visa Second Home bagi Diaspora dan Ekonomi RI

Visa Second Home Diluncurkan di Bali, WNA Bisa Tinggal 10 Tahun di Indonesia

Sebab Jokowi Marah dan Ultimatum Dirjen Imigrasi Dicopot Jika Tak Lakukan Perbaikan

Visa Schengen adalah Visa Kunjungan Singkat di Area Schengen, Ketahui Jenisnya

Gunakan Visa Palsu, Tiga Pengusaha Minyak Sawit asal Pakistan Diamankan

WNA Bekerja dari Indonesia Bakal Dapat Visa Digital Nomad

[cob]