Seperti Indonesia, 15 Negara Ini Terapkan Hukuman Kebiri Kimia Bagi Pelaku Kekerasan Seksual

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 70 Tahun 2020 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tindakan Kebiri Kimia, Pemasangan Alat Pendeteksi Elektronik, Rehabilitasi, dan Pengumuman Identitas Pelaku Kekerasan Seksual terhadap Anak.

Hal ini dilakukan guna memberi efek jera pelaku dan mencegah terjadinya kekerasan seksual terhadap anak.

Indonesia bukan negara pertama yang menerapkan hukuman semacam itu bagi para pelaku kekerasan seksual.

Mengutip berbagai sumber, Senin (4/1/2020), berikut adalah sejumlah negara yang juga menerapkan hukuman serupa bagi para pelaku kekerasan seksual:

1. Argentina

Seorang wanita memegang bendera Argentina selama berunjuk rasa menentang berbagai masalah termasuk kebijakan ekonomi pemerintah dan negara untuk melawan penyebaran COVID-19 di Buenos Aires, Argentina, Senin (12/10/2020). (AP Photo/Natacha Pisarenko)
Seorang wanita memegang bendera Argentina selama berunjuk rasa menentang berbagai masalah termasuk kebijakan ekonomi pemerintah dan negara untuk melawan penyebaran COVID-19 di Buenos Aires, Argentina, Senin (12/10/2020). (AP Photo/Natacha Pisarenko)

Pada Maret 2010, Guillermo Fontana dari CNN melaporkan bahwa para pejabat di Mendoza, sebuah provinsi di Argentina, menyetujui penggunaan kebiri kimiawi sukarela untuk pemerkosa dengan imbalan pengurangan hukuman.

2. Inggris

Ilustrasi (iStock)
Ilustrasi (iStock)

Undang-undang yang mengizinkan pengebirian kimiawi sukarela dibuat di Inggris pada tahun 2007 oleh Menteri Dalam Negeri John Reid.

3. Jerman

Bendera Jerman (AFP PHOTO via capitalfm.co.ke)
Bendera Jerman (AFP PHOTO via capitalfm.co.ke)

Pada 1960-an, dokter Jerman menggunakan antiandrogen sebagai pengobatan untuk paraphilia seksual.

4. Polandia

Ilustrasi bendera Polandia (AFP)
Ilustrasi bendera Polandia (AFP)

Pada 25 September 2009, Polandia mengesahkan pengebirian kimiawi paksa terhadap penganiaya anak.

Undang-undang ini mulai berlaku pada tanggal 9 Juni 2010; oleh karena itu di Polandia "siapa pun yang bersalah memperkosa seorang anak di bawah usia 15 tahun sekarang dapat dipaksa untuk menjalani terapi kimia dan psikologis untuk mengurangi dorongan seks di akhir masa hukuman".

5. Moldova

Kebiri kimia untuk pelaku kekerasan seksual. (Foto: Ewa Urban/ Pixabay)
Kebiri kimia untuk pelaku kekerasan seksual. (Foto: Ewa Urban/ Pixabay)

Pada 6 Maret 2012, Moldova mengesahkan pengebirian kimia secara paksa terhadap penganiaya anak.

Undang-undang tersebut mulai berlaku pada 1 Juli 2012.

6. Estonia

Ilustrasi kekerasan seksual. (dok. Pexels/Josie Stephens)
Ilustrasi kekerasan seksual. (dok. Pexels/Josie Stephens)

Pada 5 Juni 2012, Estonia mengesahkan undang-undang yang mengizinkan pengebirian kimiawi sukarela, sebagai bagian dari perlakuan kompleks untuk pelaku kejahatan seks yang tidak terlalu serius sebagai alternatif dari pemenjaraan. Namun, pengobatan tersebut jarang digunakan dalam praktiknya.

7-11. Prancis, Polandia, Makedonia, Belgia, dan Turki

Ilustrasi kebiri kimia (Photo Unsplash/ Trust
Ilustrasi kebiri kimia (Photo Unsplash/ Trust

Legislasi yang mengizinkan pengebirian kimiawi ada di Prancis, Inggris, Polandia, Rusia, Makedonia, Belgia, dan Turki.

Obat cyproterone acetate telah umum digunakan untuk pengebirian kimiawi di seluruh Eropa. Obat itu mirip dengan obat MPA yang digunakan di Amerika.

12. Pakistan

Ilustrasi (iStock)
Ilustrasi (iStock)

Pada tahun 2020, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan kepada seorang jurnalis bahwa dia lebih suka pemerkosa dan penganiaya anak digantung di depan umum, tetapi dia menambahkan, karena dia membayangkan hukuman mati seperti itu akan mendapatkan perhatian negatif bagi Pakistan di panggung internasional, dia malah akan melakukan seperti pelanggar hukum yang "menjalani pengebirian kimiawi, atau pembedahan dilakukan sehingga mereka tidak dapat melakukan apa pun di masa mendatang".

Undang-undang Anti-Pemerkosaan 2020, yang disetujui pada Desember 2020, mengizinkan pengebirian kimiawi terhadap pemerkosa tanpa persetujuan pelaku.

13. Rusia

Kebiri Kimia (Foto: Unsplash/ @jairlazaro)
Kebiri Kimia (Foto: Unsplash/ @jairlazaro)

Pada bulan Oktober 2011, parlemen Rusia menyetujui undang-undang yang mengizinkan psikiater forensik yang diminta pengadilan untuk meresepkan pengebirian kimiawi terhadap terpidana pelanggar seksual yang telah melukai anak-anak di bawah usia 14 tahun.

14. Korea Selatan

Ilustrasi Korea Selatan (iStock)
Ilustrasi Korea Selatan (iStock)

Pada Juli 2011, Korea Selatan memberlakukan undang-undang yang mengizinkan hakim untuk menghukum pelanggar seks yang menyerang anak-anak di bawah usia 16 tahun dengan kebiri kimia.

Undang-undang juga mengizinkan pengebirian kimiawi untuk dipesan oleh komite Kementerian Kehakiman. Pada 23 Mei 2012, pelaku kejahatan seks berantai yang secara resmi disebut Park dalam kasus pengadilan diperintahkan oleh komite untuk menjalani perawatan ini setelah percobaan pelanggaran terakhirnya. Pada 3 Januari 2013, pengadilan Korea Selatan menghukum seorang pria berusia 31 tahun dengan hukuman penjara 15 tahun dan kebiri kimia, hukuman kebiri kimia pertama di negara itu.

Pada 2017, hukuman diperpanjang untuk mencakup semua bentuk pemerkosaan dan kasus kekerasan seksual terhadap perempuan, termasuk percobaan pemerkosaan.

15. Amerika Serikat

Bendera Amerika Serikat (AS) berkibar saat pengembalian lonceng Balangiga dari pemerintah AS ke Filipina di Pasay, Manila, Selasa (11/12). Lonceng Balangiga dihormati oleh orang Filipina sebagai simbol kebanggaan nasional. (AP Photo/Bullit Marquez)
Bendera Amerika Serikat (AS) berkibar saat pengembalian lonceng Balangiga dari pemerintah AS ke Filipina di Pasay, Manila, Selasa (11/12). Lonceng Balangiga dihormati oleh orang Filipina sebagai simbol kebanggaan nasional. (AP Photo/Bullit Marquez)

Pada tahun 1966, John Money menjadi orang Amerika pertama yang melakukan pengebirian kimia dengan meresepkan medroksiprogesteron asetat (MPA, bahan dasar yang sekarang digunakan dalam DMPA ) sebagai pengobatan untuk pasien yang mengalami desakan pedofil. Obat tersebut kemudian menjadi andalan kebiri kimia di Amerika. Meskipun melalui sejarah panjang dan penggunaan mapan, obat tersebut tidak pernah disetujui oleh FDA untuk digunakan sebagai pengobatan untuk pelanggar seksual.

California adalah negara bagian AS pertama yang menentukan penggunaan pengebirian kimiawi untuk penganiaya anak berulang sebagai syarat pembebasan bersyarat mereka, menyusul berlalunya modifikasi Bagian 645 dari hukum pidana California pada tahun 1996. Undang-undang ini menetapkan pengebirian bagi siapa pun yang dihukum karena penganiayaan anak dengan anak di bawah umur 13 tahun jika mereka dibebaskan bersyarat setelah pelanggaran kedua. Pelanggar mungkin tidak menolak intervensi, meskipun mereka mungkin memilih pengebirian bedah daripada suntikan DMPA yang sedang berlangsung.

Pengesahan undang-undang ini menyebabkan undang-undang serupa di negara bagian lain seperti Statuta Florida Bagian 794.0235 yang disahkan menjadi undang-undang pada tahun 1997. Seperti di California, perlakuan wajib setelah pelanggaran kedua.

Setidaknya tujuh negara bagian lain, termasuk Georgia , Iowa , Louisiana , Montana , Oregon , Texas dan Wisconsin , telah bereksperimen dengan pengebirian kimia.

Di Iowa, seperti di California dan Florida, pelanggar dapat dijatuhi hukuman kebiri kimia dalam semua kasus yang melibatkan pelanggaran seks yang serius. Pada 25 Juni 2008, menyusul keputusan Mahkamah Agung di Kennedy v. Louisiana bahwa eksekusi pemerkosa anak di mana korban tidak dibunuh dinyatakan tidak konstitusional, Gubernur Louisiana Bobby Jindal menandatangani Senat Bill 144, yang mengizinkan hakim Louisiana untuk menghukum para pemerkosa yang dihukum dengan kebiri kimia. Alabama mengesahkan undang-undang semacam itu pada 2019.