Seperti Kamala Harris, 4 Wanita Keturunan Asia-Amerika Ini Torehkan Sejarah di AS

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kamala Harris kini menjadi pendamping presiden terpilih Joe Biden yang memenangkan Pemilu Amerika 2020. Ia menorehkan sejarah sebagai perempuan, kulit hitam, dan berdarah Asia pertama dalam sejarah AS yang menempati posisi wakil presiden.

Kamala Harris, yang lahir dari ibu berdarah India, akan menjadi Wakil Presiden AS ke-49, demikian seperti dikutip dari CNN.

"Harris akan menjadi perempuan pertama yang menjabat sebagai Wapres. Ia juga akan menjadi wapres perempuan, kulit hitam, (berdarah) dan Asia Selatan pertama negara ini," CNN melaporkan.

Harris, yang telah mewakili California di Senat sejak 2017, adalah putri imigran Jamaika dan India. Dia tumbuh besar di bawah pengaruh gereja Black Baptist dan kuil Hindu.

Pasangan kampanye Joe Biden itu adalah wanita India-Amerika pertama dan wanita kulit hitam kedua yang menjabat sebagai senator.

Selain Kamala Harris, berikut ini empat perempuan berdarah Asia-Amerika lain yang juga mengubah sejarah dunia, menorehkan catatan berharga di Negeri Paman Sam, dikutip dari Teen Vogue, Selasa (10/11/2020):

1. Yuri Kochiyama, Aktivis Hak-Hak Sipil Revolusioner

Yuri Kochiyama, aktivis hak-hak sipil revolusioner keturunan Asia-Amerika (Jepang-Amerika). (AP)
Yuri Kochiyama, aktivis hak-hak sipil revolusioner keturunan Asia-Amerika (Jepang-Amerika). (AP)

Selama masa kanak-kanaknya, Yuri Kochiyama sangat terpengaruh oleh relokasi paksa ke kamp interniran Jepang, dan kemudian, persahabatannya sebagai orang dewasa dengan Malcolm X, membantu mendefinisikan aktivisme Amerika di abad ke-20.

Kochiyama memulai pekerjaannya dalam bidang advokasi di usia 30-an, dengan mengorganisir boikot sekolah untuk menuntut pendidikan yang tidak teregregasi bagi anak-anak dalam kota di Kota Harlem, New York. Dia menghabiskan sisa hidupnya untuk mengadvokasi komunitas Kulit Hitam, Latinx, penduduk Amerika Asli, dan keturunan Asia-Amerika.

Pada 1980-an, Kochiyama dan suaminya mendorong reparasi atau pengantian rugi bagi orang Jepang-Amerika yang dipenjara selama Perang Dunia II dan permintaan maaf resmi dari pemerintah. Kampanye tersebut berhasil, dan menghasilkan Civil Liberties Act tahun 1988.

Dukungan verbal terhadap tokoh-tokoh radikal kiri tertentu, seperti tokoh revolusioner komunis Tiongkok Mao Zedong, membuatnya menjadi sosok yang kompleks dan terkadang kontroversial, terutama secara anumerta, tetapi pengaruh Kochiyama terhadap sejarah tidak dapat disangkal.

Kochiyama meninggal dunia 1 Juni 2014. Ia mengembuskan napas terkahirnya di usia 93 tahun di Berkeley, California, AS.

2. Patsy Mink, Wanita Kulit Berwarna Pertama di Kongres

Patsy Takemoto Mink, Dewan Perwakilan Rakyat AS dari Hawaii. (Public Domain)
Patsy Takemoto Mink, Dewan Perwakilan Rakyat AS dari Hawaii. (Public Domain)

Patsy Takemoto Mink menjadi sorotan ketika dia terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan AS pada tahun 1964, mewakili Distrik Kongres ke-2 Hawaii. Meskipun dia lahir di AS, keluarganya berasal di Jepang.

Dalam dunia kerja, ia kerap terpinggirkan: Firma hukum menolak mempekerjakannya, mengatakan kepadanya bahwa perempuan harus tinggal di rumah untuk merawat anak-anak. Setelah terpilih, dia adalah satu dari delapan wanita di Kongres saat itu.

Begitu menjabat, Mink memperjuangkan perjuangan melawan ketidakadilan yang dia hadapi.

Kebanyakan orang di AS telah mendengar tentang Title IX, undang-undang penting yang melarang diskriminasi gender dalam pendidikan, tetapi banyak yang tidak menyadari bahwa Mink adalah salah satu dari dua penulis utama dan sponsor RUU tersebut, dan bahkan menulis draf pertamanya.

Sampai hari ini, pengaruh Title IX terus hidup, alat vital dalam memerangi diskriminasi dan pelecehan seksual di ruang kelas dan olahraga sekolah.

Patsy telah meninggal pada 28 September 2002 di Honolulu, Hawaii, AS. Ia mengembuskan napas terakhirnya di usia 74 tahun.

Mink bertugas di DPR sampai kematiannya pada tahun 2002, lebih dari 12 masa jabatan, dan juga membantu mengesahkan Undang-Undang Pendidikan Anak Usia Dini dan Undang-Undang Kesetaraan Pendidikan Wanita.

3. Kalpana Chawla, Wanita Kelahiran India Pertama yang ke Angkasa Luar

Kalpana Chawla, Wanita Kelahiran India Pertama di Luar Angkasa. (Public Domain)
Kalpana Chawla, Wanita Kelahiran India Pertama di Luar Angkasa. (Public Domain)

Setelah berimigrasi ke AS untuk mengikuti sekolah pascasarjana, Kalpana Chawla bergabung dengan awak pesawat ulang-alik Columbia, penerbangan STS-87 pada tahun 1996. Ia menjadi wanita kelahiran India pertama yang terbang ke angkasa luar.

Pada tahun 2003, Chawla naik kembali ke Columbia, dalam misi STS-107. Selama misi 15 hari, kru menyelesaikan hampir 80 eksperimen mempelajari ilmu Bumi dan ruang angkasa. Namun, selama peluncurannya, sepotong isolasi memutuskan pesawat ulang-alik, menyebabkannya hancur saat masuk kembali ke atmosfer Bumi. Chawla dan enam anggota kru lainnya tewas.

Kontribusi Chawla untuk sains dan program pesawat ulang-alik AS terus bergema hingga saat ini. Untuk pekerjaan dan dedikasinya pada bidangnya, Chawla secara anumerta menerima Medali Kehormatan Luar Angkasa Kongres, Medali Penerbangan Luar Angkasa NASA, dan Medali Layanan Terhormat NASA.

Bagian dari warisannya adalah mendorong para gadis di mana pun untuk ikut serta dalam STEM.

4. Helen Zia, Jurnalis Lesbian yang Berpengaruh

Helen Zia, jurnalis lesbian yang berpengaruh. (Instagram/HelenZia)
Helen Zia, jurnalis lesbian yang berpengaruh. (Instagram/HelenZia)

"To be silent is a privilege (berdiam diri adalah hak istimewa)," kata Helen Zia pada 2018.

Melalui artikel, esai, dan bukunya, Zia menghabiskan hidupnya dengan menolak untuk dibungkam. Dia menulis dengan sedih tentang berbagai subjek, termasuk pengalamannya sendiri sebagai imigran generasi kedua, advokasi untuk remaja LGBTQ +, dan pelecehan seksual di kampus.

Selama masa jabatannya sebagai editor asosiasi majalah Metropolitan Detroit, penyelidikan Zia tentang pemerkosaan saat di University of Michigan menyebabkan protes massal dan perombakan kebijakan kampus.

Pada tahun 1982, pembunuhan yang sangat dipublikasikan dan bermuatan rasial terhadap juru gambar Tiongkok Vincent Chin mendorong orang Asia-Amerika mengambil tindakan. Zia memainkan peran penting dalam mengejar keadilan terhadap para pelaku kejahatan.

Pada saat itu, imigran Asia tidak dilindungi undang-undang hak sipil federal, dan awalnya, kedua pria yang didakwa tidak mendapat hukuman penjara. Melalui jurnalismenya, dan dengan menjadi salah satu pendiri organisasi American Citizens for Justice (ACJ), Zia menyemangati komunitas. Kelompok tersebut berhasil mendorong pengadilan ulang yang menganggap kejahatan tersebut sebagai kasus hak sipil.

Seorang wanita lesbian kulit berwarna, Zia, menjabat sebagai saksi ahli dalam Hollingsworth v. Perry, kasus Mahkamah Agung yang mengizinkan pernikahan sesama jenis di negara bagian asalnya di California. Pernikahannya dengan Lia Shigemura menandai salah satu pernikahan sesama jenis resmi dalam sejarah negara bagian.

Zia juga seorang penulis, yang buku terbarunya, Last Boat Out of Shanghai, merinci kisah nyata imigran Tiongkok selama revolusi Komunis.

Saksikan Juga Video Ini: