Serang Gedung Pemerintah dan Kantor Kepolisian, Puluhan Pendemo di Kazakhstan Tewas

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kerusuhan melanda dua kota utama Kazakhstan, Nur-Sultan dan Almaty, Kamis (6/1/2022). Situasi di Kazakhstan sedang kacau akibat demonstrasi memprotes kenaikan harga gas.

Pemerintah Kazakhstan menjelaskan demonstrasi awalnya terjadi di Mangystau karena menuntut agar harga gas turun. Namun, demo meluas ke kota-kota lain sehingga menjadi kekacauan.

Sementara itu, aparat keamanan di Kazakhstan menerangkan puluhan demonstran anti-pemerintah yang membuat kekacauan di Kota Almaty tewas. Juru bicara kepolisian mengatakan aparat terpaksa bertindak tegas menghadapi pendemo yang berusaha mengambil alih kantor polisi.

"Tadi malam, kekuatan ekstremis mencoba menyerang gedung pemerintah, kantor kepolisian Almaty, dan kantor komisariat kepolisian. Puluhan musuh kemudian disingkirkan," kata juru bicara polisi Saltanat Azirbek seperti dikutip kantor berita Interfax-Kazakstan, TASS, dan Ria Novosti dan dilansir laman Arab News.

Sebelumnya delapan petugas keamanan tewas dalam bentrokan yang dipicu kenaikan harga gas LPG ini.

Serang Gedung Pemerintahan

Polisi anti huru hara memblokir jalan untuk menghentikan demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)
Polisi anti huru hara memblokir jalan untuk menghentikan demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)

Demonstran turun ke jalanan di seantero negeri berpenduduk 19 juta jiwa itu dalam sepekan terakhir setelah pemerintah menaikkan harga gas LPG setelah Tahun Baru. Gas LPG banyak digunakan sebagai bahan bakar mobil di wilayah barat Kazakhstan.

Demonstran dilaporkan menyerang sejumlah gedung pemerintah kemarin, termasuk gedung Balai Kota dan istana kepresidenan. Kedua bangunan itu juga dibakar.

Pihak Asing

Demonstran berkumpul di depan garis polisi selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)
Demonstran berkumpul di depan garis polisi selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)

Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan tadi malam mengumumkan sedikitnya delapan petugas keamanan tewas dan 317 lainnya terluka dalam bentrokan dengan demonstran.

Sedangkan, Kementerian Luar Negeri Kazakhstan secara resmi menuduh ada pihak asing yang melakukan intervensi di tengah kekacauan.

Curiga

Pemerintah Kazakhstan curiga karena para pelaku di Almaty, seperti serangan terhadap kantor-kantor administratif hingga kekacauan di bandara, terlibat bagai adanya kesiapan level tinggi dan koordinasi dari pelaku.

"Analisis menunjukkan bahwa Kazakhstan menghadapi agresi bersenjata dari kelompok-kelompok teroris yang dilatih dari luar negeri," tulis pernyataan Kemlu Kazakhstan, dikutip Kamis (6/1/2022).

Pihak pemerintah juga mengakui bahwa ada permintaan bantuan dari Collective Security Treaty Organization (CSTO) untuk memimpin upaya melawan teroris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel