Serangan Hama Tikus Bikin Petani di Australia Gagal Panen

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Dubbo - Setelah bertahun-tahun bertahan dari kekeringan, para petani di Australia timur terjebak dalam pertempuran selama berbulan-bulan dengan gerombolan tikus yang berkeliaran di ladang dan melahap tanaman yang diperoleh dengan susah payah.

Petani Col Tink menggunakan sapu untuk menyeret ratusan tikus keliling menuju perangkap industri darurat -- pada dasarnya bak besar berisi air tempat agar tenggelam.

Ini adalah upaya sederhana yang brutal untuk memperlambat wabah yang telah melanda pertaniannya.

Tikus terus mengunyah biji-bijian dan stok jerami sementara apa pun yang dapat dimakan dari jarak jauh tetap diserang terus-menerus.

Melansir Business Times, wabah ini adalah yang terbaru dalam serangkaian bencana yang menyerang petani di Australia.

Kekeringan selama bertahun-tahun diikuti oleh kebakaran hutan yang menghancurkan selama berbulan-bulan sejak akhir 2019, sebelum hujan yang disambut menjadi banjir yang merusak di beberapa daerah.

"Ayah saya masih hidup; dia berusia 93 tahun, dan itu adalah tiga tahun terburuk yang pernah dia lihat dalam hidupnya, dan saya pikir itu mungkin wabah tikus terburuk yang pernah dia lihat juga," kata Tink, yang sebagian besar beternak sapi Brahman.

Tetapi prospek wabah ini terus berlanjut selama musim dingin belahan bumi selatan membuatnya takut untuk persiapan menjelang musim kering berikutnya.

"Jika kita tidak mendapatkan musim dingin yang sangat dingin dan cukup basah, saya sedikit khawatir apa yang akan terjadi di musim semi," kata pria berusia 65 tahun itu.

Infestasi Kronis

Ilustrasi Tikus (Sipa/Pixabay).
Ilustrasi Tikus (Sipa/Pixabay).

Prospeknya tidak bagus, menurut Steve Henry, petugas penelitian di badan sains nasional Australia, CSIRO.

"Ketika wabah tikus berakhir, mereka menghilang begitu saja dalam semalam," kata Henry, yang telah mempelajari hama hewan di Australia selama hampir tiga dekade.

"Kami tentu tidak melihat itu saat ini." Tikus adalah hama liar di Australia, tiba bersama penjajah Inggris pertama.

Hewan pengerat kecil ini hampir beradaptasi dengan sempurna untuk mengeksploitasi ledakan alami dan kegagalan pertanian di iklim Australia, yang berarti wabah tidak jarang terjadi.

Tetapi angka tahun ini "hanya astronomi", menurut Terry Fishpool yang berusia 74 tahun, produsen biji-bijian dari Tottenham di dekatnya.

Sejumlah besar hewan pengerat dilaporkan pada awal Oktober, populasi mereka didorong oleh panen raya setelah kekeringan terburuk dalam memori hidup.

Bill Bateman, seorang profesor dari Curtin University di Australia Barat, mengatakan wabah tikus raksasa tampaknya terjadi sekali dalam satu dekade, tetapi perubahan iklim dapat membuatnya lebih teratur.

"Jika kita tidak lagi mendapatkan musim dingin yang dingin, sehingga kita menyediakan sumber daya untuk tikus sepanjang tahun, maka ini akan menjadi hal yang kronis daripada hal yang akut," kata Bateman.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel