Serapan anggaran pembangunan jalan ke Observatorium capai 76,25 persen

·Bacaan 1 menit

Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendahaaran (DJPb) Provinsi Nusa Tenggara Timur Kementerian Keuangan mencatat serapan anggaran untuk pembangunan jalan menuju Observatorium di Kabupaten Kupang mencapai 76,25 persen per Oktober 2021.

"Kami mencatat realisasi anggaran untuk pembangunan jalan menuju Observatorium mencapai Rp43,53 miliar dari pagu 2021 Rp57,1 miliar," kata Kepala Kanwil DJPb NTT Catur A. Widodo dalam kegiatan rilis pers terkait kinerja APBN dalam wilayah NTT Triwulan III 2021 di Kupang, Senin.

Progres penyerapan anggaran untuk pembangunan Jalan Strategis Nasional atau juga dikenal dengan Jalan Poros Tengah di Pulau Timor itu meningkat dari sebelumnya 46,25 persen pada Juli 2021.

Jalan Poros Tengah ini, kata dia merupakan bagian dari proyek strategis Pemerintah Pusat yang sedang berjalan di NTT, selain Bendungan Manikin di Kabupaten Kupang dan Bendungan Temef di Kabupaten Timor Tengah Selatan.

Catur Widodo menjelaskan jalan yang dibangun sepanjang 15,3 kilometer tersebut merupakan akses menuju Observatorium yang akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Ia mengatakan pembangunan infrastruktur jalan ini merupakan bagian dari proyek strategis yang dapat memberikan efek multiplayer bagi perekonomian di daerah.

Proyek tersebut, kata dia di satu sisi merupakan padat karya yang dapat menyerap tenaga kerja untuk mendorong pemulihan ekonomi masyarakat di tengah pandemi COVID-19.

Selanjutnya, kata dia ketika infrastruktur tersebut tuntas dibangun maka dapat dimanfaatkan untuk mendorong pertumbuhan berbagai sektor pembangunan lainnya.

"Ketika jalan sudah jadi maka akses menuju Observatorium lebih memadai sehingga sektor-sektor lain bisa bertumbuh termasuk pertanian, pariwisata di sana," katanya.


Baca juga: Asita NTT optimistis hadirkan paket wisata baru Obeservatorium

Baca juga: NTT bangun jalan sepanjang 40 KM menuju lokasi observatorium

Baca juga: DI NTT akan dibangun pengganti Observatorium Bosscha

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel