Serba-Serbi Insiden 9/11 di Amerika Serikat, Ulah Teroris hingga Hampir 3 Ribu Orang Jadi Korban

·Bacaan 6 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pada 11 September 2001, 19 militan yang terkait dengan kelompok ekstremis Al-Qaeda membajak empat pesawat dan melakukan serangan bunuh diri dengan sasaran gedung di Amerika Serikat.

Mengutip History, Jumat (10/9/2021), dua dari pesawat diterbangkan ke menara kembar World Trade Center di New York City, pesawat ketiga menabrak Pentagon di luar Washington, DC, dan pesawat keempat jatuh di sebuah lapangan di Shanksville, Pennsylvania.

Hampir 3.000 orang tewas selama serangan teroris 9/11, yang memicu inisiatif besar AS untuk memerangi terorisme dan menguji kepemimpinan Presiden AS kala itu, George W. Bush.

Pada Selasa pagi yang cerah, 11 September 2001, pukul 08.45, pesawat American Airlines Boeing 767 yang memuat 20.000 galon bahan bakar jet menabrak menara utara World Trade Center di New York City.

Dampaknya meninggalkan lubang yang menganga dan terbakar di dekat lantai 80 gedung pencakar langit berlantai 110 itu, hingga membunuh ratusan orang dan menjebak ratusan lainnya di lantai yang lebih tinggi.

Saat evakuasi menara dan kembarannya sedang berlangsung, kamera televisi menyiarkan gambar langsung dari apa yang awalnya tampak seperti kecelakaan aneh. Kemudian, 18 menit setelah pesawat pertama menabrak, Boeing 767 kedua —Penerbangan United Airlines 175— muncul dari langit, berbelok tajam ke arah World Trade Center dan membelah menara selatan di dekat lantai 60.

Tabrakan itu menyebabkan ledakan besar yang menghujani puing-puing yang terbakar di atas gedung-gedung di sekitarnya dan ke jalan-jalan di bawahnya. Segera menjadi jelas bahwa Amerika sedang diserang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Aksi Osama Bin Laden

Foto dan video yang dirilis dari berkas Abbottabad menunjukkan bagaimana keluarga Osama bin Laden hidup dan bersembunyi. (Dokumentasi Abbottabad)
Foto dan video yang dirilis dari berkas Abbottabad menunjukkan bagaimana keluarga Osama bin Laden hidup dan bersembunyi. (Dokumentasi Abbottabad)

Para pembajak adalah teroris dari Arab Saudi dan beberapa negara Arab lainnya.

Dilaporkan dibiayai oleh organisasi teroris Al-Qaeda buronan Saudi, Osama bin Laden, mereka diduga bertindak sebagai pembalasan atas dukungan Amerika terhadap Israel, keterlibatannya dalam Perang Teluk Persia dan kehadiran militernya yang berkelanjutan di Timur Tengah.

Beberapa teroris telah tinggal di Amerika Serikat selama lebih dari satu tahun dan telah mengambil pelajaran penerbangan di sekolah penerbangan komersial Amerika. Yang lain telah menyelinap ke negara itu pada bulan-bulan sebelum 11 September dan bertindak sebagai "otot" dalam operasi itu.

Ke-19 teroris dengan mudah menyelundupkan pemotong kotak dan pisau melalui keamanan di tiga bandara Pantai Timur dan menaiki empat penerbangan pagi menuju California, dipilih karena pesawat-pesawat itu memuat bahan bakar untuk perjalanan lintas benua yang panjang.

Segera setelah lepas landas, para teroris mengomandoi empat pesawat dan mengambil kendali, mengubah jet penumpang biasa menjadi peluru kendali.

Serangan Pentagon

Penghormatan ringan untuk serangan 9/11 di Pentagon terjadi di Monumen Washington di Washington, DC (11/9/2020). Pertunjukan tersebut adalah bagian dari peringatan skala kecil tahun ini karena pandemi virus corona. (Tasos Katopodis / Getty Images / AFP)
Penghormatan ringan untuk serangan 9/11 di Pentagon terjadi di Monumen Washington di Washington, DC (11/9/2020). Pertunjukan tersebut adalah bagian dari peringatan skala kecil tahun ini karena pandemi virus corona. (Tasos Katopodis / Getty Images / AFP)

Saat jutaan orang menyaksikan peristiwa yang berlangsung di New York, Penerbangan American Airlines 77 berputar di atas pusat kota Washington, DC, sebelum menabrak sisi barat markas militer Pentagon pada pukul 09.45.

Bahan bakar jet dari Boeing 757 menyebabkan kebakaran hebat yang menyebabkan runtuhnya struktur sebagian bangunan beton raksasa, yang merupakan markas besar Departemen Pertahanan AS.

Semua mengatakan, 125 personel militer dan warga sipil tewas di Pentagon, bersama dengan semua 64 orang di dalam pesawat.

Runtuhnya Menara Kembar

Sebuah pesawat mendekati World Trade Center (WTC) New York sebelum menabrak menara di sebelah kiri, seperti yang terlihat dari pusat kota Brooklyn, Selasa, 11 September 2001.(Foto AP / William Kratzke)
Sebuah pesawat mendekati World Trade Center (WTC) New York sebelum menabrak menara di sebelah kiri, seperti yang terlihat dari pusat kota Brooklyn, Selasa, 11 September 2001.(Foto AP / William Kratzke)

Kurang dari 15 menit setelah teroris menyerang pusat saraf militer AS, kengerian di New York berubah menjadi bencana ketika menara selatan World Trade Center runtuh dalam awan debu dan asap yang sangat besar.

Baja struktural gedung pencakar langit, dibangun untuk menahan angin lebih dari 200 mil per jam dan api konvensional yang besar, tidak dapat menahan panas luar biasa yang dihasilkan oleh bahan bakar jet yang terbakar.

Pukul 10.30, bangunan utara menara kembar runtuh.

Hanya enam orang di menara World Trade Center pada saat runtuh yang selamat. Hampir 10.000 lainnya dirawat karena cedera, banyak yang parah.

Sementara itu, pesawat keempat tujuan California— United Flight 93— dibajak sekitar 40 menit setelah meninggalkan Bandara Internasional Newark Liberty di New Jersey. Karena pesawat telah tertunda lepas landas, penumpang di pesawat mengetahui kejadian di New York dan Washington melalui telepon seluler dan panggilan Airfone ke darat.

Mengetahui bahwa pesawat tidak kembali ke bandara seperti yang diklaim pembajak, sekelompok penumpang dan pramugari merencanakan pemberontakan.

Para penumpang melawan empat pembajak dan diduga menyerang kokpit dengan alat pemadam kebakaran. Pesawat kemudian terbalik dan melaju ke tanah dengan kecepatan di atas 500 mil per jam, jatuh di lapangan pedesaan dekat Shanksville di Pennsylvania barat pada pukul 10.10 pagi.

Semua 44 orang di dalamnya tewas.

Korban Insiden 9/11

Calon penumpang menunggu kedatangan kereta bawah tanah di Cortland Street Station, New York City, Senin (10/9). Stasiun ini hancur setelah serangan 9/11 karena berada tepat di bawah Gedung WTC. (Drew Angerer/Getty Images/AFP)
Calon penumpang menunggu kedatangan kereta bawah tanah di Cortland Street Station, New York City, Senin (10/9). Stasiun ini hancur setelah serangan 9/11 karena berada tepat di bawah Gedung WTC. (Drew Angerer/Getty Images/AFP)

Sebanyak 2.996 orang tewas dalam serangan 9/11, termasuk 19 teroris pembajak di empat pesawat. Warga dari 78 negara tewas di New York, Washington. DC, dan Pennsylvania.

Di World Trade Center, 2.763 orang tewas setelah dua pesawat menabrak menara kembar. Angka itu termasuk 343 petugas pemadam kebakaran dan paramedis, 23 petugas polisi Kota New York dan 37 petugas polisi Otoritas Pelabuhan yang berjuang untuk menyelesaikan evakuasi gedung dan menyelamatkan pekerja kantor yang terjebak di lantai yang lebih tinggi.

Di Pentagon, 189 orang tewas, termasuk 64 orang di American Airlines 77, pesawat yang menabrak gedung. Pada Penerbangan 93, 44 orang tewas ketika pesawat itu mendarat di Pennsylvania.

Tanggapan AS

Presiden Amerika Serikat George W Bush umumkan dimulainya invasi ke Irak 19 Maret 2003 (Public Domain)
Presiden Amerika Serikat George W Bush umumkan dimulainya invasi ke Irak 19 Maret 2003 (Public Domain)

Pukul 7 malam, Presiden George W. Bush, yang berada di Florida pada saat serangan, kembali ke Gedung Putih.

Pada jam 9 malam, dia menyampaikan pidato yang disiarkan televisi dari Kantor Oval, menyatakan, “Serangan teroris dapat mengguncang fondasi bangunan terbesar kita, tetapi mereka tidak dapat menyentuh fondasi Amerika. Tindakan ini menghancurkan baja, tetapi mereka tidak dapat merusak tekad baja Amerika.”

Mengacu pada tanggapan militer AS akhirnya dia menyatakan, “Kami tidak akan membedakan antara teroris yang melakukan tindakan ini dan mereka yang menyembunyikannya.”

Operation Enduring Freedom, upaya internasional yang dipimpin Amerika untuk menggulingkan rezim Taliban di Afghanistan dan menghancurkan jaringan teroris Osama bin Laden yang berbasis di sana, dimulai pada 7 Oktober. Dalam waktu dua bulan, pasukan AS telah secara efektif menyingkirkan Taliban dari kekuasaan operasional, tetapi perang berlanjut, ketika pasukan AS dan koalisi berusaha untuk mengalahkan kampanye pemberontakan Taliban yang berbasis di negara tetangga Pakistan.

Osama bin Laden, dalang di balik serangan 11 September, masih buron hingga 2 Mei 2011, ketika dia akhirnya dilacak dan dibunuh oleh pasukan AS di tempat persembunyian di Abbottabad, Pakistan. Pada Juni 2011, Presiden Barack Obama saat itu mengumumkan dimulainya penarikan pasukan besar-besaran dari Afghanistan; butuh waktu hingga Agustus 2021 bagi semua pasukan AS untuk mundur.

Departemen Keamanan Dalam Negeri

Renovasi tangga di teras Portico Selatan Gedung Putih, Washington yang baru saja rampung, Selasa (22/8). Renovasi interior dan eksterior rumah dinas Presiden AS Donald Trump itu memakan biaya hingga Rp 45 miliar. (AP Photo/Carolyn Kaster)
Renovasi tangga di teras Portico Selatan Gedung Putih, Washington yang baru saja rampung, Selasa (22/8). Renovasi interior dan eksterior rumah dinas Presiden AS Donald Trump itu memakan biaya hingga Rp 45 miliar. (AP Photo/Carolyn Kaster)

Di tengah ancaman keamanan yang ditimbulkan oleh 9/11 dan pengiriman surat berisi antraks yang menewaskan dua orang dan menginfeksi 17 orang, Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri tahun 2002 membentuk Departemen Keamanan Dalam Negeri.

RUU kemudian ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden George W. Bush pada 25 November 2002.

Hingga kini, Departemen Keamanan Dalam Negeri adalah kabinet yang bertanggung jawab untuk mencegah serangan teror, keamanan perbatasan, imigrasi dan bea cukai serta bantuan dan pencegahan bencana.

Tindakan itu diikuti dua hari kemudian dengan pembentukan Komisi Nasional Serangan Teroris terhadap Amerika Serikat.

“Komisi 9/11” bipartisan , demikian yang kemudian dikenal, didakwa menyelidiki peristiwa yang mengarah hingga 11 September.

Laporan Komisi 9/11 dirilis pada 22 Juli 2004. Laporan itu menyebut Khalid Sheikh Mohammed, dalang di balik 9/11, “arsitek utama serangan 9/11.”

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel