Serius, 7 Masalah Kesehatan Bisa Muncul Gara-Gara Utang

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Semua orang mungkin pernah berutang, tapi sayangnya itu pasti memengaruhi kesehatan fisik dan mental Anda. Berutang dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan kesehatan mental, termasuk menyebabkan kecemasan dan stres.

Pandemi COVID-19 juga membuat dampak buruk perekonomian banyak orang. Penelitian menunjukkan bahwa berutang dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental.

Dilansir dari Health, berikut 7 cara utang merusak kesehatan Anda.

1. Meningkatkan tekanan darah

Sebuah studi dari Northwestern University menemukan bahwa orang dewasa berusia 24 hingga 32 tahun yang memiliki rasio utang terhadap aset yang tinggi (artinya jika mereka menjual semua barang-barang mereka, mereka masih tidak akan memiliki cukup uang untuk membayar kembali utang mereka) juga cenderung melaporkan memiliki masalah kesehatan secara umum. Mereka juga memiliki tekanan darah yang jauh lebih tinggi, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung dan stroke.

"Kami sedikit terkejut melihat efek ini pada orang yang sangat muda dan sehat. Ini hanya menunjukkan kepada Anda betapa pentingnya utang sebagai masalah kesehatan di masyarakat saat ini," ujar penulis studi Elizabeth Sweet, PhD, asisten profesor antropologi di University of Massachusetts Boston, dikutip dari Health.

2. Menyebabkan kecemasan

Penelitian Sweet juga menemukan bahwa mereka yang berutang lebih besar melaporkan tingkat stres yang dirasakan 11,7% lebih tinggi dari rata-rata. tentu ia juga percaya tingkat stres tinggi berkaitan dengan tekanan darah tinggi.

"Kami melihat bahwa utang benar-benar berdampak serius pada kesehatan psikologis. Itu bahkan bisa berdampak jangka panjang dan menyebabkan banyak kerusakan," kata Sweet.

Menurut Amy Morin, seorang psikoterapis berlisensi, beberapa kerusakan mental yang dapat disebabkan oleh utang termasuk memicu pemikiran yang mengkhawatirkan dan prediksi bencana tentang menjadi tunawisma atau tidak mampu membeli makanan.

"Pikiran itu bisa memicu kecemasan, dan bagi sebagian orang, itu bisa menyebabkan gangguan kecemasan," kata Morin.

3. Depresi

Di usia berapapun dapat menjadi korban masalah keuangan dan dapat mempengaruhi kesehatan menta Sebuah studi Rutgers University menemukan, orang dewasa berusia 51 dan lebih tua melaporkan gejala depresi ketika berutang tanpa jaminan (seperti saldo kartu kredit dan tagihan medis) dan tidak mampu mengendalikan keadaan keuangan mereka.

"Individu yang berutang mungkin kesulitan untuk tidur, mereka mungkin tidak makan makanan yang sehat, dan mereka mungkin tidak memiliki banyak waktu luang, yang semuanya dapat berkontribusi pada depresi. Depresi juga dapat menguras motivasi seseorang, membuatnya lebih sulit untuk mengatasi utang," jelas Morin.

4. Menurunkan kekebalan tubuh

"Ketika seorang individu stres, seperti ketika berhadapan dengan utang, sistem kekebalan tubuh kita bereaksi dengan respons melawan atau lari, melepaskan hormon utama, seperti adrenalin dan kortisol, pada tingkat yang tinggi," jelas Jessica Shepherd, MD, kepala petugas medis dari Verywell Health.

"Peningkatan kadar bahan kimia ini dapat menyebabkan kerusakan fisik yang signifikan pada fungsi kekebalan yang dapat menyebabkan sistem kekebalan yang tertekan dan menyebabkan peningkatan penyakit. Kita tahu bahwa stres kronis dapat menekan sistem kekebalan dan kita tahu bahwa utang adalah sumber stres kronis yang sangat besar."

Kekhawatiran uang dapat membuat Anda tetap terjaga di malam hari, tambahnya, yang juga dapat mengganggu kemampuan tubuh Anda untuk melawan infeksi.

5. Kunjungan ke dokter meningkat

Menurut sebuah studi dari University of Michigan, orang yang memiliki utang cenderung tidak melakukan periksa kesehatan rutin ke dokter atau dokter gigi atau bahkan ketika mereka sakit.

Mereka yang berutang mungkin merasa tidak akan sanggup jika menambah tagihan, terutama jika mereka tidak memiliki asuransi yang baik, jelas Sweet.

6. Memicu sakit leher, secara harfiah

Survei menemukan bahwa 44% orang dengan tingkat stres utang yang tinggi sering mengalami migrain atau sakit kepala lainnya, dibandingkan dengan hanya 15% dari mereka yang tingkatnya lebih rendah. Mereka juga lebih mungkin mengalami ketegangan otot, sakit punggung, bisul atau masalah saluran pencernaan, dan menderita serangan jantung.

7. Merusak hubungan

Berutang tidak selalu menyebabkan perpisahan, tetapi jika itu menjadi topik yang selalu pasangan perdebatkan maka tentu bukan pertanda baik.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Family Relations, pasangan yang selalu memperdebatkan masalah keuangan setidaknya sekali seminggu lebih mungkin untuk bercerai dalam waktu lima tahun daripada mereka yang berdebat tentang masalah lain, seperti pekerjaan rumah, mertua, waktu yang dihabiskan bersama, dan seks.

Sementara pernikahan yang gagal maupun tidak bahagia telah dikaitkan dengan masalah kesehatan termasuk depresi, tekanan darah tinggi dan kolesterol, peningkatan gula darah, dan obesitas. Mereka juga tampaknya lebih sering memukul wanita daripada pria.

"Utang bisa berdampak buruk pada semua jenis hubungan," kata Morin. "Pasangan mungkin bertengkar tentang bagaimana membelanjakan uang atau berapa banyak yang harus ditabung. Individu yang berutang mungkin merasa kesal dengan orang lain yang tampak lebih kaya, sehingga dapat memengaruhi cara mereka berinteraksi. Banyak orang merahasiakan utangnya, jadi dapat menyebabkan mereka merasa terisolasi dari teman dan keluarga."

Menyelesaikan masalah kesehatan terkait utang

Penelitian yang dilakukan oleh Happy Money, sebuah platform yang dibuat untuk membingkai ulang hubungan kita dengan uang dan membantu menciptakan kebahagiaan, mengungkapkan bahwa sejak awal pandemi COVID-19 peningkatan stres adalah gangguan pendapatan. Penelitian menunjukkan bahwa mereka yang kehilangan pekerjaan mengalami peningkatan 20% dalam tingkat stres umum dan peningkatan 49% dalam tekanan keuangan dibandingkan mereka yang pekerjaannya tidak terpengaruh.

"Yang penting, kesehatan mental dan kebahagiaan Anda kurang bergantung pada berapa banyak uang yang Anda hasilkan dan lebih pada apakah Anda mampu memenuhi semua pengeluaran Anda," Elizabeth Dunn, PhD, kepala petugas sains Happy Money.

Penelitian Happy Money juga menunjukkan bahwa salah satu cara terbaik untuk membantu mengatasi kecemasan, stres, dan dampak kesehatan lain yang terkait dengan utang adalah dengan mulai berbicara lebih terbuka tentang tantangan uang.

"Sangat penting bagi kita semua untuk mulai berbagi pasang surut keuangan. Kami mendorong orang untuk berbicara dan berpikir tentang apa arti hidup yang kaya bagi mereka. Kaya bukan tentang apa yang ada di rekening bank Anda, tetapi apa yang membuat Anda bahagia dan terpenuhi dengan cara yang bermakna dan berkelanjutan," kata Dunn.

Deretan Negara Pemberi Utang ke Indonesia

INFOGRAFIS: Deretan Negara Pemberi Utang ke Indonesia (Liputan6.com / Abdillah)
INFOGRAFIS: Deretan Negara Pemberi Utang ke Indonesia (Liputan6.com / Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel