Sharp Indonesia masuk ke bisnis masker kesehatan

Budi Suyanto
·Bacaan 2 menit

Produsen elektronik Jepang PT Sharp Elektronics Indonesia (SEID) masuk ke bisnis masker kesehatan dengan mulai memasarkan masker MA-950I saat jumlah kasus COVID-19 masih tinggi di negeri ini.

National Sales Senior General Manager PT Sharp Electronics Indonesia, Andry Adi Utomo mengatakan pada transisi saat ini kebutuhan masker di Indonesia masih tinggi karena masyarakat sudah mulai melakukan aktivitas dengan protokol kesehatan yang ketat guna menekan penyebaran virus COVID-19.

"Karena itulah Sharp Indonesia menghadirkan masker kesehatan MA-950I yang memiliki daya proteksi tinggi terhadap penyebaran virus COVID-19 sebagai kontribusi kami dalam menjaga kesehatan konsumen," katanya melalui keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Sharp bidik 1.000 oven canggih saat masyarakat gemar masak

Ia menjelaskan Sharp Medical Face Mask MA-950I pertama kali diluncurkan di Jepang pada Maret 2020, dan kini sudah dipasarkan di negara-negara luar Jepang termasuk Indonesia.

"Di import dari Taiwan masker MA 950I telah lolos uji standar kesehatan Jepang dan Amerika, serta mengikuti standar dan terdaftar di Kementerian Kesehatan Republik Indonesia," kata Andry.

Masker dengan ukuran 95mm x 178mm itu menggunakan material polypropylene dengan tiga lapisan pelindung. Pertama bagian luar yang tahan air hingga mampu mencegah cairan atau droplet menempel pada masker. Bagian kedua dilapisi bahan serat yang mampu menahan atau menyaring debu, serbuk, virus hingga partikel lainnya sampai 98 persen, dan lapisan ketiga mampu menyerap air dan droplet yang dikeluarkan melalui pernafasan mulut maupun hidung pengguna.

Baca juga: Permintaan naik di era WFH, Sharp Indonesia garap pasar notebook

“Kekurangan dari masker lain sejenis adalah rasa tidak nyaman pada bagian hidung dan tali pengait pada telinga pengguna. Mengakomodir kebutuhan itu Sharp melengkapi masket dengan Nose Strip yang dapat disesuaikan kontur hidung penguna dan tali pengait yang elastis dan kuat, namun tidak menyebabkan nyeri dan pusing si pengguna," katanya.

Andry mengatakan masker kesehatan Sharp itu sudah dapat ditemukan di e-commerce sejak awal bulan November dengan harga jual Rp199.000 per kotak dengan isi 50 masker.