Shyamala Gopalan, Sosok Wanita yang Menginspirasi Wapres Kamala Harris

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta - Shyamala Gopalan adalah seorang wanita pelopor kulit berwarna di Amerika, ilmuwan dan juga aktivis.

Dia juga ibu dari Wakil Presiden Kamala Harris, sosok yang kemudian dianggap Kamala sebagai "pengaruh terbesar dalam hidupnya".

Hanya beberapa jam sebelum pelantikannya minggu lalu, Wakil Presiden Harris memberikan penghormatan kepada para wanita yang telah membantu perjalanannya ke posisi tertinggi kedua di pemerintahan Amerika Serikat.

Dalam sebuah video yang diposting ke Twitter, dia menyatakan; "wanita yang paling bertanggung jawab atas kehadiranku di sini hari ini, ibuku Shyamala Gopalan Harris".

"Ketika dia datang ke sini dari India pada usia 19 tahun, mungkin dia tidak terlalu membayangkan momen ini," katanya.

"Tapi dia sangat percaya pada Amerika di mana momen seperti ini mungkin terjadi."

Kamala Harris telah membuat sejarah. Dia wanita, dari kulit hitam dan Asia Selatan pertama yang menjadi wakil presiden AS.

Tetapi kisah kebangkitannya tidak dapat ditulis jika bukan karena perjalanan berani yang dilakukan ibunya pada tahun 1958. Ketika dia melakukan perjalanan ke AS dari India untuk mengejar mimpinya sendiri.

Anak tertua dari empat bersaudara dari ayah pegawai negeri dan ibu rumah tangga ini ingin belajar biokimia.

Tapi, kehadirannya tidak diterima di Lady Irwin College Delhi untuk wanita. Sekolah ini didirikan oleh penguasa kolonial Inggris di India.

Sehingga, Gopalan harus puas dengan gelar undergraduate degree in home science, di mana dia mempelajari nutrisi dan keterampilan mengurus rumah.

"Ayah saya dan saya akan menggodanya tentang hal itu," kata Gopalan Balachandran, saudara laki-lakinya, kepada BBC.

"Kami bertanya padanya, 'Apa yang mereka ajarkan di sana? Bagaimana cara meletakkan meja? Di mana meletakkan sendok?' Dia akan sangat marah pada kami," ucap Gopalan sambil tertawa.

Sosok Tak Biasa

File foto Mei 1989 yang dirilis ke AFP pada 16 November 2020, menunjukkan Kamala Harris (kanan) setelah lulus dari University of California, Hastings dengan ibunya Shyamala (tengah) dan guru kelas satu, Frances Wilson di San Francisco , California. (Handout/Courtesy of Kamala Harris/AFP)
File foto Mei 1989 yang dirilis ke AFP pada 16 November 2020, menunjukkan Kamala Harris (kanan) setelah lulus dari University of California, Hastings dengan ibunya Shyamala (tengah) dan guru kelas satu, Frances Wilson di San Francisco , California. (Handout/Courtesy of Kamala Harris/AFP)

Prof R Rajaraman, profesor emeritus fisika teoritis di Universitas Jawaharlal Nehru Delhi dan teman sekelas Gopalan ketika mereka masih remaja, menggambarkannya sebagai sosok "tidak biasa".

Di kelas mereka yang terdiri dari 40 siswa, anak perempuan dan laki-laki duduk di sisi kelas yang terpisah dan hanya ada sedikit interaksi antar gender.

"Tapi dia tidak malu berbicara dengan laki-laki. Dia percaya diri," kenangnya.

Prof Rajaraman mengatakan itu adalah misteri mengapa dia memilih untuk pergi ke Lady Irwin College.

Tapi Gopalan punya ambisi lain.

Dia melamar dan diterima di University of California di Berkeley.

"Dia melakukannya sendiri. Tidak ada orang di rumah yang tahu," kata kakaknya.

"Ayah tidak punya masalah dengan dia pergi ke luar negeri, tapi dia khawatir karena kami tidak mengenal siapa pun di AS. Tapi dia percaya pada pentingnya pendidikan jadi dia melepaskannya. Dia telah menerima beberapa beasiswa dan dia setuju untuk mendukung putrinya untuk tahun pertama."

Jadi, pada usia 19 tahun, Gopalan meninggalkan India ke negara yang belum pernah dia kunjungi dan di mana dia tidak mengenal siapa pun untuk mengejar gelar di bidang nutrisi dan endokrinologi.

Kamala Harris telah menulis tentang perjalanan ibunya dalam The Truths We Hold, memoarnya tahun 2019.

"Sulit bagi saya untuk membayangkan betapa sulitnya bagi orang tuanya untuk melepaskannya," tulisnya.

"Perjalanan jet komersial baru saja mulai dan dilakukan secara global. Tidaklah mudah untuk tetap berhubungan. Namun, ketika ibu saya meminta izin untuk pindah ke California, kakek nenek saya tidak menghalangi."

Ini adalah waktu yang menarik untuk berada di AS.

Gerakan hak-hak sipil berada pada puncaknya dan kawasan Berkeley menjadi pusat protes terhadap diskriminasi rasial. Seperti banyak mahasiswa asing lainnya, Gopalan juga bergabung dalam perjuangan untuk membuat AS - dan dunia - menjadi tempat yang lebih baik.

Tetap saja, berpartisipasi dalam gerakan hak-hak sipil adalah hal yang tidak biasa dilakukan oleh seorang pelajar dari India di era itu.

Margot Dashiell, yang pertama kali bertemu dengannya pada tahun 1961 di sebuah kafe di kampus, mengatakan kepada BBC: "Saya merasa bahwa dia secara pribadi dapat mengidentifikasi perjuangan yang sedang diproses dan dihadapi oleh siswa Afrika-Amerika karena dia berasal dari masyarakat yang dia pahami -- penindasan kolonialisme."

"Ini terjadi beberapa dekade yang lalu, tetapi saya ingat dia pernah berkata kepada saya, dan menggelengkan kepalanya, bahwa orang kulit putih tidak memahami perjuangan, dan mengambil hak istimewa. Dia tidak menjelaskan secara detail, dan saya menganggap itu adalah sesuatu yang dia alami sebagai orang kulit berwarna."

Teman-teman menggambarkannya sebagai "sosok mungil" yang menonjol dalam balutan sarinya dan titik merah (bindi) yang dikenakannya di dahinya.

Mereka mengatakan, dia adalah "siswa yang cerdas" yang "pandai bicara, tegas, dan tajam secara intelektual".

Dashiell ingat "kemudahannya dalam menahan diri dengan pria yang percaya diri dilakukan secara intelektual dan tegas".

"Hanya sedikit wanita dalam lingkaran sosial kami yang memiliki tingkat kenyamanan seperti itu di lingkungan yang didominasi pria."

Dia mengingatnya sebagai "satu-satunya orang India, satu-satunya orang Amerika non-Afrika, di Asosiasi Afro-Amerika" -- sebuah kelompok belajar siswa kulit hitam yang dibentuk pada tahun 1962 untuk mendidik siswa Afrika-Amerika tentang sejarah mereka.

Tidak ada yang pernah mempertanyakan kehadirannya dalam kelompok yang hampir seluruhnya berkulit hitam, kata Aubrey LaBrie, yang bertemu Gopalan pada tahun 1962 ketika dia belajar hukum di Berkeley, dan menjalin persahabatan seumur hidup dengannya.

"Kami semua tertarik dengan perkembangan gerakan hak-hak sipil di negara ini. Tentu kami melihatnya sebagai bagian dari gerakan pembebasan dan saya rasa itulah yang menjadi dasar partisipasinya dalam kelompok ini. Kami semua melihat diri kami sebagai bagian dari jenis yang sama secara intelektual untuk mendukung gerakan semacam itu."

"Tidak ada yang mempermasalahkan latar belakangnya, meskipun orang-orang secara internal prihatin bahwa itu adalah kelompok kulit hitam dan mereka tidak akan menyambut siswa Eropa. Tapi saya tidak pernah mengingat masalah apa pun yang dibahas apakah dia harus berpartisipasi atau tidak."

Percobaannya dengan aktivisme, partisipasinya dalam gerakan hak-hak sipil, yang mengubah jalan hidupnya.

Bertemu Jodoh

(Instagram/vp)
(Instagram/vp)

Kamala Harris menulis bahwa ibunya diharapkan untuk kembali ke rumah setelah menyelesaikan pendidikan dan mengadakan perjodohan seperti yang diinginkan oleh orangtuanya. Tetapi takdir punya rencana lain.

Pada tahun 1962, dia bertemu Donald Harris, yang datang dari Jamaika untuk belajar ekonomi di Berkeley, dan mereka jatuh cinta.

Pasangan itu bertemu di sebuah pertemuan siswa kulit hitam ketika Gopalan mendatanginya untuk memperkenalkan diri.

Baru-baru ini Donald Harris mengatakan kepada New York Times, "penampilan yang menonjol dibandingkan dengan semua orang lain dalam kelompok pria dan wanita".

Seperti yang dikatakan Harris, orang tuanya "jatuh cinta dengan cara yang paling 'Amerika' saat berbaris bersama untuk perjuangan keadilan dan gerakan hak-hak sipil".

Mereka menikah pada 1963 dan setahun kemudian, pada usia 25. Gopalan kemudian memperoleh gelar PhD dan melahirkan Kamala.

Dua tahun kemudian datanglah Maya, anak kedua pasangan itu.

Pernikahan dengan orang asing tampaknya tidak berjalan baik dengan keluarga Brahmana Tamil Gopalan di India.

Dalam sebuah wawancara pada tahun 2003, Shyamala Gopalan mengatakan bahwa dengan menikahi seorang Amerika, dia telah mematahkan "garis keturunan Gopalan yang berusia lebih dari 1.000 tahun".

Balachandran mengatakan "dia tidak memberi tahu kami bahwa dia akan menikah", meskipun dia bersikeras orang tua mereka "tidak memiliki masalah serius dan satu-satunya kekhawatiran mereka adalah bahwa mereka tidak bertemu dengan pengantin pria".

Pertama kali orang tua Gopalan bertemu dengan menantu mereka adalah pada tahun 1966 - tiga tahun setelah pernikahannya - dan di Zambia, tempat ayahnya ditempatkan pada saat itu.

Pernikahan itu tidak berlangsung lama. Pasangan itu berpisah ketika Kamala Harris berusia lima tahun, dan meskipun dia dan saudara perempuannya Maya mengunjungi ayah mereka selama liburan, ibu mereka kebanyakan membesarkan mereka sendiri.

Tahun lalu, saat menerima pencalonannya sebagai wakil presiden, Kamala Harris mengatakan kehidupan ibunya sebagai orang tua tunggal tidak mudah dan dia bekerja sepanjang waktu - melakukan penelitian kanker mutakhir sambil merawat putrinya.

Karir Sang Ayah, Gopalan

Gopalan, yang meninggal pada Februari 2009 pada usia 70 karena kanker usus besar, dikenal di seluruh dunia karena membuat penemuan signifikan tentang peran hormon dalam kanker payudara.

Dia memulai karirnya melakukan penelitian di Berkeley's Department of Zoology and Cancer Research Laboratory, kemudian bekerja di Prancis, Italia dan Kanada, sebelum kembali ke Lawrence Berkeley Lab di California selama dekade terakhir pekerjaannya.

Joe Grey, seorang ilmuwan dan bos Gopalan di Laboratorium Lawrence Berkley, menggambarkannya sebagai "seorang ilmuwan yang sangat serius, cukup bersedia untuk terlibat dalam memberi-dan-menerima ilmiah selama diskusi".

Gopalan, katanya kepada BBC, sangat terbuka tentang diagnosis kankernya sendiri.

Saat kankernya menyebar, Balachandran berkata, saudara perempuannya memutuskan untuk kembali ke India, menghabiskan akhir hidupnya dengan teman, ibu dan saudara perempuannya yang bisa menghiburnya. Tapi itu adalah perjalanan yang tidak pernah bisa dia lakukan.

LaBrie ingat percakapan terakhirnya dengan teman baiknya, yang mengetahui Gopalan sudah punya rencana untuk kembali ke negara kelahirannya.

"Saya pikir itu seperti gagasan romantis yang berhubungan dengan tahap hidupnya itu," katanya.

"Antara lain, saya berkata, 'Shyamala, saya senang mendengar Anda akan kembali ke India.' Dia berkata, 'Aubrey, aku tidak ke mana-mana.' Dia meninggal tak lama setelah itu. "

Simak video pilihan di bawah ini: