Siap Cetak Sejarah, Misi Ruang Angkasa UEA Diprediksi Segera Tiba di Orbit Mars

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - The Hope spacecraft, misi ruang angkasa dari Uni Emirat Arab (UEA) yang diluncurkan dari Bumi tujuh bulan lalu diprediksi akan segera tiba di orbit planet Mars.

Saat ini, misi ke Mars bergerak dengan kecepatan lebih dari 120.000 km/jam (75.000 mph). Saat akan tiba di orbit, pesawat tanpa awak ini harus menyalakan mesin pengeremannya selama 27 menit untuk memastikan dapat ditangkap oleh gravitasi planet.

"Kami memasuki fase yang sangat kritis," kata direktur proyek, Omran Sharaf demikian dikutip dari laman BBC, Selasa (9/2/2021).

"Ini adalah fase yang pada dasarnya menentukan apakah kita mencapai Mars, atau tidak; dan apakah kita akan mampu melakukan sains kita, atau tidak."

"Jika kita melaju terlalu lambat, kita menabrak Mars; jika kita melaju terlalu cepat, kita melewatkan Mars," katanya kepada BBC News.

Dalam beberapa bulan terakhir, para insinyur telah memangkas lintasan pesawat ruang angkasa sehingga mencapai planet Mars pada saat yang tepat dalam ruang dan waktu untuk memulai pengereman.

Kecepatan saat mendekati Mars harus turun menjadi sekitar 18.000 km/jam.

Pengendali misi di Pusat Antariksa Mohammed bin Rashid (MBRSC) di Dubai memiliki beberapa data yang mengalir kembali tentang kinerja pendorong Hope, tetapi tidak ada yang dapat dilakukan oleh siapa pun jika terjadi kesalahan.

Jarak Bumi dan Mars

Ukuran Planet Mars  (sumber: Pixabay)
Ukuran Planet Mars (sumber: Pixabay)

Mars dan Bumi saat ini berada dalam jarak sejauh 190 juta km, yang berarti perintah radio membutuhkan waktu 11 menit penuh untuk mencapai wahana tersebut.

"Ini pasti akan menegangkan; hanya memikirkannya saja sudah membuat saya merinding," kata insinyur propulsi Ayesha Sharafi.

"Tapi kami memiliki sistem perlindungan kesalahan yang dapat mengkompensasi masalah apa pun yang mungkin terjadi, jadi saya pikir kami berada dalam posisi yang baik agar penyisipan obit Mars berhasil dilakukan," lanjutnya.

Sinyal konfirmasi bahwa pembakaran pengereman telah dimulai harus diterima di Bumi tepat setelah 19:40 Waktu setempat atau (15:40 GMT). Ini akan datang melalui antena piringan radio Deep Space Network milik badan antariksa Amerika Serikat (NASA).

Mengamati Mars

Ilustrasi Planet Mars (Aynur Zakirov/Pixabay).
Ilustrasi Planet Mars (Aynur Zakirov/Pixabay).

Hope membawa sekitar 800 kilo bahan bakar. Sekitar setengah dari massa ini akan dikonsumsi oleh enam pendorong yang terlibat dalam manuver selama 27 menit.

Jika upaya Selasa (9/2) berhasil, mereka akan membuat sejarah bagi UEA.

Hope digambarkan sebagai satelit cuaca atau iklim untuk meneliti Mars.

Lebih khusus lagi, ini akan mempelajari bagaimana energi bergerak melalui atmosfer -- dari bawah ke atas, sepanjang hari, dan melalui semua musim dalam setahun.

Misi ini juga akan melacak fitur-fitur seperti debu yang menempel di Mars yang sangat mempengaruhi suhu atmosfer.

Selain itu, ini juga akan melihat apa yang terjadi dengan perilaku atom netral hidrogen dan oksigen tepat di atas atmosfer. Ada kecurigaan bahwa atom-atom ini memainkan peran penting dalam erosi yang sedang berlangsung di atmosfer Mars oleh partikel energik yang mengalir menjauh dari Matahari.

Ini berperan dalam upaya mencari tahu mengapa planet tersebut sekarang kehilangan sebagian besar air yang jelas dimilikinya di awal sejarahnya.

Untuk mengumpulkan pengamatannya, Hope akan mengambil orbit dekat ekuator yang berdiri dari planet pada jarak 22.000 km hingga 44.000 km.

Simak video pilihan di bawah ini: