Siap Jadi Cawapres Dampingi Anies, Novel Bamukmin: Saya Terpanggil

·Bacaan 2 menit

VIVA – Wakil Sekjen PA 212 Novel Bamukmin, mengaku siap memdampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan apabila maju menjadi Calon Presiden RI. Novel mengaku siap menjadi Cawapres sebagai bagian dari Jihad Konstitusi yang pernah didengungkan oleh Habib Rizieq Shihab.

"Saya terpanggil wajib jihad konstitusional menyelamatkan bangsa yang sudah di ujung kehancuran oleh penjajahan gaya baru. Dan jihad konstitusional ini sudah didengungkan oleh IB HRS sejak tahun 2019," kata Novel, saat dikonfirmasi VIVA, Kamis malam, 19 Agustus 2021.

Baca juga: Ngamuk di Kantor Koramil Garut, Dadang Buaya Terancam 10 Tahun Penjara

Novel mengatakan, jihad konstitusi sebelumnya pernah diupayakan oleh dirinya bersama ACTA pada saat Pilpres 2019 ketika mencoba mengusung Prabowo Subianto dan Ustadz Abdul Somad. Tetapi rupanya rival Prabowo, Joko widodo juga menggandeng Cawapres dari kalangan ulama yakni Ma'ruf Amin.

"Kenyataannya saat ini wapresnya ga berdaya hanya menjadi pajangan dinding pemanis bingkai saja. Dan kondisi negara ini sangat kritis multidimensi harus ada yang berani berkorban dan saya siap miskin habis-habisan untuk semua apa yang saya dapat sebagai Wapres saya kasih rakyat dan negara semua," ujarnya

Sejauh ini, Novel mengaku telah mengantongi dukungan dari PA 212 , FPI, Acta, para tokoh dan ulama serta dari jemaah yang biasa mendengarkan dakwahnya.

"Berbekal pengalaman di kiprah perpolitikan di Indonesia yaitu sebagai caleg terfenomenal juga berlatar belakang dai' yang berdakwah hampir di seluruh indonesia juga praktisi hukum dan sebagai penggiat media pernah menjadi ketua media center PA 212 serta menjadi aktifis kemanusiaan siap melangkah di 2024," ujar Novel

Novel bertekad kuat merealisasikan pasangan Umara dan Ulama yang benar-benar berjuang untuk rakyat dan umat. Dia juga siap dipasangkan dengan siapapun Capresnya yang mendapat rekomendasi dari ijtima ulama.

"Benar sementara ini masih cocok Anies - Novel namun hasil akhir baik saya maupun Anis diputuskan di ijtima ulama nanti tahun 2023 Semua saya serahkan juga kepada IB HRS untuk doa dan dukungannya. Kondisi politik saat ini masih terus berubah untuk 2024 masih banyak kalkulasi kalkulasi politik menggelinding saat ini menuju 2024 dan segala kemungkinan sangat bisa terjadi," ujarnya

Novel tak ingin maju sebagai Capres karena tidak mau melangkahi HRS yang pernah digadang-gadang sebagai Capres oleh masyarakat. "Adab saya ga maju sebagai capres karna IB HRS pernah digadang gadang oleh sebagian rakyat indonesia sebagai capres sedari itu saya ga pernah mau maju sebagai capres," ujarnya

Terkait komunikasi dengan Anies, Novel mengaku bukanlah hal yang rumit. Sebab dirinya dan Anies memang masih di wadah yang sama dan dia juga salah satu pimpinan majelis zikir di Balai Kota.

"Komunikasi itu insya Allah mudahlah namun karna Pilpres masih 2024 maka saya masih fokus degan pembebasan IB HRS Dkk serta kasus pembantaian 6 laskar FPI," ujarnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel