Siap-Siap, Pembelian Pertalite Pakai QR Code MyPertamina Mulai Diuji Coba

Merdeka.com - Merdeka.com - Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi berharap agar lebih banyak masyarakat di wilayah tersebut membeli bahan bakar minyak (BBM) menggunakan QR Code yang didapat melalui pendafataran MyPertamina.

Area Manager Communication, Relations & CSR Pertamina Patra Niaga Regional Sulawesi, Laode Syarifuddin Mursali, mengatakan, per 1 September Pembelian Pertalite dan Solar Subsidi telah menerapkan scan QR Code untuk validasi.

"Uji coba sudah dilakukan per 1 September 2022, untuk yang belum memiliki QR code masih dapat mengisi seperti biasanya namun dicatat nomor polisinya," katanya dikutip dari Antara, Selasa (6/9).

Dia mengatakan, ke depannya akan ada perlakuan yang berbeda ketika sudah masuk fase penerapan.

Hal ini tentunya dilakukan agar kendaraan yang membeli BBM Subsidi dapat termonitor dan tepat sasaran sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

"Masyarakat diminta mendaftar segera agar tak ada kesulitan dan kendala saat kebijakan ini diterapkan," jelasnya.

Laode pun mengimbau saat ini masyarakat pengguna kendaraan roda empat untuk dapat segera mendaftarkan kendaraan melalui website subsiditepat.mypertamina.id, layanan pendaftaran on the spot di beberapa SPBU di setiap wilayah, dan aplikasi MyPertamina bagi yang sudah memiliki di ponselnya.

Bantu Penyaluran BBM Subsidi Tepat Sasaran

Pihaknya menjelaskan bahwa kegiatan ini diharapkan dapat membantu penyaluran BBM Subsidi agar tepat sasaran karena tercatat dengan lebih baik dan transparan.

"Inilah yang kami harapkan, kami dapat mengenali siapa saja konsumen jenis pertalite dan solar subsidi dan upaya ini tentunya melindungi masyarakat yang memang berhak mendapatkan subsidi," katanya.

Dia mengatakan, masyarakat yang memerlukan informasi lebih lanjut mengenai mekanisme penyaluran pertalite dan solar subsidi dapat menghubungi Pertamina Call Center 135 serta sosial media resmi @ptpertaminapatraniaga dan @mypertamina. [idr]