Siapo yang Nyebarke Disinformasi Robocall di AS, Terancem Sanksi Dendo Rp 21,3 Miliar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Palembang - Komisi Komunikasi Federal (FCC) Amerika Serikat (AS) la ngusulke denda sebesar 5,2 juta dollar AS atau sebanding dengan Rp 21,3 miliar, ke pihak-pihak yang nyebarke teori konspirasi.

Tesebarnyo teori konspirasi itu, berawal dari panggilan ponsel Robocall sebanyak 1.141 panggilan yang dilakuke oleh Jacob Wohl dan Jack Burkman.

Robocall ternyato bentuk sumber disinformasi yang tekenal nian jelang pemilihan presiden, bersamoan dengan pesan teks dan email.

“Investigasi Biro Penegakan FCC nemuke kalu panggilan dalam kasus ini, direkam sebelumnyo dan dilakukan ke telepon wireless ke konsumen tanpa persetujuan dari pemerintah,” dalam rilis berita FCC, dikutip Detroit Free Press, Rabu (25/8/2021).

Tahun lalu, Wohl dan Burkman juga sempet ngolake The Washington Post, dengan ngelakuke serangan FBI palsu.

Keduonyo memang terkenal sebagai tangan kanan provokator disinformasi politik, dalam upaya bantu mantan Presiden Donald Trump untuk tujuan politiknyo. Panggilan itu berisi kabar konspirasi politik palsu, jelang pemilu AS pada September 2020.

Ini akan jadi dendo besak nian yang pernah dikeluarke oleh FCC dari UU Perlindungan Konsumen Telepon. Sampe sekarang , keduonyo masih jalani persidangan dan masih biso ngelawan tuduhan agensi, sebelum sanksi pemberian denda ini dikasihkenyo. (MG/ Azarine Jovita Halim)

Sumber:

https://www.washingtonpost.com/technology/2021/08/24/fcc-robocall-fine/

https://www.freep.com/story/news/politics/2021/08/24/fcc-proposes-5-million-fine-against-detroit-robocall-purveyors/5578886001/

*** Men nak tahu bener idaknyo informasi yang beredar, payo biso kirim WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 cuma dengan ketik kato kunci yang dipengeni.

Ini Dio Cek Fakta Liputan6.com

Banner Infografis Hoaks di Tahun Politik Kian Marak. (Liputan6.com/Abdillah)
Banner Infografis Hoaks di Tahun Politik Kian Marak. (Liputan6.com/Abdillah)

Ngelawan hoaks samo bae ngelawan pembodohan. Itu yang dasari kami buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan sampe sekarang kini aktif ngasihke literasi media ke masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalem International Fact Checking Network (IFCN) dan jadi partner Facebook.Kami jugo bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerjo samo dengan pihak mano bae, dak kan mempengaruhi independensi kami.

Men kamu-kamu nak dapetke informasi tekait hoaks yang pengen kami telusuri dan verifikasi, biso be nyampeke di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Kalo nak besiget dapet jawaban? Payo biso hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan ini bae.

Cubo Jingok Dulu Video Pilihan Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel