Sidang Hambali Tersangka Kasus Bom Bali di Guantanamo Terkendala Penerjemah

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Guantanamo - Terduga pelaku bom Bali, Hambali muncul di pengadilan pusat penahanan Guantanamo bersama dengan dua orang Malaysia atas tuduhan yang mencakup pembunuhan, konspirasi dan terorisme.

Hambali dari Indonesia -- nama asli Encep Nurjaman -- adalah seorang pemimpin Jemaah Islamiyah, sebuah kelompok militan Asia Tenggara yang memiliki hubungan dengan Al-Qaeda.

Pemerintah Amerika Serikat mengatakan, dia merekrut militan, termasuk dua orang Malaysia, Mohammed Farik bin Amin dan Mohammed Nazir bin Lep Nurjaman, untuk operasi jihad, demikian dikutip dari laman Guardian, Kamis (2/9/2021).

Di antara plot yang dilakukan Al-Qaeda dan Jemaah Islamiyah adalah bom bunuh diri Oktober 2002 di Paddy's Pub dan Sari Club di Bali, Indonesia, dan bom bunuh diri Agustus 2003 di JW Marriott di Jakarta, Indonesia. Serangan itu menewaskan 213 orang, termasuk 202 di Bali, 88 di antaranya warga Australia.

Jaksa menuduh Bin Lep dan Bin Amin bertindak sebagai perantara dalam transfer uang yang digunakan untuk mendanai operasi kelompok tersebut.

Sidang dakwaan di Kuba berulang kali terhenti karena masalah yang melibatkan penerjemah ruang sidang.

Sidang Hambali ini dilakukan saat pemerintahan Biden mengatakan akan menutup pusat penahanan, di mana AS masih menahan 39 dari 779 orang yang ditangkap setelah serangan dan invasi 11 September 2001 ke Afghanistan.

Tiga orang yang didakwa sehubungan dengan pengeboman klub malam ditahan di sel rahasia CIA selama tiga tahun, diikuti oleh 15 orang lagi di pangkalan AS yang terisolasi di Kuba.

"Hampir 20 tahun kemudian, saksi telah meninggal, pandangan telah berubah secara dramatis," kata Brian Bouffard, pengacara Mohammed Nazir bin Lep, salah satu warga Malaysia, sebelum sidang.

"Dalam pandangan saya, itu fatal bagi kemampuan untuk menjalankan pengadilan yang adil."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Masalah Penerjemah Sidang

Turis asing mengunjungi Monumen Bom Bali di Kuta, dekat Denpasar pada Sabtu (12/10/2019). MeMperingati 18 tahun peristiwa bom Bali yang terjadi pada 12 Oktober 2002, wisatawan dan kerabat korban mengunjungi tugu peringatan untuk berdoa dan tabur bunga. (SONNY TUMBELAKA / AFP)
Turis asing mengunjungi Monumen Bom Bali di Kuta, dekat Denpasar pada Sabtu (12/10/2019). MeMperingati 18 tahun peristiwa bom Bali yang terjadi pada 12 Oktober 2002, wisatawan dan kerabat korban mengunjungi tugu peringatan untuk berdoa dan tabur bunga. (SONNY TUMBELAKA / AFP)

Pengacara untuk warga Malaysia mempertanyakan kemampuan penerjemah pada beberapa sidang sebelumnya yang tampaknya berbicara dengan terbata-bata dalam bahasa Inggris dan Melayu.

"Dia memiliki informasi rahasia yang mungkin dia bagikan dengan pihak kejaksaan," kata Christine Funk, pengacara Bin Amin.

Tidak jelas mengapa butuh waktu lama untuk menuntut mereka. Jaksa militer mengajukan tuntutan terhadap orang-orang tersebut pada Juni 2017, tetapi pejabat hukum Pentagon yang mengawasi kasus-kasus Guantánamo menolak dakwaan tersebut dengan alasan yang belum diungkapkan kepada publik.

Kasus ini memiliki banyak elemen yang membuatnya rumit, termasuk apakah pernyataan yang dibuat orang-orang tersebut kepada pihak berwenang dapat ditahan di pengadilan karena pelecehan yang mereka alami dalam tahanan CIA.

Beberapa dari masalah yang sama telah muncul dalam kasus terhadap lima tahanan Guantánamo yang dituduh merencanakan dan membantu serangan 9/11.

Mereka didakwa pada Mei 2012 dan masih dalam tahap praperadilan, tanpa tanggal persidangan yang dijadwalkan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel