Sindrom Misterius Havana Diduga Serang Staf, Tur Kamala Harris ke Vietnam Sempat Terjegal

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Hanoi - Keberangkatan Wakil Presiden AS Kamala Harris ke Vietnam tertunda beberapa jam pada Selasa 25 Agustus 2021 sore waktu setempat. Hal itu terjadi setelah kantornya diberitahu oleh kedutaan AS di Hanoi, Vietnam, perihal "laporan tentang kemungkinan insiden anomali kesehatan baru-baru ini."

Istilah itu biasanya digunakan oleh pemerintah untuk merujuk pada sindrom misterius Havana yang telah membuat ratusan pejabat AS sakit selama beberapa tahun terakhir.

"Tadi malam, delegasi perjalanan Wapres ditunda keberangkatannya dari Singapura karena kantor Wapres diberitahu tentang laporan kemungkinan anomali kesehatan baru-baru ini di Hanoi, Vietnam. Setelah penilaian yang cermat, diambil keputusan untuk melanjutkan dengan Perjalanan Wakil Presiden," kata Rachael Chen, juru bicara kedutaan AS di Hanoi, dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari CNN, Rabu (25/8/2021).

Di atas Air Force Two, kepala juru bicara Wapres Kamala Harris Symone Sanders mengatakan kepada wartawan perjalanan bahwa Kamala Harris "baik, semuanya baik-baik saja dan menantikan pertemuan di Hanoi besok."

Kemudian dia mengatakan tentang penundaan itu: "Ini tidak ada hubungannya dengan kesehatan wakil presiden," demikian menurut laporan pool berita.

Kamala Harris akhirnya lepas landas dari Pangkalan Udara Paya Lebar Singapura pada pukul 19.32 waktu setempat, setelah penundaan lebih dari tiga jam.

Selama konferensi pers Gedung Putih Selasa 24 Agustus sore, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki berusaha meyakinkan wartawan tentang keselamatan wakil presiden AS di Vietnam, dengan mengatakan Kamala Harris "tidak akan melakukan perjalanan lebih jauh ke suatu negara jika tidak ada kepercayaan pada keamanannya di lapangan."

Ketika ditanya apakah Kamala Harris atau stafnya menjadi target kemungkinan serangan, Psaki mengatakan tidak ada penilaian tambahan yang dibuat. Dia juga menolak untuk merinci rincian keamanan tambahan, seperti bagaimana pemerintah akan menjaga keamanan wakil presiden.

"Ini bukan kasus yang dikonfirmasi pada saat ini. Kami mengambil setiap insiden yang dilaporkan, yang baru-baru ini dan dilaporkan secara publik, saya akan perhatikan, cukup serius. Akibatnya, ada penilaian yang dilakukan terhadap keselamatan wakil presiden, dan ada keputusan yang dibuat bahwa dia bisa melanjutkan perjalanan bersama stafnya," kata Psaki.

Psaki membenarkan bahwa mereka yang terkena dampak tidak bepergian dengan Kamala Harris tetapi menolak untuk mengatakan berapa banyak orang yang jatuh sakit.

Sejauh ini Kamala Harris tidak dievaluasi secara medis karena dia tidak berada di lapangan pada saat insiden itu dilaporkan.

Komunitas intelijen masih belum memiliki penjelasan resmi untuk sindrom Havana, yang merupakan campuran membingungkan dari pengalaman sensorik dan gejala fisik yang kini telah membuat ratusan diplomat, mata-mata, dan pasukan AS di seluruh dunia sakit -- beberapa di antaranya cukup parah sehingga memaksa mereka pensiun.

CNN belum melaporkan kasus sindrom Havana di Vietnam.

Terjadi di Tengah Tur Asia Tenggara Wapres AS

Insiden yang dilaporkan terjadi di tengah perjalanan Kamala Harris ke Asia Tenggara yakini Singapura dan Vietnam, ketika wakil presiden ingin menyampaikan kepada negara-negara Asia Tenggara bahwa AS tulus dalam komitmen jangka panjangnya di kawasan itu.

Gedung Putih mengatakan misi menyeluruh Kamala Harris dari perjalanan itu adalah untuk menopang hubungan dengan mitra regional. Dia diharapkan untuk fokus pada masalah keamanan regional di tengah kekhawatiran atas klaim teritorial China di Laut China Selatan; prioritas ekonomi, termasuk masalah rantai pasokan seperti produksi chip global; perubahan iklim; dan pandemi COVID-19.

Ini adalah perjalanan keduanya ke luar negeri sebagai wakil presiden. Awal tahun ini, dia melakukan perjalanan ke Amerika Tengah -- perjalanan yang juga menghadapi masalah perjalanan karena Kamala Harris harus berganti pesawat beberapa saat sebelum berangkat ke Guatemala karena kesalahan teknis.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Awal Mula Sindrom Havana

Wapres AS Kamala Harris di Guatemala. Dok: White House
Wapres AS Kamala Harris di Guatemala. Dok: White House

Insiden sindrom Havana dimulai pada akhir 2016 di Kuba. Komite Senat AS mengatakan awal tahun ini bahwa jumlah kasus yang dicurigai tampaknya meningkat.

Korban sindrom Havana telah melaporkan serangkaian gejala dan sensasi fisik yang bervariasi, termasuk vertigo mendadak, mual, sakit kepala, dan tekanan kepala, terkadang disertai dengan "suara arah yang menusuk". Beberapa telah didiagnosis dengan cedera otak traumatis dan terus menderita sakit kepala yang melemahkan dan masalah kesehatan lainnya bertahun-tahun kemudian.

Penyelidik federal AS telah berjuang untuk menentukan apa atau siapa yang menyebabkan gejala misterius tersebut.

Sejauh ini kasus serupa dilaporkan di Rusia, China dan sejumlah negara lain di seluruh dunia.

Bulan lalu, pihak berwenang Austria mengatakan mereka sedang menyelidiki laporan bahwa diplomat AS di Wina telah mengalami gejala sindrom Havana.

Awal tahun ini, CNN melaporkan dua insiden terpisah yang terjadi di dekat Gedung Putih akhir tahun lalu yang mempengaruhi staf Dewan Keamanan Nasional.

Dua pejabat pertahanan mengatakan pada bulan Mei bahwa Pentagon sedang menyusun sebuah memo kepada seluruh angkatan kerja militer dan sipil AS, yang meminta personel untuk melaporkan apa yang disebut gejala anomali kesehatan yang mungkin mengindikasikan bahwa mereka telah menjadi korban sindrom Havana.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel