Sinergi Insinyur dan Dokter Bisa Lepaskan Indonesia dari Ketergantungan Impor Alkes

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi Covid-19 menghadirkan permasalahan kesehatan dan ekonomi bagi Indonesia. Peningkatan kerjasama antara insinyur dan dokter maupun para pelaku di dunia kesehatan, menurut Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII), Heru Dewanto, dapat mempercepat penanggulangan permasalahan kesehatan dan ekonomi bangsa.

Dalam webinar bertajuk Transformasi peran insinyur untuk percepatan pemulihan kesehatan dan ekonomi nasional, Jumat (18/6/2021), Heru Dewanto, mengatakan pandemi Covid-19 telah membuka mata semua pihak, bahwa Indonesia masih ketergantungan alat kesehatan dari luar negeri.

"Pandemi ini membuka pentingnya peran insinyur, dalam mendukung para dokter, sehingga kedua-duanya bisa menjadi pilar utama dalam perang melawan pandemi. Kolaborasi Insinyur dengan dokter adalah prasyarat mutlak bagi kemandirian industri Kesehatan nasional," ujarnya.

Dari data e-katalog 2019 hingga Mei 2020, diketahui 80 persen alkes diimpor dari luar negeri, nilainya mencapai Rp 35 triliun. Pada kurun waktu yang sama, belanja produk dalam negeri hanya mencapai 12 persennya saja, setara dengan Rp 5 triliun. Sementara pada kurun waktu Mei 2020 hingga Mei 2021, nilai impornya mencapai Rp 12,5 triliun.

Heru Dewanto menyayangkan kondisi bahwa Indonesia masih ketergantungan alkes dari luar negeri. Kata dia, jika Indonesia membutuhkan alkes tertentu dari luar negeri, bisa saja pesanan Indonesia tidak ditindaklanjuti, jika menurut sang produsen Indonesia bukan negara prioritas. Selain itu, nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing, bisa membuat harga alkes melambung tinggi.

"Alkes dengan teknologi rendah bisa saja dikirimkan ke Indonesia dengan niat si produsen butuh menghabiskan stok. Kalau kita beli alkes dari luar, dana pemerintah tidak dibelanjakan ke rakyatnya sendiri," katanya.

Gelar Pelatihan

Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII), Heru Dewanto.
Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII), Heru Dewanto.

PII menurut Heru Dewanto, berkomitmen untuk menanggulangi permasalahan kesehatan di Indonesia. Kata dia, PPI telah menyelenggarakan kegiatan learning center, sebagai upaya membekali para insinyur dalam menghadapi masa pandemi Covid- 19.

PII juga sudah melaksanakan uji coba ventilator di BPFK Kementerian Kesehatan, produksi serta distribusi bantuan masker, sanitizer, kamar sterilisasi, dan sembako.

"Kami juga sudah melakukan riset dan pengembangan masker kain hibrida dalam negeri, dengan efisiensi filtrasi setara dgn masker N95Melaksanakan pemasangan teknologi sterilisasi udara dan permukaan, di fasilitasi transportasi umum seperti TransJakarta, MRT dan KCI menggunakan teknologi Ozone Nanomist," ujarnya.

Heru Dewanto mengakui, tidak mudah untuk menanggulangi permasalahan tersebut. Target ideal menurutnya, adalah meningkatkan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) alkes, sebesar lima persen setiap tahunnya.

Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Daeng Mohammad Faqih, dalam kesempatan yang sama, mengatakan bahwa IDI berkomitmen membantu menanggulangi ketergantungan indonesia terhadap alkes luar negeri.

Kata dia, alkes hasil inovasi anak negeri terkadang tidak begitu dibutuhkan oleh rumah sakit. Sehingga tingkat penyerapannya rendah. Selain itu, alkes hasil inovasi anak negeri juga memiliki permasalahan di bidang standarisasi, dan harganya tidak bersaing.

"Kami akan membantu mendampingi, kira-kira alat kedokteran seperti apa yang dibutuhkan," terangnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel