Singapura bidik Indonesia sebagai pasar bisnis utama

Singapura membidik Indonesia sebagai pasar bisnis utama seiring dengan dibukanya kembali perbatasan antara kedua negara pada awal tahun ini.

Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Gan Kim Yong dalam acara Business Networking Singapore Enterprise Centre (SEC)@Jakarta, mengatakan pasar domestik yang besar, komunitas bisnis yang dinamis, dan jumlah pebisnis yang terus meningkat, menjadikan Indonesia sebagai target investasi menggiurkan bagi berbagai pelaku bisnis dari Negeri Merlion.

"Indonesia adalah pasar utama bagi Singapura dan kami sedang mencari perusahaan Singapura untuk mengembangkan bisnis ke luar negeri,” ujar Yong dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Kamis.

Dalam kesempatan tersebut, Yong turut melakukan diskusi tertutup dengan 12 orang wakil bisnis dari Singapura yang hendak melakukan bisnis di Indonesia. Mereka berasal dari berbagai sektor, baik perusahaan kecil maupun perusahaan besar, yang tertarik melihat peluang terbaru untuk masuk pasar Indonesia.

Pada 2021 perdagangan bilateral antara Singapura dan Indonesia mencapai 59,1 miliar dolar AS atau 21 persen lebih tinggi dibanding tahun 2020, sedangkan total investasi Singapura di Indonesia mencapai 9,4 miliar dolar AS.

Singapore Enterprise Centre (SEC)@Jakarta merupakan bagian dari program GlobalConnect@Singapore Business Federation (SBF) yang melayani dan memberikan informasi terbaru kepada berbagai pelaku bisnis di Singapura untuk mendukung pertumbuhan bisnis mereka di Indonesia.

Baca juga: Airlangga: Indonesia-Singapura perlu pererat kerjasama di regional

Menurut Yong, SBF telah mendirikan dan memperkenalkan Landing Pad Programme atau sebuah program kemitraan yang dapat memperkuat bisnis antara Singapura dan Indonesia.

Sementara itu Chairman SBF Lim Ming Yan berpendapat pelaku bisnis di Singapura sangat optimistis terhadap peluang bisnis di Indonesia, di mana Indonesia menduduki posisi lima besar sebagai negara yang menarik untuk dieksplorasi.

"Dengan dibukanya perbatasan antarnegara, banyak pelaku bisnis memulai kembali pembicaraan bisnis dan menjajaki peluang baru di Indonesia. Melalui program GlobalConnect@SBF dan SEC@Jakarta, SBF akan terus membantu lebih banyak pelaku bisnis dari Singapura untuk dapat meraih kesuksesan di Indonesia," tegas Yan.

Chief Executive Officer (CEO) EnterpriseSG Png Cheong Boon menambahkan Indonesia merupakan pasar pertumbuhan utama bagi banyak bisnis di Singapura, terutama di sektor-sektor seperti gaya hidup dan konsumen, infrastruktur, energi, dan inovasi.

"Kami juga mendorong lebih banyak Usaha Kecil Menengah (UKM) agar bisa memanfaatkan jaringan dukungan ini untuk mengeksplorasi lebih banyak peluang baru dan memperdalam kolaborasi dengan berbagai bisnis di Indonesia," ucap Boon.

Baca juga: Sandiaga ajak Singapura kolaborasi pariwisata dan ekonomi kreatif

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel