Singapura Suntik Perdana Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Dedy Priatmojo
·Bacaan 3 menit

VIVA – Sarah Lim, perawat senior di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID), menjadi orang pertama di Singapura yang menerima vaksinasi COVID-19, Rabu, 30 Desember 2020. Sarah Lim bersama lebih dari 30 petugas kesehatan lainnya di NCID juga menerima suntikan vaksin tersebut.

Dilansir ChannelNewsAsia, mereka mendapatkan dosis pertama vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh raksasa farmasi Amerika Serikat Pfizer dan perusahaan Jerman BioNTech.

Vaksin ini membutuhkan dua kali suntikan, diberikan selang 21 hari. Mereka yang menerima dosis pertama pada Rabu ini, dan dijadwalkan untuk kembali untuk dosis kedua pada 20 Januari tahun depan.

Lim, ditempatkan di Area Kewaspadaan Khusus di Klinik J NCID, dan melakukan skrining untuk kasus terduga COVID-19. Itu adalah proses yang mudah baginya untuk mendapatkan suntikan. Perawat yang menyuntiknya meminta untuk rileks saat dia menggulung lengan bajunya.

Sebelum wabah COVID-19, Lim melakukan pra-skrining, triase, dan melakukan prosedur seperti pengambilan darah dan elektrokardiogram. Dia juga mengoordinasikan operasi klinik di Area Kewaspadaan Khusus di NCID's Clinic J.

Dr. Kalisvar Marimuthu, konsultan senior berusia 43 tahun yang menangani pasien kasus COVID-19, juga divaksinasi pada Rabu ini. Marimuthu merupakan seorang dokter di NCID dan juga terlibat dalam pengelolaan pengendalian infeksi di Fasilitas Peduli Komunitas.

Perawat staf senior NCID Mohamed Firdaus Bin Mohamed Salleh, 38, juga divaksinasi. Perawat ICU itu juga merawat pasien COVID-19.

Saat mereka tiba untuk vaksinasi, staf akan menerima lembar informasi vaksin dan formulir pemeriksaan vaksin. Sambil menunggu giliran, mereka akan diminta untuk mengisi data pribadi, informasi dan pernyataan medis serta persetujuan pada formulir pemeriksaan vaksin, kata NCID dalam lembar fakta.

Sebelum vaksin diberikan, pemberi vaksinasi akan menanyakan kepada anggota staf serangkaian pertanyaan terkait dengan kelayakan vaksin, untuk bagian kedua dari formulir pemeriksaan vaksin.

Jika mereka dapat mengambil vaksin, pemberi vaksin akan menyiapkan vaksin dan memberikannya secara intramuskular ke lengan anggota staf. Setelah menerima vaksin, anggota staf akan menerima kartu vaksinasi dan diamati selama 30 menit di lokasi, untuk memastikan bahwa mereka telah divaksin dengan baik.

Staf NCID yang tersisa akan divaksinasi secara bertahap, bersama dengan manajemen dan staf National Healthcare Group mulai Januari.

Tahap vaksinasi dilakukan Rabu ini, setelah pemerintah menerima semua rekomendasi dari Komite Ahli Vaksinasi COVID-19 pada 27 Desember 2020.

Institusi kesehatan umum, termasuk rumah sakit khusus, rumah sakit komunitas dan poliklinik - serta rumah sakit swasta, akan secara bertahap mengatur anggota staf untuk divaksinasi di tempat masing-masing, kata Kementerian Kesehatan (MOH).

Kementerian Kesehatan juga mulai memvaksinasi lansia, dimulai dengan mereka yang berusia 70 tahun ke atas, mulai Februari tahun depan.

Setelah itu, warga Singapura lain dan penduduk jangka panjang yang memenuhi syarat secara medis akan divaksinasi. Vaksin ini diberikan gratis untuk semua warga Singapura dan ekspatriat, termasuk pemegang izin kerja.

Seperti diketahui, vaksin Pfizer-BioNTech saat ini tidak direkomendasikan untuk wanita hamil, maupun mereka yang berusia di bawah 16 tahun dan individu dengan gangguan kekebalan.

Pengiriman pertama vaksin ini dilakukan pada 21 Desember, menjadikan Singapura negara pertama di Asia yang mendapatkannya.

Vaksin lain juga diharapkan tiba di Singapura dalam beberapa bulan mendatang, dan negara itu akan memiliki cukup vaksin untuk semua orang pada kuartal ketiga tahun depan jika semuanya berjalan sesuai rencana.