Sisi Gelap Paket Misteri China, Berisi Anak Anjing dan Kucing Mati

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Hong Kong - Sebuah video yang menunjukkan penggerebekan truk pengiriman mystery box atau 'Kotak Misteri' memicu kemarahan di China.

Video tersebut diambil oleh kelompok hak-hak hewan Love Home pada 3 Mei di pusat kota Chengdu, China, di mana mereka menemukan 156 kotak anak anjing dan anak kucing berusia sebulan, beberapa di antaranya sudah mati.

Melansir CNN, Kamis (20/5/2021), gambar-gambar itu langsung membuat skandal dia antara pengguna media sosial China, yang merasa ngeri bahwa hewan-hewan itu menjadi korban kegilaan berbelanja yang melanda China yang disebut "Kotak Misteri".

Ding Ying, seorang profesor pemasaran di Universitas Renmin Beijing, mengatakan kepada surat kabar pemerintah People's Daily bahwa kotak-kotak itu "membuat ketagihan," terutama ketika hadiah itu merupakan bagian dari seri barang koleksi.

"Konsumen memiliki kebutuhan inheren untuk penutupan, sehingga mereka cenderung [ingin] memiliki keseluruhan seri begitu mereka mendapatkannya," katanya. Itulah yang telah mengubah kotak itu menjadi bisnis besar.

Pada bulan Desember, pembuat kotak misteri Pop Mart, yang kotaknya berisi patung-patung plastik lucu, mengumpulkan $ 676 juta (Rp 10 triliun) dalam penawaran umum perdana. Bulan itu, surat kabar China Daily yang dikelola pemerintah mengatakan industri kotak misteri bisa bernilai 30 miliar yuan (Rp 67 triliun) pada tahun 2024.

Tapi ada sisi gelap dari tren ini.

Meskipun pengiriman hewan hidup melalui pos adalah ilegal di China, namun pengawasannya buruk. Beberapa operator kotak misteri mengeksploitasi titik buta itu untuk menawarkan hewan peliharaan kejutan yang dikirimkan ke pintu konsumen hanya dengan 32 yuan (Rp 72.000).

Kelompok hak asasi hewan mengatakan itu merupakan perlakuan yang kejam terhadap hewan, tidak semuanya bisa selamat dalam perjalanan ke pemilik baru mereka.

"Saya memberi tahu pemuda yang menjual kotak misteri binatang itu bahwa dia menghasilkan uang dengan mengorbankan nyawa hewan-hewan ini," kata pendiri Love Home Chen Yunlian kepada penyiar CCTV.

Muncul di Pasar Online Besar Lainnya

Ilustrasi kardus bekas | pexels.com
Ilustrasi kardus bekas | pexels.com

Kotak hewan peliharaan misterius juga muncul di pasar online besar lainnya, termasuk Taobao Alibaba. Alibaba tidak menanggapi permintaan komentar dari CNN Business.

Dalam satu posting di situs web yang dirahasiakan, ditampilkan dalam film dokumenter oleh siaran negara, satu penjual menawarkan "kotak misteri" anjing seharga 32 yuan (Rp 72.000) di samping gambar shiba inu yang tersenyum. Dan seorang influencer media sosial memposting dirinya membuka kotak misteri dengan krustasea acak di dalamnya. Tidak jelas dari mana dia membeli kotak itu.

Sebagian besar iklan kotak misteri menentukan jenis hewan yang mereka jual dan menjamin hewan peliharaan berkualitas tinggi - tetapi lain ceritanya ketika Pusat Penyelamatan Hewan Rumah Cinta menggerebek truk di Chengdu, dijalankan oleh ZTO Express yang berbasis di China, sebuah pengiriman perusahaan.

Alih-alih silsilah, mereka menemukan anak anjing ras campuran dan anak kucing yang terjepit di dalam peti plastik kecil yang direkatkan. Kelompok itu mengatakan di Weibo bahwa banyak yang mati atau sekarat karena mati lemas dan kelaparan.

Tidak jelas di platform mana mereka dijual, tetapi Love Home mengatakan kepada media pemerintah bahwa mereka telah memantau stasiun ZTO terdekat untuk mengetahui kapan hewan-hewan itu akan tiba.

Ketika mereka menggerebek truk, jelas dari label di peti bahwa hewan-hewan itu dimaksudkan untuk pasar kotak misteri.

Ini bukan pertama kalinya muncul pertanyaan tentang kualitas hewan peliharaan di kotak misteri. Dalam ulasan daftar kotak hewan peliharaan misterius di situs e-commerce China, pelanggan menjelaskan menerima hewan yang kotor dan sakit.

"Anjing [saya] sedang dalam keadaan lemah, terlihat sakit, dan tidak banyak bergerak sejak ia tiba... Harap pikirkan dua kali sebelum Anda membeli anjing-anjing ini!" kata salah satu pengulas di Pinduoduo.

Industri pengiriman paket China telah menghadapi skandal penganiayaan hewan sebelumnya. Pada September 2020, setidaknya 5.000 hewan, termasuk anjing, kucing, dan kelinci, ditemukan tewas di sebuah stasiun logistik di provinsi Henan tengah.

Ancaman Penyakit

Ilustrasi anjing dan kucing (Dok.Unsplash/ Alec Favale)
Ilustrasi anjing dan kucing (Dok.Unsplash/ Alec Favale)

Saat ini, China tidak memiliki undang-undang nasional yang luas yang melindungi hewan dari penganiayaan. Tetapi setelah skandal kotak hewan peliharaan misterius, para ahli telah menyerukan undang-undang semacam itu untuk diperkenalkan.

“Ada kebutuhan untuk terus meningkatkan kesadaran kesejahteraan hewan di seluruh masyarakat, yang mengarah pada sistem hukum perlindungan hewan yang lebih kuat di masa depan,” kata perwakilan Perlindungan Hewan Dunia (WAP). "Tindakan kolektif diperlukan untuk mengakhiri perdagangan hewan yang kejam ini."

Tetapi kelompok hak asasi hewan dan media pemerintah mengatakan ada risiko lain dari industri kotak hewan peliharaan misterius yang tidak diatur - kemungkinan penyebaran penyakit dengan cepat.

Menurut seorang sukarelawan dari Love Home, yang dikutip dalam sebuah artikel oleh China Daily yang dikelola pemerintah, lebih dari selusin kucing dan anjing yang ditemukan dalam penggerebekan di Chengdu didiagnosis dengan penyakit, termasuk "distemper dan wabah kucing".

Organisasi Kesehatan Dunia menyimpulkan dalam draf laporannya tentang asal-usul Covid-19 bahwa hewan adalah sumber pandemi yang paling mungkin , yang telah menewaskan tiga juta orang secara global pada Mei 2021.

China telah memperkenalkan undang-undang baru yang ketat dalam upaya mencegah wabah penyakit bawaan hewan setelah pandemi virus korona, termasuk larangan makan hewan liar. Tapi China Daily yang dikelola pemerintah mengatakan banyak pedagang hewan peliharaan di platform e-commerce "mengabaikan" persyaratan inspeksi dan karantina yang ditetapkan oleh pemerintah.

Pada akhirnya, jika perhatian ekstra tidak diberikan untuk mencegah perdagangan hewan yang tidak diatur, surat kabar tersebut mengatakan "penderitaan mungkin tidak terbatas pada hewan yang diperjualbelikan saja."

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel