Sisi Gelap Timnas Prancis di Piala Dunia 2010 : Tak Berdaya, Sesak Napas, Lalu Out

Bola.com, Jakarta - Timnas Prancis menatap Piala Dunia 2022 Qatar dengan percaya diri tinggi. Mereka berada di Grup D bersama Australia, Denmark, dan Tunisia.

Les Bleus yakin bisa mempertahankan trofi bergengsi sekaligus mengincar gelar ketiganya di pesta bola terakbar ini. Kali pertama Prancis naik podium kehormatan pada 1998 dan di edisi 2018 mereka kembali tampil sebagai yang terbaik untuk kali kedua.

 

Tak Selalu Mulus

"Kami akan pergi ke Qatar dan akan kembali menjadi juara di sana," kata Kylian Mbappe, bintang Prancis, dilansir Express. Senada dengan Mbappe, sang pelatih juga optimistis. "Saya sudah mempersiapkan tim sebaik mungkin. Tapi kami harus tetap ekstra waspada," ujar Didier Deschamps.

Kisah Prancis di Piala Dunia tak melulu mulus dan maknyus. Pada 2010, Prancis luluh-lantak. Tim yang saat itu diarsiteki Raymond Domenech terkubu di dasar klasemen Grup A dengan torehan satu poin.

 

Tak Masuk Akal

Pelatih Prancis Raymond Domenech dan Thierry Henry berbicara pada laga terakhir Grup A PD 2010 melawan tuan rumah Afsel di Bloemfontein, 22 Juni 2010. AFP PHOTO/GIANLUIGI GUERCIA
Pelatih Prancis Raymond Domenech dan Thierry Henry berbicara pada laga terakhir Grup A PD 2010 melawan tuan rumah Afsel di Bloemfontein, 22 Juni 2010. AFP PHOTO/GIANLUIGI GUERCIA

Mereka hanya mampu bermain imbang tanpa gol kontra Uruguay di laga pembuka. Setelah itu, pada dua laga lagi versus Meksiko dan tuan rumah Afrika Selatan, berakhir dengan kekalahan.

Sebuah pencapaian yang tak masuk akal. Apalagi jika melihat kala itu Timnas Prancis diperkuat sederet pemain top seperti Hugo Lloris, Franck Ribéry, Patrice Evra, Nicolas Anelka, serta Thierry Henry.

 

Berawal dari Dalam

Ironisnya, kehancuran Prancis justru berawal dari dalam. Domenech tak menunjukkan kelasnya sebagai pelatih yang harus dihormati. Akibatnya, dia bersitegang dengan banyak pemain, termasuk pemain bintang.

Benih-benih ketaksukaan terhadap Domenech sudah mencuat jauh sebelumnya. Saat uji tanding jelang Piala Dunia misalnya, Domenech memarkirkan Henry di bangku cadangan.

 

Kisruh Pemain

Striker Timnas Prancis Nicolas Anelka ketika berlaga dalam partai persahabatan jelang Piala Dunia 2010 kontra Tunisia di Rades, 30 Mei 2010. AFP PHOTO/FRANCK FIFE
Striker Timnas Prancis Nicolas Anelka ketika berlaga dalam partai persahabatan jelang Piala Dunia 2010 kontra Tunisia di Rades, 30 Mei 2010. AFP PHOTO/FRANCK FIFE

Domenech lebih memilih Anelka sebagai tombak. Kapten tim, Patrice Evra, sempat protes. Namun, Domenech cuek bebek.

Tak hanya Henry, Anelka terlibat pertikaian hebat pula dengan Domenech. Di ruang ganti, usai babak pertama melawan Uruguay, kejengkelan Anelka meledak.

Anelka menyerang sang pelatih dengan kata-kata kasar. Tak terima, Domenech meminta Anelka minta maaf di depan umum.

 

Semakin Kacau

Ujung-ujungnya, Domenech tak memainkan Anelka di babak kedua. Posisinya digantikan Andre-Pierre Gignac. Domenech juga mendedak PSSI-nya Prancis untuk segera memulangkan Anelka.

Bukannya makin utuh, tim justru kian amburadul. Perpecahan tak terelakkan. Pemulangan Anelka direspons banyak pemain dengan mogok latihan. Evra dkk lebih memilih bercengkrama dengan penonton yang hadir di tempat latihan skuad Les Bleus.

 

Beda Genre

Berbekal kondisi yang memprihatinkan tadi, Prancis maju menghadapi Afrika Selatan di laga pamungkas fase grup dan mereka kalah 1-2. Timnas Prancis meninggalkan Afrika Selatan dengan malu.

Sampai kapan pun, rakyat Prancis tak akan pernah melupakan memori kelam yang menerpa tim kesayangan di Piala Dunia 2010. Mereka berharap kejadian memalukan itu tak pernah terulang.

Bersyukurlah Prancis, di bawah arahan Dechamps, armada terlihat solid. Mbappe dan kolega menaruh rasa hormat begitu besar pada Deschamps, yang telah memenangkan Piala Dunia bagi Timnas Prancis pada empat tahun lalu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel