Situasi COVID-19 di Indonesia Jadi Penentu Jadwal Baru Kick-off Liga 1 dan Liga 2

·Bacaan 1 menit

Bola.com, Jakarta - PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (LIB) sepakat untuk menunda penyelenggaraan Liga 1 dan Liga 2 2021/2022. Direktur Operasional PT LIB, Sudjarno, menyebut jadwal baru kompetisi akan bergantung kepada situasi pandemi COVID-19 di Indonesia.

Penundaan kompetisi Liga 1 dan Liga 2 2021/2022 mengacu kepada permintaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) karena situasi Indonesia yang tidak kondusif akibat pandemi COVID-19. BNPB menyarankan jadwal kompetisi ditunda sampai Juli 2021.

Namun, Sudjarno menyebut kompetisi bisa saja bergulir lebih cepat atau sebelum akhir Juli 2021. Syaratnya tergantung situasi pandemi COVID-19 yang melanda Indonesia.

"PT LIB sebagai operator akan merancang kembali skema-skema apakah 23 Juli atau 30 Juli untuk kick-off. Memang dalam surat itu diminta untuk ditunda sampai akhir Juli," kata Sudjarno dalam konferensi pers virtual, Selasa (29/6/2021).

"Kalau dalam perkembangannya itu angka pandemi turun, kemungkinan ada kebijakan-kebijakan lain akan memajukan jadwal kompetisi. Kami tentunya menyiapkan skema-skema dan tanggal-tanggal yang bisa kami antisipasi. Jadi, PT LIB tentunya menyiapkan apapun yang akan terjadi," tegas Sudjarno.

Penundaan jadwal kick-off Liga 1 juga berdampak kepada jadwal Liga 2. Nantinya, penyelenggaraan Liga 2 akan digelar dua pekan setelah Liga 1 dimulai.

Terus Berkoordinasi

Ekspresi para pemain PSM Makassar setelah takluk dari PSS Sleman pada perebutan peringkat ketiga Piala Menpora 2021 di Stadion Manahan, Solo, Sabtu (24/4/2021). (Bola.com/Muhammad Iqbal Ichsan)
Ekspresi para pemain PSM Makassar setelah takluk dari PSS Sleman pada perebutan peringkat ketiga Piala Menpora 2021 di Stadion Manahan, Solo, Sabtu (24/4/2021). (Bola.com/Muhammad Iqbal Ichsan)

Sudjarno mengaku pihaknya akan terus berkoordinasi dengan seluruh pemangku kepentingan sepak bola di Indonesia. Tujuannya adalah agar semuanya bisa bersinergi untuk mewujudkan jadwal baru Liga 1 dan Liga 2.

"Liga 1 dan Liga 2 diminta untuk ditunda sampai akhir Juli. Namun, kalau perkembangannya bagus dalam sebulan terakhir, kemungkinan nanti bisa maju," ujar Sudjarno.

"Tentunya kami terus akan berkoordinasi dengan stakeholder lain, dalam hal ini Polri, BNPB, Kementerian Kesehatan, dan Kementerian Pemuda dan Olahraga," tegas Sudjarno.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel