Skuat MU, 5 Pemain yang Seharusnya Tidak Lagi Bermain untuk Setan Merah

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Manchester - Setelah membawa pulang Cristiano Ronaldo musim panas ini, Manchester United atau MU membuat pasukan Ole Gunnar Solskjaer sebagai penantang gelar terkuat di Inggris. Dengan mendatangkan pemain lainnya, Man Utd juga telah membangun skuat yang baik.

Solskjaer telah bekerja dengan baik memperbaiki skuat MU meski masih merasa pekerjaan tersebut baru setelah selesai. Tetapi, dengan melepas pemain seperti Marco Rojo dan Daniel James menjadi awal yang baik.

Masih ada pemain di skuat MU yang gagal meski mendapatkan banyak peluang untuk mengubah nasib mereka. Melepas mereka tidak hanya akan menyaring kualitas, tapi juga membantu untuk mengurangi tagihan gaji.

Dari perspektif masa depan, itu juga akan membantu MU untuk mendatangkan pemain lain. Berikut 5 pemain yang seharusnya tidak pernah bermain untuk Setan Merah lagi seperti dikutip Sportskeeda.

5. Lee Grant

Kiper Manchester United atau MU Lee Grant. (AFP/Paul Ellis)
Kiper Manchester United atau MU Lee Grant. (AFP/Paul Ellis)

Keputusan merekrut Lee Grant musim panas 2018 adalah kejutan bagi banyak fans Manchester United atau MU di seluruh dunia. Karena dengan memiliki David De Gea dan Sergio Romero, sementara Dean Henderson dipinjamkan ke Sheffield United, perekrutan Grant saat itu tidak masuk akal.

Meski begitu, keputusan itu sedikit dibenarkan lantaran Romero cedera selama latihan bersama timnas Argentina. Ini berarti Grant satu-satunya cadangan untuk De Gea dalam waktu yang singkat.

Tetapi, Grant hampir tidak berada di lapangan untuk waktu yang lama. Dia juga belum bermain untuk Setan Merah di Liga Inggris

Grant hanya membuat dua penampilan untuk juara Liga Inggris 20 kali itu sejauh ini. Kehadiran Tom Heaton menjadi kiper pilihan ketiga United, Grant bahkan tidak memiliki peluang tipis untuk tampil.

Tanpa membuang waktu lagi, masuk akal bagi MU untuk menjual pemain Inggris itu atau mengakhiri kontrak dan membantu mengurangi gaji mereka.

4. Juan Mata

Nama terbaru ada Juan Mata. Perez menduh bahwa Mata dikeluarkan secara paksa oleh pelatih Michel dari Madrid ketika di akademi Castilla. Perez menuduh Michel bahwa aksinya tersebut digunakan untuk memasukkan putranya, Adrian menggantikan Mata. (Foto: AFP/Oli Scarff)
Nama terbaru ada Juan Mata. Perez menduh bahwa Mata dikeluarkan secara paksa oleh pelatih Michel dari Madrid ketika di akademi Castilla. Perez menuduh Michel bahwa aksinya tersebut digunakan untuk memasukkan putranya, Adrian menggantikan Mata. (Foto: AFP/Oli Scarff)

Juan Mata telah menjadi pelayan yang sangat baik untuk Manchester United atau MU. Dengan kemampuan mengatur permainan, passing yang cerdas, dan kontro bola mumpumi, Mata adalah pemain yang menyenangkan untuk ditonton di masa jayanya.

Tapi, Mata tidak lagi menjadi pemain seperti dulu. Kurangnya kecepatan dan kekuatan pemain asal Spanyol itu lebih terasa sekarang daripada sebelumnya sehingga waktu bermainnya berkurang.

Kedatangan Bruno Fernandes pada Januari 2020 sedikit banyak menghilangkan peluang terbatas yang dimiliki Mata untuk sering menjadi starter. Dengan skuat United semakin kuat dalam serangan musim panas ini, kita tidak mungkin melihat Mata sering bermain.

Perpanjangan kontrak Mata baru-baru ini adalah momen yang membuat para penggemar kesal. Jelas lebih masuk akal untuk membiarkan mantan pemain Chelsea itu pergi dan membantu tagihan upah dengan menghemat 160.000 pound per minggu.

Kemungkinan juga Mata akan memasuki peran staf pelatih cepat atau lambat. Sebab, mantan pemain Valencia itu sudah mulai mengambil kursus kepelatihan.

3. Andreas Pereira

Gelandang Manchester United (MU), Andreas Pereira, saat melawan Liverpool (PAUL ELLIS / AFP)
Gelandang Manchester United (MU), Andreas Pereira, saat melawan Liverpool (PAUL ELLIS / AFP)

Akademi Manchester United telah menghasilkan beberapa pemain hebat. Andreas Pereira adalah salah satunya. Dia disebut-sebut memiliki masa depan yang cerah di MU, tapi segalanya tidak berjalan seperti yang diharapkan.

Pereira bermain baik dengan tim junior. Tetapi, sejak dipromosikan ke tim senior, penampilannya telah menurun. Dalam lima musim terakhir, gelandang asal Brasil ini telah dipinjamkan ketiga klub berbeda, yaitu Granada, Valencia dan Lazio.

Keberadaan Pereira membuat MU punya stok gelandang yang berlimpah. Setan Merah mencoba untuk menjualnya musim panas ini tetapi tidak terwujud.

Pereira kemudian dipinjamkan ke klub Brasil Flamengo dengan opsi kesepakatan permanen pada 2022.Jika tidak terjadi, MU harus memastikan Pereira dijual ke klub lain untuk kemajuan klub dan pemain.

2. Anthony Martial

Masa depan Anthony Martial di Manchester United berada dalam keadaan bahaya setelah kepulangan Ronaldo menurut mantan pemain MU, Dimitar Berbatov. Sederet pemain top yang mengisi lini depan ditambah kedatangan sang bintang akan membuatnya susah untuk mendapatkan tempat. (Foto: AFP/Oli Scarff)
Masa depan Anthony Martial di Manchester United berada dalam keadaan bahaya setelah kepulangan Ronaldo menurut mantan pemain MU, Dimitar Berbatov. Sederet pemain top yang mengisi lini depan ditambah kedatangan sang bintang akan membuatnya susah untuk mendapatkan tempat. (Foto: AFP/Oli Scarff)

Ada banyak keriuhan ketika Manchester United atau MU mengontrak Anthony Martial pada 2015 dari AS Monaco. Pemain Prancis ini adalah salah satu talenta paling menjanjikan saat itu dengan beberapa penampilannya gemilang untuk Monaco.

Di bawah manajer MU Louis van Gaal, Martial melakukan debutnya melawan Liverpool. Dia mencetak gol dan menciptakan banyak gebrakan.

Namun, manajer MU berikutnya Jose Mourino merasa Martial lemah secara mental dan malas. Martial kemudian tertawa terbahak-bahak ketika Mourinho dipecat MU pada 2018.

Ole Gunnar Solskjaer kemudian menjadi manajer MU. Di bawah asuhan juru taktik asal Norwegia itu, Martial menemukan performa terbaiknya di musim 2019-20 dengan mencetak gol 23 gol dalam 48 laga untuk Setan Merah.

Musim lalu, Martial kembali mengalami penurunan performa dan hal itu membuat fans United frustrasi. Meski sudah berada di klub selama lebih dari enam tahun, Martial sangat kesulitan dengan konsistensi. Terkadang, pendekatannya disebut-sebut cukup malas dan kurang intensitas.

Dengan persaingan yang sangat tinggi musim ini, jika gagal tampil, Martial harus dijual. MU tidak bisa lagi memberinya kesempatan.

1. Phil Jones

Phil Jones. Di samping kalah bersaing dengan bek lain di skuat Manchester United, pemain asli Inggris ini juga rentan dibelit cedera. Imbasnya, musim ini ia sama sekali belum pernah turun memperkuat Setan Merah. Kabarnya West Ham dan WBA siap untuk merekrutnya musim depan. (AFP/Paul Ellis)
Phil Jones. Di samping kalah bersaing dengan bek lain di skuat Manchester United, pemain asli Inggris ini juga rentan dibelit cedera. Imbasnya, musim ini ia sama sekali belum pernah turun memperkuat Setan Merah. Kabarnya West Ham dan WBA siap untuk merekrutnya musim depan. (AFP/Paul Ellis)

Phil Jones mengalami cedera paling menyakitkan dalam karier sepak bolanya Dia direkrut oleh Sir Alex Ferguson pada 2011 setelah bek tengah Inggris itu tampil impresif dengan Blackburn Rovers.

Ferguson menunjukkan banyak kepercayaan pada Jones. Tetapi sejak manajer asal Skotlandia pensiun, bek tengah berusia 29 tahun itu telah berjuang untuk tampil di bawah manajer yang berbeda.

Jones kurang percaya diri dan sering terlihat diganggu oleh lawan. Untuk menambah kesengsaraannya, cedera selalu tetap menjadi masalah.

Sejauh ini, Jones dengan mudah melewatkan lebih dari 150 pertandingan untuk Manchester United atau MU karena cedera. Dia tidak pernah benar-benar bisa bermain konsisten. Setiap kali melakukannya, dia berjuang dengan penampilannya.

Sudah 10 tahun sejak bergabung dengan MU, Jones hanya membuat 224 penampilan. Dia mungkin akan kembali bugar sekarang tetapi tidak mungkin United mampu mempertahankannya.

Pemain Inggris, yang mendapatkan 75.000 pound per minggu, tidak diharapkan memiliki masa depan di Manchester United.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel