Soal Potensi Covid-19 Gelombang Ketiga, Khofifah: Semua Harus Tenang

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta warga Jatim tetap tenang dalam mengantisipasi potensi lonjakan kasus COVID-19 gelombang ketiga.

"Semua harus tenang dengan kesiapsiagaan yang baik," ujar Khofifah di sela menerima bantuan tabung oksigen di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Rabu (27/10/2021), dilansir dari Antara.

Ia mengatakan, pemerintah selalu berupaya memaksimalkan layanan terbaik, terutama bagi masyarakat Jatim dan siapa pun yang berdomisili di wilayah setempat.

"Yang penting protokol kesehatan dijaga dengan baik. Jangan sampai kendor dan lengah meski saat ini penularannya sedang melandai. Terapkan prokes di mana dan kapan saja," ucap dia.

Orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut juga mengingatkan pentingnya percepatan vaksinasi yang menjadi salah satu ikhtiar atau usaha mengendalikan penularan COVID-19.

Pihaknya bersama Polda Jatim serta Kodam V/Brawijaya juga tak akan pernah berhenti melakukan penyisiran terhadap warga yang belum menerima suntikan vaksin.

"Termasuk bagi warga yang ber-KTP di luar Jatim, namun tinggal di Jatim. Kami terus berupaya sekaligus memastikan mereka menerima vaksin melalui cara dari pintu ke pintu," kata mantan menteri sosial tersebut.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

59 Tabung Oksigen

Gubernur Khofifah menerima bantuan 59 unit tabung oksigen dari dalam rangka penyaluran donasi kampanye nasional Grab "BERSATU untuk Indonesia".

"Kami apresiasi bentuk dukungan Grab untuk menyalurkan bantuan tabung oksigen untuk mendukung kebutuhan dari fasilitas kesehatan di Jatim. Semangat gotong royong untuk bersatu dan saling membantu sesama adalah hal yang penting di situasi saat ini," tutur dia.

Sementara itu, Director of East Indonesia Grab Indonesia Halim Wijaya saat menyerahkan bantuan tersebut berkomitmen untuk selalu memberikan dampak positif kepada masyarakat, terutama dalam era pandemi COVID-19.

"Kami berterima kasih kepada masyarakat Indonesia yang telah berpartisipasi dalam program Donasi Bersatu. Kami harap bantuan ini dapat membantu dan memberikan dampak berarti bagi penanganan medis dan masyarakat di Jatim," kata Halim.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel