Son siap ambil risiko demi bahagiakan penggemarnya dalam Piala Dunia

Son Heung-min, kapten kesayangan tim sepak bola nasional Korea Selatan yang masih dalam pemulihan cedera, mengaku bersedia mempertaruhkan risiko kesehatannya sendiri selama bisa membuat para penggemarnya bahagia.

"Saya hanya ingin memberikan kegembiraan dan harapan kepada penggemar kami. Saya lebih dari bersedia menanggung risiko itu." kata Son dalam konferensi pers di Doha, Qatar, seperti dikutip kantor berita Yonhap, Rabu.

Son melakukan sesi latihan pertamanya dengan Korea Selatan di Doha pada Rabu setelah mendarat di ibu kota Qatar sebagai pemain Korea Selatan terakhir di negara tuan rumah Piala Dunia 2022.

Bintang Tottenham Hotspur itu menjalani operasi untuk memperbaiki patah tulang di sekitar mata kirinya pada 4 November yang dideritanya akibat tabrakan dengan lawan saat pertandingan Liga Champions UEFA. Namun baru beberapa hari kemudian, Son mengumumkan di media sosialnya bahwa dia siap bermain dalam Piala Dunia 2022 dengan topeng pelindung.

Dan dia memakai topeng karbon hitam, gaya "Zorro", dalam sesi hari Rabu di Fasilitas Pelatihan Al Egla di Doha, dengan nomor bajunya, "7," ditulis dengan warna putih di sisi kiri.

Pada konferensi pers setelah sesi tersebut, Son tidak memiliki jawaban pasti atas pertanyaan di benak sebagian besar penggemar sepak bola: jadwalnya untuk kembali tampil.

"Saya bukan dokter. Sulit bagi saya untuk mengatakan kapan saya bisa bermain," kata Son, yang pertandingan Grup H pertama timnya adalah 24 November melawan Uruguay.

"Saya akan melakukan yang terbaik yang saya bisa dalam keadaan ini. Tetapi sulit bagi saya untuk mengatakan sekarang bahwa saya akan memainkan setiap pertandingan."


Baca juga: Lionel Messi enggan jagokan Argentina kampiun Piala Dunia

Son mengakui risiko cedera yang dihadapi para pemain sepak bola, tetapi mengatakan itu wilayah seorang atlet.

Dari sudut pandang penggemar, saya mungkin mendorong ini terlalu jauh. Tapi pemain sepak bola selalu bersaing di bawah risiko seperti itu," tambah Son.

Son mengaku sudah berlatih dengan memakai topeng wajah bersama Tottenham sebelum bergabung dengan tim nasional. Dia juga telah menggunakan waktu pemulihan setelah operasinya untuk pemulihannya dan mengatakan kondisinya seharusnya tidak menjadi masalah.

Son sering mengotak-atik topengnya saat sesi Rabu, dan katanya itu karena bengkak di wajahnya terus turun.

"Awalnya saya terkejut betapa nyamannya topeng itu," kata Son. "Rasanya sedikit berbeda di sini daripada di Inggris, karena di sini lebih panas dan saya banyak berkeringat hari ini."

Kapten mengatakan dia membawa cukup masker ke Doha untuk dapat mencoba yang berbeda untuk memutuskan mana yang paling cocok untuknya.

"Masker karbon ini sangat ringan, dan kemungkinan besar tidak akan pecah," kata Son. "Dan jika topeng pecah, itu berarti sesuatu telah terjadi pada wajah saya. Jadi saya harap itu tidak terjadi."

Son adalah satu dari tiga pemain Korea Selatan yang masuk dalam skuad Piala Dunia ketiga berturut-turut, bersama dengan kiper Kim Seung-gyu dan bek Kim Young-gwon. Dan Son berkata dia masih memiliki rasa urgensi yang sama seperti sebelumnya.

"Setiap orang yang datang ke Piala Dunia ingin bermain bagus, tapi dibutuhkan lebih dari itu," kata Son. "Secara realistis, lebih penting untuk bersiap menghadapi pertandingan daripada hanya memiliki keinginan untuk bermain dengan baik. Saya tidak dapat memprediksi masa depan, tetapi saya ingin menjadikan ini Piala Dunia yang spesial dengan menggunakan setiap ons energi terakhir yang saya miliki. "

Baca juga: 10 volunteer asal Indonesia bakal terlibat pada Piala Dunia 2022