Sosialisasi tidak bawa zamzam dalam koper terus digencarkan di Mekkah

Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) terus menyosialisasikan larangan bagi jamaah haji agar tidak membawa air zamzam dalam koper bagasi seperti dilakukan di Sektor 1 Mahbas Jin, Mekkah.

"Sosialisasi terus kita lakukan. Kita sampaikan lewat ketua kloter baik itu lewat grup maupun lewat pembimbing ibadah," kata Ketua Sektor 1 Mahbas Jin, Nurkhamid di Mekkah, Minggu.

Dia mengatakan, dari tiga kloter di sektor 1 yang sudah pulang ke Tanah Air, relatif kecil yang bagasinya ditemukan zamzam.

Lebih lanjut dia mengatakan, mayoritas jamaah di Sektor 1 yang berasal dari embarkasi Surabaya dan Lombok mengikuti anjuran dari ketua kloter maupun lewat pembimbing ibadah untuk tidak membawa zamzam.

Apalagi setelah mereka mendapatkan informasi bahwa koper jamaah kloter lain yang pulang lebih awal ketahuan membawa zamzam dibongkar.

"Secara umum sosialisasi kita berhasil," tambah dia.

Baca juga: PPIH pastikan pemeriksaan COVID-19 tuntas di Asrama Haji Surabaya

Baca juga: 389 haji Kabupaten Tangerang kembali ke Tanah Air pada Senin (18/7)

Jamaah juga diingatkan untuk tidak membawa bagasi lebih dari ketentuan yaitu 28 kilogram untuk Embarkasi Surabaya, berbeda dengan embarkasi lain yang ditentukan 32 kilogram.

"Embarkasi Surabaya beda, hanya 28 kilogram. Sempat ada pertanyaan dari jamaah setelah kami beri penjelasan lewat kloter akhirnya mereka dapat memahami," katanya.

Sekretaris Sektor 1, Sugianto mengatakan jamaah sudah bisa memahami bahwa bagasi mereka berbeda dengan embarkasi lain karena sejak awal sudah dijelaskan.

Baca juga: Menag upayakan air zamzam untuk jamaah haji tidak hanya 5 liter

Baca juga: Selain jamaah, petugas juga diminta jaga stamina jelang kepulangan

Ia mengungkap, masih ada satu atau dua orang yang mencoba membawa air zamzam dalam bagasinya, padahal mereka akan mendapatkan lima liter saat tiba di asrama haji.

"Untuk kloter 5 yang akan pulang kita pantau sudah tidak lagi membawa zamzam," tambah dia.

Sebelumnya, Kloter 3 dan 4 Surabaya dijadwalkan pulang ke Tanah Air pada Minggu. Barang bawaan mereka sudah ditimbang dua hari sebelum keberangkatan ke Bandara Jeddah.

Sebanyak 10 bus membawa jamaah SUB 3 ke Jeddah sejak pukul 10.00 Waktu Arab Saudi (WAS), dan mereka akan terbang pada pukul 18.00 WAS.

Baca juga: PPIH Debarkasi Solo: Jamaah haji jangan bawa sendiri air zamzam

Baca juga: Menko PMK dan Menhub sambut kepulangan Jemaah Haji di Bandara Soetta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel