Sosok Simone Biles, Atlet Amerika yang Mundur di Olimpiade Tokyo

·Bacaan 4 menit

VIVASimone Biles membuat Olimpiade Tokyo terguncang saat dirinya mengundurkan diri dalam pertandingan senam beregu putri, setelah mendapatkan poin rendah dalam disiplin pembuka nomor itu.

Pesenam dari Amerika ini merasa terbebani dan tertekan lantaran banyak media yang menyorotinya. Hal tersebut karena masyarakat berharap Biles dapat memenuhi harapan dan usahanya dalam meraih rekor enam medali emas.

Adanya tekanan tersebut membuatnya ia tidak memiliki pilihan lain selain keluar dengan alasan demi Kesehatan mentalnya.

Inilah sosok Simone Biles, atlet Amerika yang mundur di Olimpiade Tokyo

Profil Simone Biles

Dikutip dari situs Britannica.com, Simone Biles atau nama lengkap aslinya Arianne Biles, (lahir 14 Maret 1997, Columbus, Ohio , AS). Pesenam asal Amerika tersebut dianggap sebagai salah satu atlet olahraga terbesar. Pada Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro , dia menjadi pesenam wanita AS pertama yang memenangkan empat medali emas di satu Olimpiade, dan dia merupakan pesenam pertama yang memenangkan tiga gelar juara dunia berturut-turut.

Biles dibesarkan di Spring, Texas , di wilayah metropolitan Houston, setelah dia dan saudara perempuannya Adria diadopsi oleh kakek-nenek mereka, Ronald dan Nellie Biles.

Prestasi Biles

Simone Biles menjadi tertarik pada senam pada usia enam tahun selama kunjungan lapangan penitipan anak ke Bannon's Gymnastix, dan dia tetap di sana selama 11 tahun di bawah arahan pelatihnya, Aimee Boorman.
Biles memenangkan emas dalam latihan lantai dan perunggu dalam lompat di Kejuaraan Nasional Olimpiade Junior Wanita pada 2010 sebelum menembus kompetisi tingkat elit pada 2011.

Kurang dari dua tahun kemudian ia mendominasi olahraga tersebut. Apa yang membedakan Biles adalah konsistensinya, kepribadiannya yang bersemangat, dan tingkat kesulitan yang tinggi yang dia masukkan ke dalam rutinitasnya di keempat acara vault, palang yang tidak rata, balok keseimbangan, dan latihan lantai.

Pada tahun 2013, merupakan tahun pertamanya sebagai pesaing senior, Biles 4-kaki 9-inci (1,45 meter) memenangkan gelar all-around di kejuaraan senam dunia pertamanya, ia menjadi wanita Afrika-Amerika pertama yang mengklaim gelar tersebut.

Dia juga menang dalam latihan lantai, mendapatkan medali perak di lompat, dan membawa pulang medali perunggu di balok keseimbangan. Pada kejuaraan dunia 2014, Biles merebut empat medali emas dalam kompetisi beregu putri dan all-around individu, balok keseimbangan, dan acara latihan lantai. Dia juga mengambil medali perak di lemari besi.

Biles mengklaim gelar all-around AS ketiga berturut-turut pada tahun 2015, menjadi wanita pertama yang mencapai prestasi itu sejak Kim Zmeskal pada tahun 1992. Pada kejuaraan dunia 2015, ia menyelesaikan hattrick gelar all-around-nya.

Dia juga mengamankan gelar balok keseimbangan dan latihan lantai, medali perunggu di lompat, dan bagian dari gelar tim. Kemenangan itu membawa total karirnya menjadi 14 medali kejuaraan dunia, yang paling banyak diraih oleh pesenam AS, pria atau wanita.

Selain itu, 10 medali emas kejuaraan dunianya merupakan yang paling banyak dimenangkan oleh pesenam wanita dalam sejarah olahraga.

Biles, yang uasianya pada saat itu terlalu muda untuk lolos ke Olimpiade London 2012, difavoritkan memasuki Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro. Dia memenuhi harapan, pertama memimpin Amerika Serikat meraih emas dalam acara tim dan kemudian memenangkan individu secara keseluruhan.

Dia juga memenangkan acara lantai dan lompat, menjadi pesenam wanita kelima yang mengklaim empat medali emas dalam satu Olimpiade. Biles juga merebut perunggu di balok keseimbangan sehingga total medalinya menjadi lima.

Kemudian ia mengambil istirahat dari senam, dan pada tahun 2018 dia mengumumkan bahwa dia telah menjadi korban Larry Nassar, mantan dokter tim senam nasional AS yang dihukum karena melakukan pelecehan seksual terhadap banyak atlet. Tahun itu Biles kembali ke kompetisi.

Pada kejuaraan nasional AS 2018 lalu, ia menjadi pesenam wanita pertama dalam hampir 25 tahun yang memenangkan semua lima acara, termasuk gelar all-around kelima yang memecahkan rekor. Biles menjadi pesenam wanita yang paling banyak didekorasi dalam sejarah kejuaraan dunia ketika ia memenangkan empat medali emas (termasuk gelar all-around lainnya), satu perak, dan satu perunggu di kejuaraan 2018 untuk membawa total karirnya di kompetisi itu menjadi 20 medali.

Biles terus membuat sejarah pada tahun 2019. Pada kejuaraan dunia tahun itu, ia menjadi pesenam pertama dalam lebih dari enam dekade yang memenangkan lima medali emas, termasuk satu di nomor all-around. Selain itu, Biles melewati Vitaly Scherbo Belarusia menjadi pesenam dengan medali kejuaraan dunia terbanyak (25).
Pada tahun 2019 ia juga memenangkan lima medali di kejuaraan nasional AS, empat di antaranya adalah emas.

Karena pandemi COVID-19 melanda seluruh dunia, tidak ada acara besar yang diadakan pada tahun 2020. Namun, jeda tersebut tidak banyak berpengaruh pada Biles. Pada US Classic 2021 ia menjadi pesenam wanita pertama yang mendaratkan lompat lompat paling sulit dalam olahraga ini, pike ganda Yurchenko, selama kompetisi.

Belakangan tahun itu dia berkompetisi di kejuaraan nasional AS, di mana dia merebut gelar ketujuhnya. Dia juga meraih tiga medali emas lainnya dan satu perunggu.

Namun kabar kurang menyenangkan dalam pertandingan Olimpiade Tokyo 2020 yang digelar di Olympic Stadium, Jepang. Kabarnya ia merasa tertekan dan kesehatan mentalnya terganggu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel