SpaceX Luncurkan Kru Astronaut Amatir, Pertama di Dunia yang Mengorbit Bumi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - SpaceX telah meluncurkan kru pertama "astronaut amatir" di dunia dalam penerbangan pribadi untuk mengelilingi Bumi selama tiga hari.

Melansir The Guardian, Kamis (16/9/2021), peluncuran yang sukses pada Rabu (15/9) malam menandai misi paling ambisius dalam pariwisata angkasa luar. Ini adalah penerbangan penumpang carteran pertama untuk perusahaan luar angkasa Elon Musk dan pertama kalinya sebuah roket melesat ke orbit dengan awak yang tidak berisi astronaut profesional.

"Ini benar-benar mengejutkan saya," kata direktur SpaceX, Benji Reed, pada malam peluncuran dari Kennedy Space Center NASA.

"Ini membuatku merinding bahkan sekarang untuk membicarakannya."

Orang yang memimpin penerbangan tersebut adalah Jared Isaacman (38). Isaacman adalah miliarder ketiga yang diluncurkan musim panas ini, setelah penerbangan oleh Richard Branson dari Virgin Galactic dan Jeff Bezos dari Blue Origin pada bulan Juli.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Astronaut Amatir

Kapsul Dragon CRS-18 SpaceX yang membawa persediaan untuk astronot NASA di stasiun ruang angkasa internasional (Foto: CNET)
Kapsul Dragon CRS-18 SpaceX yang membawa persediaan untuk astronot NASA di stasiun ruang angkasa internasional (Foto: CNET)

Isaacman bergabung dengan Hayley Arceneaux (29) seorang penyintas kanker yang bekerja sebagai asisten dokter di Rumah Sakit Penelitian Anak St Jude di Memphis, Tennessee. Isaacman telah menjanjikan $ 100 juta dari kantongnya sendiri ke rumah sakit dan mencari sumbangan $ 100 juta lagi.

Orang lain yang juga tergabung dalam perjalanan tersebut adalahh Chris Sembroski (42) seorang insinyur data di Everett, Washington, dan Sian Proctor (51) seorang pendidik perguruan tinggi di Tempe, Arizona.

Arceneaux menjadi orang Amerika termuda di luar angkasa dan orang pertama di luar angkasa dengan prostesis, batang titanium di kaki kirinya.

Mereka akan menghabiskan tiga hari untuk mengorbit Bumi pada ketinggian yang luar biasa tinggi 357 mil (575 km) – 100 mil (160km) lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebelum mendarat di lepas pantai Florida akhir pekan ini.

Sementara NASA tidak memiliki peran dalam proses tersebut, para manajer dan astronautnya mendukung penerbangan tersebut, yang dijuluki Inspiration4.

"Bagi saya, semakin banyak orang yang terlibat di dalamnya, baik swasta atau pemerintah, semakin baik," kata astronaut NASA Shane Kimbrough, yang mendekati akhir masa tinggal enam bulannya di stasiun luar angkasa.

Latihan Sebelum Jalankan Misi

Roket milik SpaceX, Falcon 9 meluncur dari Pad 39-A di Pusat Antariksa Kennedy di Cape Canaveral, Florida, Sabtu (30/5/2020). Roket itu membawa pesawat luar angkasa Crew Dragon beserta awaknya dua astronot Douglas Hurley dan Robert Behnken. (AP/David J. Phillip)
Roket milik SpaceX, Falcon 9 meluncur dari Pad 39-A di Pusat Antariksa Kennedy di Cape Canaveral, Florida, Sabtu (30/5/2020). Roket itu membawa pesawat luar angkasa Crew Dragon beserta awaknya dua astronot Douglas Hurley dan Robert Behnken. (AP/David J. Phillip)

Meskipun kapsul yang membawa para astronaut amatir tersebut otomatis, keempat peserta tetap menjalankan pelatihan selama enam bulan untuk penerbangan guna mengatasi keadaan darurat apa pun.

Pelatihan itu termasuk penerbangan sentrifugal dan jet tempur, latihan peluncuran dan masuk kembali di simulator kapsul SpaceX dan perjalanan melelahkan mendaki Gunung Rainier di Washington.

Empat jam sebelum lepas landas, keempatnya muncul dari hanggar roket besar SpaceX, melambaikan tangan dan memberikan ciuman kepada keluarga dan karyawan perusahaan mereka, sebelum mereka dibawa pergi untuk mengenakan setelan penerbangan putih mereka yang ramping. Sesampai di landasan peluncuran, mereka berpose untuk berfoto dan bertepuk tangan.

Perjalanan pribadi SpaceX berikutnya, awal tahun depan, akan melihat seorang pensiunan astronot NASA mengawal tiga pengusaha kaya ke stasiun luar angkasa untuk kunjungan selama seminggu. Rusia akan meluncurkan aktor, sutradara film, dan taipan Jepang ke stasiun luar angkasa dalam beberapa bulan ke depan.

Dulu menentang wisata luar angkasa, kini NASA menjadi pendukungnya. Pergeseran dari astronot pemerintah ke non-profesional "sangat mengejutkan", kata mantan administrator NASA Charles Bolden, mantan komandan pesawat ulang-alik.

"Suatu hari nanti astronot NASA akan menjadi pengecualian, bukan aturannya," kata Mason Peck dari Cornell University, seorang profesor teknik yang menjabat sebagai kepala teknolog NASA hampir satu dekade lalu.

"Tapi mereka kemungkinan akan terus menjadi pelopor yang akan diikuti oleh kita semua."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel