Spesies Lumut Baru di Antartika Hidup dari Kotoran Penguin

·Bacaan 3 menit
Bryum bharatiensis
Spesies lumut itu ditemukan tahun 2017.

Ilmuwan India telah menemukan spesies tanaman baru di Antartika.

Ahli biologi kutub menemukan spesies lumut selama ekspedisi ke benua yang tertutup es itu pada tahun 2017.

Identifikasi itu melelahkan, dan para ilmuwan membutuhkan waktu lima tahun untuk memastikan bahwa spesies itu baru ditemukan untuk pertama kalinya.

Makalah peer-review yang menjelaskan penemuan ini telah diterima di jurnal internasional terkemuka, Journal of Asia-Pacific Biodiversity.

Para ahli biologi, yang berbasis di Central University of Punjab, menamai spesies tersebut Bryum Bharatiensis.

Bharati adalah dewi ilmu pengetahuan dalam agama Hindu dan nama salah satu stasiun penelitian Antartika India.

Prof Felix Bast, ahli biologi yang menjadi bagian dari ekspedisi selama enam bulan ke benua itu - yang ke-36 oleh para ilmuwan India - menemukan spesies hijau tua di Larsemann Hills, menghadap ke Samudra Selatan, pada Januari 2017.

Lokasi itu dekat dengan Bharati, salah satu stasiun penelitian terjauh di dunia.

Tanaman membutuhkan nitrogen, juga kalium, fosfor, sinar matahari dan air untuk bertahan hidup.

Hanya 1% wilayah Antartika yang bebas es.

"Pertanyaan besarnya adalah bagaimana lumut bertahan hidup di lanskap batu dan es ini," kata Prof Bast.

Kotoran penguin tak membusuk

Para ilmuwan menemukan bahwa lumut ini terutama tumbuh di daerah tempat penguin berkembang biak dalam jumlah besar.

Kotoran penguin mengandung nitrogen.

"Pada dasarnya, tanaman di sini bertahan hidup di kotoran penguin. Ini membantu karena kotoran itu tidak membusuk di iklim seperti ini," kata Prof Bast.

Antartika
Prof Felix Bast memimpin tim peneliti ke Antartika.

Bagaimana dengan sinar matahari?

Para ilmuwan mengatakan mereka masih sepenuhnya tidak mengerti bagaimana tanaman bertahan hidup di bawah salju tebal selama enam bulan musim dingin tanpa sinar matahari dan suhu turun hingga -76C.

Para ilmuwan mengatakan kemungkinan lumut itu "mengering sampai tahap tidak aktif, hampir menjadi benih" dan berkecambah selama musim panas pada bulan September ketika mereka mulai mendapatkan sinar matahari lagi.

Lumut yang mengering kemudian menyerap air dari salju yang mencair.

Setelah mengumpulkan sampel, para ilmuwan India menghabiskan lima tahun untuk mengurutkan DNA tanaman dan membandingkan bentuknya dengan tanaman lain.

Lebih dari 100 spesies lumut telah didokumentasikan dari Antartika, benua terkering, terdingin dan paling berangin, sejauh ini.

Namun peneliti melihat "bukti yang mengkhawatirkan" dari perubahan iklim yang mereka lihat selama ekspedisi.

Mereka mengatakan telah menemukan gletser yang mencair, lapisan es yang dipenuhi celah, dan danau dengan air lelehan glasial di atas lapisan es.

"Antartika semakin menghijau. Banyak spesies tanaman beriklim sedang, yang sebelumnya tidak dapat bertahan hidup di benua beku ini, sekarang terlihat di mana-mana karena pemanasan benua," kata Prof Bast.

"Temuan bahwa Antartika yang menghijau sangat mengganggu," kata Prof Raghavendra Prasad Tiwari, ahli biologi terkemuka dan wakil rektor Central University of Punjab.

"Kami tidak tahu apa yang ada di bawah lapisan es tebal. Mungkin ada mikroba patogen yang bisa muncul saat es mencair akibat pemanasan global."

Ini adalah pertama kalinya India menemukan spesies tumbuhan dalam empat dekade sejak pertama kali mendirikan stasiun penelitian di benua itu.

Stasiun pertama didirikan pada tahun 1984, dan ditinggalkan pada tahun 1990 karena tenggelam di bawah es.

Dua stasiun - Maitri dan Bharati - beroperasi pada tahun 1989 dan 2012, dan tetap bekerja sepanjang tahun.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel