Sri Mulyani: Pertempuran dengan Covid-19 Belum Selesai

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati meminta, kepada jajarannya untuk tetap fokus dalam menghadapi situasi pandemi Covid-19. Menurut dia, upaya penanganan pemerintah untuk mengendalikan pandemi belum selesai, sehingga memerlukan kerja bersama.

"Bahwa the battle is not over. Pertempuran ini belum selesai. Ini artinya kita harus terus memupuk motivasi kita, fokus kita, semangat kita, dan juga kemampuan kita di dalam terus mengikhtiarkan solusi-solusi bagi Indonesia," kata dalam pelantikan, di Kantornya, Jakarta, Jumat (30/4/2021).

Dia menambahkan, peranan Kemenkeu dalam situasi dan tantangan yang seperti ini sangat luar biasa. Terlebih Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) merupakan instrumen strategis yang memiliki peranan luar biasa dalam menghadapi Covid-19.

"Ini adalah tugas yang mulia tugas tidak memilih waktu tugas, yang tidak memilih siapa yang mengemban jabatan, tetapi ini adalah sebuah tantangan yang hadir dan harus kita jawab," tegasnya.

Bendahara Negara itu menyebut, upaya pemerintah tak hanya menekan angka penyebaran kasus Covid-19 saja, melainkan juga berupaya memulihkan ekonomi. Namun di sisi lain, penyebaran Covid-19 tetap harus menjadi prioritas.

"Saat ini kita harus terus menjaga agar pandemi Covid-19 akan terus bisa terjaga pada tingkat yang rendah, dan pada akhirnya bisa kita atasi. Pada saat yang bersama-sama pemulihan ekonomi tanpa menyebabkan penyebaran covid meningkat," pungkas dia.

Dwi Aditya Putra

Merdeka.com

BPOM Keluarkan Izin Penggunaan Darurat Vaksin Sinopharm, Ini Hasil Evaluasinya

Kepala BPOM Penny Lukito saat konferensi pers terkait hasil uji klinis obat untuk Covid-19 dari UNAIR di Kantor BPOM, Jakarta, Rabu (19/8/2020). Penny Lukito menyatakan hasil uji klinis tahap tiga obat Covid-19 dari Universitas Airlangga (UNAIR) belum valid. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)
Kepala BPOM Penny Lukito saat konferensi pers terkait hasil uji klinis obat untuk Covid-19 dari UNAIR di Kantor BPOM, Jakarta, Rabu (19/8/2020). Penny Lukito menyatakan hasil uji klinis tahap tiga obat Covid-19 dari Universitas Airlangga (UNAIR) belum valid. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Dr. Ir. Penny K. Lukito, MCP. mengumumkan penerbitan emergency use authorization (EUA) atau otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin Sinopharm.

“Hari ini kami menyampaikan pengumuman bahwa sudah diberikan EUA untuk vaksin produksi Beijing Bio Institute Biological Product yang merupakan salah satu unit dari Sinopharm,” ujar Penny dalam konferensi pers daring, Jumat (30/4/2021).

BACA JUGA

Hotel Oakwood PIK Terancam Ditutup Jika Ditemukan Lagi WNA Keliaran saat Karantina Sebelumnya ia menyampaikan bahwa program vaksinasi COVID-19 nasional sejauh ini sudah berjalan dengan tiga jenis vaksin yakni Coronavac dari Sinovac, vaksin dari Bio Farma, dan AstraZeneca. Kali ini bertambah satu vaksin yang akan digunakan untuk vaksinasi gotong royong.

Menurut Penny, penambahan jenis vaksin COVID-19 secara bertahap dilakukan agar pencapaian kekebalan kelompok berjalan lebih cepat.

Ia menambahkan, vaksin Sinopharm dengan platform inactivated virus ini didistribusikan oleh PT Kimia Farma dengan nama SARS-CoV-2 Vaccine Vero Cell Inactivated atau singkatnya vaksin Sinopharm.

“Badan POM telah melakukan evaluasi keamanan, khasiat, dan mutu dari vaksin tersebut. Proses evaluasi ini tentunya dilakukan bersama dengan tim ahli dalam komite nasional penilaian vaksin COVID-19, Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI), dan klinisi lainnya," katanya.

Hasil Evaluasi

Proses produksi vaksin COVID-19 terlihat di bengkel pengemasan selama tur media di kantor pusat Sinopharm di Beijing pada 26 Februari 2021. The Beijing Institute of Biological Products mengembangkan vaksin corona dari virus yang sudah dilemahkan (platform inactivated viruses). (Noel Celis/AFP)
Proses produksi vaksin COVID-19 terlihat di bengkel pengemasan selama tur media di kantor pusat Sinopharm di Beijing pada 26 Februari 2021. The Beijing Institute of Biological Products mengembangkan vaksin corona dari virus yang sudah dilemahkan (platform inactivated viruses). (Noel Celis/AFP)

Berdasarkan hasil evaluasi secara keseluruhan terhadap data-data yang telah diterima BPOM, baik data mutu, data produksi, maupun data dari studi preklinik dan studi preklinik dapat disimpulkan bahwa vaksin ini memiliki profil keamanan yang baik.

“Vaksin Sinopharm dua dosis dengan pemberian 21 sampai 28 hari menunjukkan profil keamanan yang dapat ditoleransi dengan baik dan efikasi serta respons untuk meningkatkan imunnya pun baik,” kata Penny.

Studi klinik fase tiga yang telah dilakukan di Uni Emirat Arab dan beberapa negara lain dengan subjek sekitar 42 ribu menunjukkan efikasi vaksin sebesar 78 persen. Persentase subjek yang antibodinya terbentuk sebanyak 99,52 persen pada orang dewasa dan 100 persen pada lansia.

“Rata-rata kenaikan titer antibodi netralisasi sebesar 156,5 bagi orang dewasa dan 109,7 pada lansia. Rata-rata kenaikan titer antibodi adalah 1.374,4 pada orang dewasa dan 1.218 pada lansia, jadi tinggi ya.”

Selain itu, jumlah subjek yang mengalami kenaikan antibodi pada uji klinik fase tiga adalah 98,1 persen pada orang dewasa dan 97,6 persen pada lansia.

“Secara umum keamanan vaksin dapat ditoleransi dengan baik, kejadian efek samping lokal yang sering dilaporkan adalah rasa sakit, bengkak, kemerahan, itu termasuk kategori ringan dan sangat kecil sekitar 0,01 persen,” tutup Penny.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: