Sri Mulyani sebut realisasi PEN capai 53,2 persen

·Bacaan 2 menit

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebutkan anggaran pemulihan ekonomi nasional (PEN) telah terealisasi sebesar Rp395,92 triliun atau 53,2 persen dari pagu Rp744,77 triliun per 17 September 2021.

“Untuk PEN realisasinya Rp395,92 triliun atau 53,2 persen,” katanya dalam konferensi pers APBN KiTA di Jakarta, Kamis.

Sri Mulyani merinci, realisasi tersebut meliputi bidang kesehatan Rp97,28 triliun atau 45,3 persen dari pagu Rp214,96 triliun dengan manfaat konversi rumah sakit darurat Asrama Haji Pondok Gede dan pembagian paket obat untuk masyarakat.

Baca juga: Sri Mulyani: Belanja perawatan pasien COVID-19 capai Rp30,1 triliun

Kemudian biaya perawatan untuk 477,44 ribu pasien, insentif bagi 1,07 juta nakes pusat dan santunan kematian bagi 397 nakes, pengadaan 105 juga dosis vaksin serta bantuan iuran JKN bagi 29,29 juta orang.

Untuk perlindungan sosial terealisasi Rp112,87 triliun atau 60,5 persen dari pagu Rp186,64 triliun meliputi PKH bagi 9,9 juta KPM, Kartu Sembako bagi 17 juta KPM, BST bagi 10 juta KPM dan BLT Desa bagi 5,62 juta KPM.

Kemudian Kartu Prakerja bagi 5,22 juta orang, bantuan subsidi kuota internet bagi 36,1 juta penerima, subsidi listrik bagi 32,6 juta penerima, BSU bagi 4,61 juta pekerja dan bantuan beras bagi 28,8 juta KPM.

Baca juga: Sri Mulyani sebut 129,48 juta dosis vaksin COVID-19 telah disuntikkan

Untuk dukungan UMKM dan korporasi terealisasi Rp68,35 triliun atau 42,1 persen dari pagu Rp162,4 triliun meliputi BPUM bagi 12,71 juta usaha, IJP bagi 2,12 juta UMKM dan 30 korporasi, serta penempatan dana bank dengan total penyaluran kredit Rp428,52 triliun bagi 5,36 juta debitur.

Kemudian subsidi bunga KUR bagi 4,96 huta debitur dan Non KUR bagi 5,79 juta debitur, PMN bagi Hutama Karya Rp6,21 triliun dan bantuan PKL kepada 555 usaha.

Untuk program prioritas terealisasi Rp59,51 triliun atau 50,5 persen dari pagu Rp117,94 triliun meliputi padat karya K/L bagi 1,05 juta tenaga kerja, pariwisata, ketahanan pangan dan fasilitas pinjaman daerah Rp10 triliun melalui PT SMI.

Terakhir, untuk insentif usaha terealisasi Rp57,92 triliun atau 92,2 persen dari pagu Rp62,83 triliun meliputi PPh 21 DTP bagi 79.602 pemberi kerja, PPh Final UMKM DTP bagi 124.209 UMKM, pembebasan PPh 22 Impor bagi 9.433 WP, pengurangan angsuran PPh 25 bagi 57.307 WP.

Kemudian pengembalian pendahuluan PPN bagi 2.149 WP, penurunan tarif PPh Badan bagi seluruh WP, PPN DTP Properti bagi 763 penjual, PPnBM mobil untuk enam penjual serta Bea Masuk DTP atas nilai impor Rp940 miliar.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel