Sriwijaya Air SJ 182: Nelayan Sebut Hujan Deras Guyur Kepulauan Seribu Saat Ada Ledakan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kapten Kapal (Patroli Kementerian Perhubungan) Trisula, Eko Surya Hadi mengatakan ada nelayan yang mendengar ledakan sekitar lokasi diduga tempat jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182, Sabtu (9/1/2021). Saat itu, hujan lebat mengguyur lokasi tersebut.

"Ada nelayan yang mendengar ledakan tapi (posisi saat itu) lagi hujan lebat. Menurut mereka sekitar pukul 14.00-an WIB," kata Eko seperti dikutip dari TV One.

Menurut dia, sejumlah petugas dan masyarakat menemukan benda serpihan di lokasi yang diduga terjatuhnya pesawat Sriwijaya Air.

"(Ditemukan di kawasan) Pulau Lancang beberapa serpihan daripada pesawat tersebut, seperti life jaket, avtur, ada ditemuin serpihan-serpihan dari daging, mungkin tubuh dari manusia," kata Eko.

Selain itu, para petugas dan warga menemukan sejumlah kabel-kabel yang ditemukan kira-kira pukul 15.00 WIB. Benda itu diduga bagian dari Sriwijaya Air.

Hilang Kontak

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air dengan rute Jakarta-Pontianak dikabarkan hilang kontak, pada Sabtu (9/1/2021). Terakhir terjadi kontak pada pukul 14.40 WIB

"Telah terjadi lost contact pesawat udara Sriwijaya rute Jakarta - Pontianak dengan call sign SJY 182. Terakhir terjadi kontak pada pukul 14.40 WIB," kata Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati ketika dikonfirmasi, Sabtu.

Dia mengatakan, hilangnya kontak Sriwijaya Air saat ini tengah dalam investigasi dan tengah dikoordinasikan dengan Basarnas dan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT).

"Kami akan menyampaikan informasi lebih lanjut jika sudah ada perkembangan lain," kata dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: