Stadion Sempaja resmi berganti nama jadi Gelora Kadrie Oening

Gubernur Provinsi Kalimantan Timur Isran Noor, meresmikan perubahan nama Kompleks Stadion Madya Sempaja, Samarinda menjadi Gelora Kadrie Oening.

Peresmian nama baru itu juga disaksikan Danrem 091/ASN Brigjen TNI Dendi Suryadi, Wali Kota Samarinda Andi Harun, keluarga dan para sahabat almarhum HM Kadrie Oening.

"Nama beliau sangat pantas diabadikan untuk bangunan infrastruktur seperti gelanggang olahraga ini. Jadi tidak perlu diragukan lagi," kata Gubernur Isran Noor di Gelora Kadrie Oening, Senin.

Baca juga: Stadion Madya Samarinda berganti nama jadi Gelora Kadrie Oening

Menurut Gubernur, banyak sejarah yang belum terungkap dari hal-hal baik yang sudah dan direncanakan oleh almarhum HM Kadrie Oening, mantan Wali Kota Samarinda periode 1967-1980 itu.

"Terima kasih atas dukungan semua pihak. Ini sebuah momen sejarah yang harus dicatat oleh kita semua. Beliau juga yang membersihkan becak dan menata kota. Sekarang kita tinggal menikmati dan diteruskan oleh wali kota selanjutnya," kata Gubernur.

Baca juga: Isoter Stadion Sempaja Samarinda resmi dibuka untuk pasien COVID-19

Beberapa warisan sejarah HM Kadrie Oening antara lain penataan Taman Hiburan Gelora menjadi Kompleks Pertokoan Citra Niaga, berperan dalam penambahan luas Kota Samarinda, relokasi Sungai Selili, konseptor Stadion Segiri, merancang jembatan di Sungai Karang Mumus dan menggagas dibangunnya Stadion Madya Sempaja Samarinda.

HM Kadrie Oening juga dikenal sebagai pelaku sejarah peletakan dasar perubahan dan pembangunan Kota Samarinda.

Baca juga: Dilarang tampil di Segiri, Borneo "ngungsi" ke Balikpapan

Sementara perwakilan keluarga almarhum HM Kadrie Oening, Sam'ani menyampaikan terima kasih yang tak terhingga kepada Gubernur Kaltim H Isran Noor yang merestui perubahan nama menjadi Gelora Kadrie Oening.

"Kami mengucapkan terima kasih banyak kepada Pak Gubernur Isran Noor dan jajaran. Kami yakin beliau tidak lupa kalau rumah almarhum HM Kadrie Oening pernah ada di depan stadion ini," kata Sam'ani.

Baca juga: LeKOP sayangkan mangkraknya fasilitas olahraga di Kaltim

Sebelum peresmian juga didengarkan secara langsung testimoni dari salah satu sahabat almarhum HM Kadrie Oening, yakni H Syarifuddin Gairach.

"Ilmu beliau itu tangguh. Pertama, pengabdian hanya untuk Allah SWT. Kedua, kalifah (pemimpin) itu bukan hanya bisa memerintah tapi turun dan berjuang untuk rakyatnya. Dua kombinasi ini yang beliau jalankan," ungkap Syarifudin Gairach. ***3***

Baca juga: Javlon Guseynov rindukan kehadiran suporter di stadion

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel