Starting XI Inter Milan yang Mendepak Barcelona di Semifinal Liga Champions 2010: Warisan Mahal Mourinho

Bola.com, Jakarta - Inter Milan merupakan satu di antara klub beken di Eropa, bahkan di dunia. Tim berjuluk I Nerazzurri ini sedikitnya sudah mengantongi 18 gelar Serie A serta tiga trofi Liga Champions.

Tim yang diproklamirkan 9 Maret 1908 itu terakhir kali memenangkan Serie A pada musim 2021/2022 setelah menunggu satu dekade lamanya.

Hanya saja, pada ajang Liga Champions, nasib baik belum juga mau berpihak. Sejak musim 2009/2010, I Nerazzurri tak pernah lagi mengangkat "Si Kuping Besar".

Musim ini menjadi musim yang sangat berat bagi Inter Milan. Selain membidik Serie A mereka juga bertekad mengulangi sukses di ajan antarklub paling bergengsi di Eropa.

Era Mourinho Paling Mentereng

Jose Mourinho. Pelatih asal Portugal berusia 59 tahun yang baru semusim menukangi AS Roma sejak didatangkan dari Tottenham Hotspur pada awal musim 2021/2022 ini mampu membawa FC Porto dan Inter Milan berlaga di final Liga Champions. Bersama FC Porto ia melakukannya satu kali pada musim 2003/2004 dan berbuah gelar juara usai menang 3-0 atas AS Monaco. Sementara Inter Milan juga dibawanya 1 kali ke final pada musim 2009/2010 dan kembali berujung trofi usai menang 2-0 atas Bayern Munchen. (AFP/Christophe Simon)
Jose Mourinho. Pelatih asal Portugal berusia 59 tahun yang baru semusim menukangi AS Roma sejak didatangkan dari Tottenham Hotspur pada awal musim 2021/2022 ini mampu membawa FC Porto dan Inter Milan berlaga di final Liga Champions. Bersama FC Porto ia melakukannya satu kali pada musim 2003/2004 dan berbuah gelar juara usai menang 3-0 atas AS Monaco. Sementara Inter Milan juga dibawanya 1 kali ke final pada musim 2009/2010 dan kembali berujung trofi usai menang 2-0 atas Bayern Munchen. (AFP/Christophe Simon)

Saat ini, Inter Milan masih terpaku di posisi kelima klasemen sementara Serie A 2022/2023 dengan tabungan 30 poin.

Sementara, di Liga Champions, Il Biscone melangkah ke babak 16 besar. Lautaro Martinez and kolega akan bentrok kontra raksasa Portugal, FC Porto, 23 Februari.

Dari sekian pelatih, Jose Mourinho bisa dibilang sosok juru taktik tersukses yang pernah dimiliki Inter.

Meski hanya bertugas selama dua tahun, dari 2008 hingga 2010, Mourinho mampu mempersembahkan dua gelar Serie A, satu Coppa Italia, satu Supercoppa Italiana, dan satu trofi Liga Champions.

Materi Pemain Jos

6. Samuel Eto'o - Pria berusia 36 tahun ini pernah disingkirkan Guardiola dari Barcelona setelah bermain lima musim di sana. Lalu pemain asal Kamerun itu pindah ke Inter Milan dan langsung meraih treble winners bersama Mourinho. (AFP/Karim Sahib)
6. Samuel Eto'o - Pria berusia 36 tahun ini pernah disingkirkan Guardiola dari Barcelona setelah bermain lima musim di sana. Lalu pemain asal Kamerun itu pindah ke Inter Milan dan langsung meraih treble winners bersama Mourinho. (AFP/Karim Sahib)

Sukses Mourinho saat itu tak lepas dari materi pemain yang dia punya. Utamanya amunisi yang dipasang di starting XI.

Keperkasaan Inter terlihat mencolok kala mereka menjadi yang terbaik di Liga Champions 2009/2010.

Sebelum mengalahkan Bayern Munich 2-0 di final, duel yang tak kalah seru terjadi di babak semifinal melawan raksasa Spanyol, Barcelona.

Dalam laga leg 1, Inter menang telak 3-1. Tapi, saat bertandang ke Camp Nou, I Nerazzurri takluk 0-1.

Tim tamu tampil solid dan tangguh, walau bermain dengan 10 pemain menyusul kartu merah yang diterima Thiago Motta pada menit ke-28.

Dengan aggregat 3-2, Mourinho dan armadanya berhak melaju ke final.

Selebrasi The Special One

Pelatih Inter Milan Jose Mourinho sesaat setelah wasit meniup peluit akhir saat tim asuhannya menyingkirkan Barcelona pada semifinal Liga Champions 2010 di Nou Camp. (AFP PHOTO/PEDRO ARMESTRE)
Pelatih Inter Milan Jose Mourinho sesaat setelah wasit meniup peluit akhir saat tim asuhannya menyingkirkan Barcelona pada semifinal Liga Champions 2010 di Nou Camp. (AFP PHOTO/PEDRO ARMESTRE)

Masih ingat kan, kala itu The Special One meluapkan kegembiraanya dengan cara berlari ke lapangan.

Sementara, pelatih Blaugrana, Pep Guardiola yang kini mengarsiteki Manchester City, hanya bisa pasrah menyaksikan kepedihan anak-anak asuhnya.

"Kami adalah tim pahlawan, kami berkeringat darah. Saya berterima kasih kepada semua pemain yang bermain dan yang tidak bermain. Saya berterima kasih kepada semua penggemar, mereka yang ada di sini dan mereka yang tetap di rumah," kata Mourinho ketika itu, tak kuasa menahan haru.

Menoleh ke belakang sejenak, dapatkah kamu menyebut starting XI Inter di semifinal Liga Champions kontra Barcelona pada 2010 yang ikonik itu?

 

Starting XI Inter

Logo Inter Milan - Saat ke Indonesia (Bola.com/Adreanus Titus)
Logo Inter Milan - Saat ke Indonesia (Bola.com/Adreanus Titus)

Kiper: Julio Cesar

Belakang: Maicon, Lucio, Samuel, Zanetti

Tengah: Cambiasso, Sneidjer, Thiago Motta

Depan: Eto'o, Chivu, Milito

 

 

Sumber: Planetfootball