Stek adalah Pembiakan Vegetatif, Kenali Jenis dan Caranya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Stek adalah salah satu cara membiakkan tanaman. Tanaman bisa diperbanyak dengan berbagai cara. Stek adalah salah satu cara termudah yang bisa dilakukan.

Dalam membiakkan tanaman, stek adalah cara yang menawarkan berbagai keuntungan. Perbanyakan dengan stek memastikan bahwa tanaman baru secara genetik identik dengan tanaman induk. Stek adalah cara terbaik untuk memperbanyak tanaman favorit Anda.

Melakukan stek adalah metode mudah dan murah meriah. Alat dan bahan untuk melakukan stek adalah pisau, pot, dan media tanam. Stek adalah cara yang menyenangkan untuk memperbanyak tanaman.

Berikut penjelasan mengenai stek, jenis, dan cara melakukannya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu(27/10/2021).

Mengenal stek

Ilustrasi Berkebun Credit: pexels.com/cottonbro
Ilustrasi Berkebun Credit: pexels.com/cottonbro

Stek adalah pembiakan tanaman melalui potongan tubuh tanaman. Bagian tanaman yang bisa distek biasanya adalah batang, daun, dan akar. Stek batang menghasilkan akar baru dan stek akar menghasilkan batang baru. Ada beberapa daun yang juga bisa distek dan kemudian akan tumbuh batang dan akar.

Stek adalah bentuk pembiakan kloning yang sudah dilakukan ratusan tahun lalu. Mengambil stek sejauh ini merupakan cara termudah untuk memperbanyak tanaman. Perbanyakan dengan stek memastikan bahwa tanaman baru secara genetik identik dengan tanaman induk.

Banyak bagian vegetatif tanaman dapat digunakan untuk stek. Jenis yang paling umum pada stek adalah:

Stek batang

Ilustrasi menanam tomat (sumber: Pixabay)
Ilustrasi menanam tomat (sumber: Pixabay)

Stek batang dapat diambil dan diakarkan hampir setiap saat selama masa pertumbuhan aktif tanaman induk. Stek batang dilakukan di mana sepotong batang adalah bagian yang terkubur di dalam tanah, termasuk setidaknya satu ruas daun. Stek kemudian mampu menghasilkan akar baru, biasanya pada buku.

Rooting stek batang paling sering digunakan untuk memperbanyak tanaman hias, tetapi ada banyak tanaman kebun yang bisa perbanyak menggunakan metode ini. Tanaman yang bisa distek batang adalah mawar, krisan, dahlia, mint, dan banyak lagi.

Cara stek batang

Ilustrasi Bunga Mawar Credit: unsplash.com/Shannon
Ilustrasi Bunga Mawar Credit: unsplash.com/Shannon

Berikut cara melakukan stek batang:

1. Pilih batang yang paling sehat untuk dipotong, sebaiknya yang tidak memiliki tunas.

2. Ambil stek batang (3-6 inci tergantung ukuran tanaman), daun dicabut dari bawah, (biarkan daun menempel di bagian atas)

3. Tempatkan batang di kompos bibit yang baik di pot atau wadah sampai akar telah berkembang.

4. Sebagian besar tanaman tidak akan berakar dengan baik di bawah sinar matahari penuh, jadi tempatkan stek di lokasi di mana mereka akan menerima rasio naungan 50/50 terhadap sinar matahari.

5. Periksa stek setiap dua minggu, perhatikan pertumbuhan daun baru dan perkembangan akar.

Stek akar

Ilustrasi berkebun. (Sumber: Unsplash/Benjamin Combs)
Ilustrasi berkebun. (Sumber: Unsplash/Benjamin Combs)

Stek akar adalah stek di mana bagian akar ditanam tepat di bawah permukaan tanah, dan menghasilkan tunas baru. Beberapa tanaman dapat diperbanyak dari bagian akar. Stek akar tanaman berkayu biasanya diambil dari tanaman selama musim dorman, ketika kadar karbohidrat tinggi.

Stek akar beberapa spesies menghasilkan tunas baru, yang kemudian membentuk sistem akarnya sendiri, sedangkan stek akar tanaman lain mengembangkan sistem akar sebelum menghasilkan tunas baru.

Contoh tanaman yang dapat diperbanyak dari stek akar termasuk raspberry, blackberry, mawar, trumpet vine, dan banyak lagi.

Cara stek akar

Ilustrasi berkebun. (Sumber Unsplash/Neonbrand)
Ilustrasi berkebun. (Sumber Unsplash/Neonbrand)

Berikut cara stek akar:

1.Ambil akar yang berukura kecik (1 cm),biasanya di ambil.akar yang lebih besar

2.Akar yang di ambil di potong sekitas 10 cm(harus memperhatikan posisi akar atas dan bawah) agar pada saat tanam,tanaman tidak terbalik.

3.Akar yang di potong tadi kemudian di bersihkan

4. Rendam dengan menggunakan ZPT

5. Potongan-potongan akar kemudian di tanam dalam pot,yang berisi media tanah, disiram, kemudian pot tersebut di singkup dengan plastik transparan, menggunakan bantuan bambu dan tali rafia. Singkup plastik di berikan untuk menjaga kelembaban dan merangsang pertumbuhan tunas pada akar yang di stek.

6. Tunas akan muncul setelah 28 hari dari waktu tanam.

Stek daun

Cara Merawat Sukulen (Image by Pexels from Pixabay)
Cara Merawat Sukulen (Image by Pexels from Pixabay)

Stek daun adalah stek di mana di mana daun ditempatkan di tanah yang lembab. Ini harus mengembangkan batang baru dan akar baru. Beberapa daun akan menghasilkan satu tanaman di pangkal daun. Pada beberapa spesies, beberapa tanaman baru dapat diproduksi di banyak tempat pada satu daun, dan ini dapat diinduksi dengan memotong urat daun. Metode stek daun umumnya digunakan pada sukulen.

Beberapa, tetapi tidak semua, tanaman dapat diperbanyak hanya dari daun atau bagian daun. Karena stek daun tidak termasuk tunas ketiak, stek hanya dapat digunakan untuk tanaman yang mampu membentuk tunas adventif. Stek daun digunakan hampir secara eksklusif untuk menyebarkan beberapa tanaman dalam ruangan.

Tanaman dengan daun besar, terutama tanaman pot dalam ruangan, sering ditanam dari stek daun. Contoh tanaman yang bisa distek daun adalah cocor bebek, sukulen, lidah buaya, dan lidah mertua.

Ada beberapa jenis stek daun. Jenis yang dipilih untuk digunakan sebagai metode perbanyakan tergantung pada jenis dan jumlah bahan tanaman yang tersedia.

Cara stek daun

Ilustrasi tanaman lidah mertua | cottonbro dari Pexels
Ilustrasi tanaman lidah mertua | cottonbro dari Pexels

Berikut cara melakukan stek daun:

Stek pucuk daun

Gunakan metode ini bila ada kekurangan bahan perbanyakan, karena stek ini dapat menghasilkan satu dan mungkin dua tanaman dari setiap simpul. Tanaman ini cocok untuk metode perbanyakan ini: raspberry, lemon, blackberry, camellia, boysenberry, rhododendron, dan pohon karet. Berikut caranya:

1. Pilih tanaman dengan tunas yang berkembang dengan baik.

2. Potong batang menjadi beberapa bagian sehingga setiap pemotongan memiliki batang pendek, daun dan kuncup.

3. Belah batang menjadi dua jika daunnya berseberangan.

4. Celupkan pangkal stek ke dalam bubuk atau gel hormon perakaran.

5. Tanam dalam campuran pot dengan kuncup tepat di bawah permukaan.

6. Tempatkan mereka di unit kabut dengan panas bawah atau dalam kantong plastik di tempat teduh yang hangat.

Stek tangkai daun

Batang beberapa tanaman terlalu pendek untuk digunakan sebagai stek. Anda dapat menggunakan daunnya yang berdaging untuk perbanyakan. Sejumlah tanaman hias dapat ditanam dengan cara ini. Berikut caranya:

1. Pilih daun yang sehat.

2. Potong daun dengan tangkai daun sekitar 2,5 cm.

3. Tempatkan daun dalam campuran pot dengan sedikit miring, sehingga pangkal daun bersih dari permukaan.

4. Tegaskan campuran dengan lembut di sekitar pemotongan.

5. Beri label dan air dengan larutan fungisida encer.

6. Tempatkan di tempat yang hangat. Mereka rentan terhadap penyakit jadi jangan menempatkan mereka di unit kabut.

7. Jaga agar media tetap lembab.

Stek daun tanpa tangkai

Gunakan metode ini untuk tanaman berdaun besar dengan urat besar, seperti lidah mertua atau lidah buaya. Berikut caranya:

1. Ambil daun yang sehat. Potong daun menjadi beberapa bagian, masing-masing dengan vena utama.

2. Jaga agar bagian-bagiannya teratur sehingga Anda tahu mana yang bagian atas pemotongan dan mana yang bagian bawah. Mereka tidak akan tumbuh jika Anda mengangkatnya dengan cara yang salah.

3. Tanam ujung bawah setiap bagian sekitar 10 mm di media.

4. Tempatkan di lingkungan lembab yang hangat.

5. Akar berkembang di dasar stek, dan kemudian kuncup terbentuk.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel