Stellantis tangguhkan produksi kendaraan di Rusia

·Bacaan 2 menit

Produsen mobil Stellantis pada Selasa (19/4) mengatakan bahwa pihaknya menangguhkan produksi di pabrik di Rusia karena kesulitan logistik dan sanksi yang dikenakan pada Moskow.

Produsen mobil terbesar keempat di dunia, yang memproduksi dan menjual merek Peugeot, Citroёn, Opel, Jeep, dan Fiat di Rusia, hanya menguasai 1 persen pasar mobil di negara itu.

Perusahaan menjalankan pabrik pembuatan van di Kaluga, sekitar 200 mil tenggara Moskow, yang dimiliki bersama dengan pembuat mobil Jepang Mitsubishi, yang menghentikan produksi di fasilitas tersebut awal bulan ini.

"Mengingat peningkatan pesat setiap hari dalam sanksi silang dan kesulitan logistik, Stellantis telah menangguhkan operasi manufakturnya di Kaluga untuk memastikan kepatuhan penuh terhadap semua sanksi silang dan untuk melindungi karyawannya," kata Stellantis dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters, Rabu.

Pabrik ini mempekerjakan 2.700 orang.

Perusahaan akan terus membayar gaji melalui skema downtime lokal dan dengan menggunakan periode liburan yang diantisipasi, Stellantis mengatakan kepada Reuters.

Mereka belum mengetahui berapa lama penghentian akan berlangsung, menambahkan bahwa prioritas saat ini adalah para staf dan kembalinya perdamaian.

Stellantis telah menangguhkan semua ekspor dan impor kendaraan dengan Rusia, menyusul invasi Moskow ke Ukraina, memindahkan produksi ke Eropa barat.

Mereka juga mengatakan membekukan rencana untuk lebih banyak investasi di negara itu. Produksi van di Kaluga tetap hanya untuk pasar lokal.

Sejumlah perusahaan asing telah mengumumkan penutupan sementara toko dan pabrik di Rusia atau mengatakan mereka akan meninggalkan negara itu untuk selamanya sejak Rusia memulai apa yang disebutnya "operasi militer khusus" di Ukraina pada 24 Februari.

Kepala Eksekutif Stellantis Carlos Tavares pada akhir Maret mengatakan kelompok itu harus menutup pabrik Kaluga segera karena kehabisan suku cadang.

Secara terpisah, pada Selasa, General Motors Co mengatakan akan memperpanjang penangguhan bisnisnya di Rusia karena konflik dan sanksi internasional.

Produsen mobil AS, yang awalnya menangguhkan impor ke Rusia dan aktivitas komersial pada 28 Februari, mengatakan pihaknya memberhentikan sebagian besar dari 66 karyawannya dan memberi mereka paket pemisahan.

GM tidak memiliki pabrik di Rusia dan hanya menjual sekitar 3.000 kendaraan setiap tahun di sana sebelum penangguhan.

Baca juga: Stellantis akan gunakan teknologi Qualcomm

Baca juga: Model DS dan Vauxhall akan dibangun di Italia

Baca juga: LG - Stellantis siapkan usaha patungan baterai EV

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel