Stimulus AS Masih Tarik Ulur, Wall Street Tergelincir

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Saham-saham di Wall Street tergelincir pada hari Selasa setelah mencapai level tertinggi baru sepanjang masa karena para pedagang menimbang kemungkinan lebih banyak stimulus fiskal yang disetujui oleh Kongres.

Dikutip dari CNBC, Rabu (30/12/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup 68,30 poin lebih rendah, atau 0,2 persen, pada 30.335,67. S&P 500 merosot 0,2 persen menjadi 3.727,04, dan Nasdaq Composite turun 0,4 persen menjadi 12.850,22. Penurunan hari Selasa menghentikan kenaikan beruntun tiga hari untuk Dow dan S&P 500.

Ketiga rata-rata utama mencapai rekor tertinggi di pembukaan. Pada sesi tertinggi, Dow naik lebih dari 100 poin.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell memblokir upaya Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer untuk mempercepat tagihan yang akan meningkatkan pembayaran langsung ke Amerika menjadi USD 2.000 dari USD 600. RUU itu disahkan oleh DPR Senin malam.

Presiden Donald Trump sebelumnya menyerukan pembayaran langsung USD 2.000 kepada orang Amerika. Pada hari Selasa, dia tweeted: "Kecuali Republik memiliki keinginan mati, dan itu juga hal yang benar untuk dilakukan, mereka harus menyetujui pembayaran USD 2000 ASAP," kicauannya.

Senat Partai Republik menentang pembayaran langsung yang lebih besar meskipun ada tuntutan Trump. Namun, beberapa senator GOP telah menyatakan dukungan untuk cek senilai USD 2.000.

Senator Josh Hawley, R-Mo., Tweeted: "Kami mendapat suara. Ayo pilih hari ini. "

Saham Apple dan Home Depot masing-masing turun lebih dari 1 persen untuk memimpin penurunan Dow. Intel mengimbangi beberapa kerugian tersebut, naik 4,9 persen setelah Dan Loeb dari Third Point mendesak perusahaan untuk mengeksplorasi opsi kesepakatannya.

Meskipun sedikit melemah pada hari Selasa, saham menuju akhir tahun dengan keuntungan yang sangat kuat. S&P 500 naik 15,4 persen pada tahun 2020, dan Dow telah naik 6,3 persen. Nasdaq Composite, sementara itu, telah melonjak 43,2 persen tahun ini karena investor berbondong-bondong ke nama-nama teknologi besar seperti Apple, Amazon dan Facebook.

“Kombinasi peluncuran vaksin, stimulus fiskal, dan kebijakan moneter yang mudah terus menciptakan latar belakang yang positif untuk ekuitas memasuki tahun 2021,” tulis Mark Haefele, kepala investasi di UBS Global Wealth Management.

"Kesepakatan tentang paket stimulus fiskal AS yang baru menghilangkan rintangan baru-baru ini, dan bank sentral global terus mendukung pemulihan dengan mempertahankan (dan memperluas) akomodasi moneter," tambah dia.

Kasus Covid-19 di AS

corona wallstreet
corona wallstreet

Jumlah kasus virus korona terus meningkat di AS, namun, menimbulkan keraguan atas pemulihan ekonomi menuju tahun baru. Selama seminggu terakhir, setidaknya 184.000 infeksi baru telah dilaporkan di AS per hari, menurut analisis CNBC dari data Universitas Johns Hopkins.

“Distribusi vaksin secara resmi telah dimulai… namun pandemi telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan di berbagai bidang,” tulis Jason Pride, CIO kekayaan pribadi di Glenmede.

“Kebangkitan virus telah menyebabkan tindakan penguncian di seluruh negeri, menghambat upaya pembukaan kembali ekonomi. Jika penyebaran virus tidak dikendalikan pada akhir tahun, kemungkinan akan menjadi inisiatif utama untuk melakukannya pada awal 2021 sebelum vaksin didistribusikan secara luas,” tambah Pride.

Keith Buchanan, manajer portofolio di GLOBALT, mencatat investor juga menunggu pemilihan putaran Senat minggu depan di Georgia, yang dapat mengalihkan mayoritas dari Partai Republik untuk mendukung Demokrat.

"Keseimbangan Senat adalah cerita besar di sana, dan apa artinya itu bagi strategi fiskal dan stimulus lebih lanjut memasuki tahun baru," katanya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: