Stok Hewan Kurban 1,76 Juta Ekor, Jumlah Pemotongan Turun

·Bacaan 1 menit

VIVA – Kementerian Perdagangan mengungkapkan, stok hewan kurban pada periode Idul Adha 1442 Hijriyah atau 2021 Masehi mengalami peningkatan. Akan tetapi dari sisi jumlah pemotongan diperkirakan menurun.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan mengatakan, tahun ini akan terjadi penambahan suplai sapi sebanyak 13 persen dibanding bulan sebelumnya. Total stok hewan kurban saat ini mencapai 1,76 juta ekor.

“Saat ini, pasokan hewan kurban terutama sapi sangat mencukupi, terutama untuk kebutuhan Idul Adha," kata dia dikutip dari keterangan tertulis, Senin, 19 Juli 2021.

Demi menjamin stok hewan kurban tersebut, Oke menambahkan, jika diperlukan, para pelaku usaha penggemukan sapi akan menambah jumlah sapi yang akan dijual guna mengantisipasi kenaikan permintaan saat periode Idul Adha 2021.

“Selain itu, mengingat periode Idul Adha merupakan saat yang ditunggu oleh para peternak, maka para peternak selalu menyiapkan pasokan sapi maupun hewan kurban lainnya khusus untuk menghadapi periode ini,” tuturnya.

Oke merincikan, dari 1.767.522 ekor hewan kurban yang tersedia pada tahun ini, terdiri atas sapi, kerbau, kambing, dan domba. Jumlah tersebut dipastikannya mencukupi kebutuhan masyarakat Indonesia.

Adapun dari sisi jumlah pemotongan hewan kurban, Oke memperkirakan pada tahun ini akan turun sekitar 10 persen dibandingkan pemotongan pada 2020 yang mencapai mencapai 1.683.354 ekor.

“Kami selalu menjaga koordinasi yang baik dengan Kementan, Satgas Pangan, serta berbagai pihak lainnya dalam memastikan ketersediaan hewan kurban bagi pemenuhan permintaan masyarakat,” tegas Oke.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel