Stop Katakan Hal ini untuk Tekan Anak yang Merasa Kesulitan

·Bacaan 1 menit

Fimela.com, Jakarta Matematika mungkin menjadi mata pelajaran yang tidak mudah dipahami oleh sebagian anak. Belajar dengan tekun menghadapi matematika kerap menjadi tuntutan orangtua kepada anaknya. Sadar atau tidak, tuntutan ini dapat menyebabkan stres berlebih pada anak.

Tidak semua orang memang secara langsung memberikan tekanan dan tuntutan pada anak untuk mengerjakan dan melewati kesulitan yang sedang ia hadapi. Alih-alih memberikan semangat, kalimat ini kerap dilontarkan orangtua dan membuat anak semakin frustasi.

"Yuk! Kamu pasti bisa!"

Terdengar familiar? Sekilas kalimat terlihat sangat baik untuk memberikan energi positif pada anak. Namun ternyata kalimat ini justru memberikan rasa putus asa dan frustasi yang lebih besar pada anak.

Memberi tekanan lebih

Ilustrasi/copyright shutterstock/Asada Nami
Ilustrasi/copyright shutterstock/Asada Nami

Menurut ahli, ketika anak berkata "Saya tidak bisa", orangtua cenderung langsung membantahnya tanpa dilandasi dasar emosional yang tepat. Seorang psikolog bernama Dr. Siggie Cohen mengatakan terkadang anak mengatakan tidak bisa bukan karena ia tidak mampu, melainkan ia tidak mau melakukannya.

Perlu beberapa pendekatan untuk memberikan semangat pada anak sebagai dukungan emosional.

"Anda memberi anak Anda bimbingan dan dukungan emosional. Anda memvalidasi perasaan mereka tanpa menyerah dari apa yang mereka rasakan. Dengan kata lain, Anda mengakui perasaan mereka yang membuat mereka merasa tidak sendirian," ungkap dr. Cohen.

Pendekatan win-win solution

Pendekatan ini memberikan 'win-win solution' bagi anak maupun orangtua. Sebagai orangtua, kamu bisa katakan ini,

"Maksudmu, kamu tidak mau. Aku mengerti, sayang. Terkadang ketika kita tidak ingin melakukan sesuatu, kita mengatakannya bahwa tidak bisa, padahal sebenarnya kita bisa."

Simak video berikut ini

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel