Studi: Anak Di Bawah 10 Tahun Tidak Menyebarkan COVID-19 di Sekolah

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Penelitian baru dari Israel menemukan bahwa anak-anak hingga usia 9 tidak ada hubungannya dengan penyebaran COVID-19. Hal ini berarti membuka kembali kemungkinan diadakannya kelas secara langsung adalah ide yang baik, dan temuan tersebut harus meyakinkan pendidik.

Anak-anak kecil tidak hanya berisiko rendah untuk mengembangkan COVID-19 tetapi juga tidak memainkan peran penting dalam penyebaran SARS-CoV-2 saat bersekolah, menurut sebuah penelitian baru-baru ini yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association (JAMA).

Namun, hal yang sama mungkin tidak berlaku untuk remaja.

Melansir Healthline, Kamis (6/5/2021), penelitian Israel mengatakan bahwa anak-anak berusia 10–19 tahun berisiko tiga kali lipat lebih tinggi tertular virus corona setelah kembali ke sekolah dibandingkan saat mereka masih di rumah.

"Tampaknya anak-anak berusia 0–9 tahun tidak hanya menunjukkan dalam penelitian ini tetapi secara observasi selama tahun terakhir pandemi bahwa kelompok ini tidak ada hubungannya dengan penyebaran COVID," Theodore Strange, MD, ketua sementara pengobatan di Staten Island Rumah Sakit Universitas di New York.

"Studi Israel ini memperkuat pedoman rinci yang telah dikeluarkan CDC untuk sekolah dan kamp musim panas dalam beberapa minggu ini dan belakangan ini," kata Sunil Sood , MD, ketua pediatri dan spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Universitas South Shore Northwell Health di New York.

"Jadi ya, membuka kembali kamp dan kelas tatap muka adalah ide yang bagus," lanjutnya.

"Temuan ini harus meyakinkan para pendidik yang mengadakan kelas tatap muka di kelas prasekolah dan sekolah dasar."

Sekolah di Israel Sempat Dibuka Hanya untuk Ditutup Kembali

Para murid sekolah menengah atas (SMA) belajar di area luar ruangan sebuah sekolah di Kota Modiin, Israel pada  29 November 2020. Israel memulai kembali kegiatan pembelajaran tatap muka untuk SMA di kota besar dan kecil yang dikategorikan sebagai zona
Para murid sekolah menengah atas (SMA) belajar di area luar ruangan sebuah sekolah di Kota Modiin, Israel pada 29 November 2020. Israel memulai kembali kegiatan pembelajaran tatap muka untuk SMA di kota besar dan kecil yang dikategorikan sebagai zona

Pada September 2020, sekolah di Israel dibuka seperti biasa meskipun ada wabah COVID-19. Namun, mereka tutup pada pertengahan bulan setelah wabah COVID-19 besar-besaran, hanya untuk dibuka kembali pada November 2020.

Peneliti kemudian mulai menganalisis data tingkat infeksi dari minggu terakhir Agustus hingga Desember. Mereka membandingkan rasio tingkat kejadian (IRR) dengan tingkat positif uji COVID-19 (TPR) selama penguncian dan wabah penyakit.

Para peneliti berusaha untuk menemukan apakah membuka kembali sekolah berdampak pada tingkat infeksi virus korona. Mereka berfokus pada menentukan sejauh mana virus memengaruhi dua kelompok usia - anak-anak antara usia 0–9 dan 10–19.

Mereka melihat data dari lebih dari 47.000 anak usia 0–9 tahun dan lebih dari 101.000 remaja usia 10–19 tahun.

Mereka menemukan bahwa anak-anak dalam kelompok usia termuda (0–9) memiliki peningkatan insiden infeksi terendah dan tes COVID-19 positif selama periode kehadiran di sekolah.

"Analisis ini menunjukkan bahwa anak-anak dalam kelompok usia ini tidak memiliki tingkat infeksi SARS-CoV-2 yang substansial selama kehadiran di sekolah dan didukung oleh data sebelumnya yang menunjukkan tingkat infeksi yang lebih rendah dan potensi penularan yang lebih rendah pada kelompok usia ini," penulis penelitian menulis.

Strange menekankan pentingnya vaksinasi untuk mengurangi risiko penyebaran SARS-CoV-2.

"Anak-anak berusia 10 hingga 20 tahun mungkin menjadi pembawa dan memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk menyebarkan penyakit,” katanya.

"Dan oleh karena itu, perlu lebih berhati-hati pada kelompok usia ini sampai lebih banyak vaksinasi dilakukan, terutama untuk yang paling rentan."

Strange juga mengatakan bahwa program vaksinasi dapat diperpanjang untuk anak-anak usia 12 tahun ke atas selama bulan depan. "Ini akan menjadi keuntungan besar untuk sepenuhnya membuka sekolah dan kamp," katanya.

Risiko Setelah Pembukaan Kembali Mungkin Sedikit Lebih Tinggi untuk SMP dan SMA

Orang-orang tanpa masker hang out di pusat kota Tel Aviv, Minggu (18/4/2021). Israel mencabut aturan wajib masker di ruang publik luar ruangan dan membuka kembali sekolah sepenuhnya dalam upaya menuju normalisasi setelah kampanye vaksinasi Covid-19 berjalan sukses. (AP Photo/Oded Balilty)
Orang-orang tanpa masker hang out di pusat kota Tel Aviv, Minggu (18/4/2021). Israel mencabut aturan wajib masker di ruang publik luar ruangan dan membuka kembali sekolah sepenuhnya dalam upaya menuju normalisasi setelah kampanye vaksinasi Covid-19 berjalan sukses. (AP Photo/Oded Balilty)

Menurut Sood, peran anak usia 10 hingga 19 tahun dalam menularkan virus tidak dapat disimpulkan berdasarkan data tingkat penularan oleh orang dewasa.

"Artinya, risiko pembukaan kembali mungkin sedikit lebih tinggi untuk sekolah menengah dan atas," katanya.

"Jadi, keputusan untuk sekolah-sekolah tersebut harus memperhitungkan apakah prevalensi infeksi di komunitas masih tinggi."

Sood juga berpendapat bahwa kebijakan AS saat ini, berdasarkan pedoman CDC, "Mungkin diperkuat tetapi tidak diubah oleh penelitian ini."

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel