Studi: Anjing Rakun Diprediksi Akan Menjadi Hama Berikutnya di Inggris

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Anjing rakun jenis eksotis dari keluarga rubah asli Jepang, China dan Siberia, adalah salah satu spesies invasif paling merusak yang berisiko menjadi mapan di Inggris. Mereka lucu dan berbulu, dan bisa menjadi hama utama berikutnya di Inggris.

Sebuah studi "pemindaian cakrawala" yang didanai oleh Departemen Lingkungan, Makanan, dan Urusan Pedesaan mengidentifikasi anjing rakun sebagai satu-satunya mamalia dalam daftar 20 spesies invasif yang kemungkinan mencapai pantai Inggris dan menghancurkan satwa liar asli atau membawa penyakit.

Melansir The Guardian, anjing rakun diperkenalkan ke Uni Soviet lama pada pertengahan abad ke-20, termasuk di negara-negara Baltik seperti Latvia.

Secara historis diternakkan untuk diambil bulunya, anjing rakun melarikan diri dan telah menyebar dengan cepat melalui benua Eropa dalam beberapa tahun terakhir, menjajah negara-negara Eropa utara seperti Finlandia, Swedia dan Denmark, meskipun ada upaya pemberantasan, dan terlihat di Prancis, Jerman, Polandia dan Belanda.

Hewan-hewan itu telah disimpan di Inggris sebagai hewan peliharaan eksotis, tetapi sejak 2019 membeli atau menjualnya adalah ilegal.

Tahun lalu, seekor anjing rakun liar ditangkap dan dibunuh di Wales. Tahun ini, seekor anjing rakun telah terlihat di Lincolnshire dan seekor binatang lain dicuri dari kandang taman belakang di Oldham. Hewan-hewan ini terkenal sebagai eskapolog dunia mamalia.

Ancaman Utama Bagi Keanekaragaman Hayati

Ilustrasi Anjing Rakun (Source: Wikipedia)
Ilustrasi Anjing Rakun (Source: Wikipedia)

Menurut Masyarakat Mamalia, yang menyerukan kepada orang-orang untuk melaporkan setiap penampakan hewan, spesies omnivora dapat menimbulkan ancaman bagi spesies asli yang langka termasuk amfibi, mamalia kecil, dan burung yang bersarang di tanah. Anjing rakun juga dapat menularkan sejumlah penyakit ke manusia.

Dr Stephanie Wray, ketua Masyarakat Mamalia mengatakan, “Ada sejumlah kecil penampakan di sekitar Inggris setiap tahun. Untungnya, sejauh ini telah terlihat hewan tunggal, tetapi populasi hewan liar dapat tumbuh sangat cepat, dan anjing rakun adalah hewan yang sangat mudah beradaptasi yang dapat berkembang biak dengan cepat dan bertahan hidup pada berbagai makanan.

“Kita perlu memperhatikan dampak potensial mereka pada spesies asli kita dan melaporkan penampakan seperti itu sesegera mungkin. Anda hanya perlu melihat penipisan jumlah tikus air, yang telah berjuang dengan hilangnya habitat sebelum dimangsa oleh cerpelai Amerika invasif, untuk melihat kerusakan yang dapat terjadi dalam waktu yang relatif singkat.”

Anjing rakun diklasifikasikan sebagai spesies non-asli, yang dianggap sebagai salah satu ancaman utama bagi keanekaragaman hayati.

Sementara sebagian besar spesies non-asli menyebabkan sedikit masalah jika mereka menjadi mapan di Inggris, antara 10 persen dan 15 persen diklasifikasikan sebagai bermasalah karena mengancam satwa liar asli atau membawa penyakit.

Menurut pemerintah, spesies non-asli invasif termasuk knotweed Jepang dan lebah Asia menelan biaya ekonomi £1,8 miliar (Rp 31 triliun) setiap tahun.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel