Studi: Berbuat Baik ke Orang Lain Punya Dampak bagi Kesehatan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ilmu pengetahuan mengungkapkan bahwa perilaku altruistik dari relawan formal dan sumbangan uang hingga tindakan dari kebaikan sehari-hari, meningkatkan kesejahteraan dan umur panjang.

Mengutip laman BBC, Kamis (6/1/2021), studi menunjukkan, misalnya, bahwa menjadi sukarelawan berkorelasi dengan risiko kematian dini 24% lebih rendah - hampir sama dengan makan enam atau lebih porsi buah dan sayuran setiap hari, menurut beberapa penelitian.

Terlebih lagi, relawan memiliki risiko lebih rendah terhadap glukosa darah tinggi dan risiko lebih rendah dari tingkat peradangan yang terkait dengan penyakit jantung. Mereka juga menghabiskan 38% lebih sedikit waktu di rumah sakit daripada orang yang enggan terlibat dalam kegiatan amal.

Dan dampak kesukarelawanan yang meningkatkan kesehatan ini tampaknya ditemukan di seluruh penjuru dunia, dari Spanyol dan Mesir hingga Uganda dan Jamaika, menurut sebuah studi berdasarkan data dari Gallup World Poll.

Tentu saja, bisa jadi orang-orang yang pada awalnya berada dalam kondisi kesehatan yang lebih baik cenderung lebih siap untuk menjadi sukarelawan. Misalnya, jika Anda menderita radang sendi parah, kemungkinan besar Anda tidak akan tertarik untuk bekerja di dapur umum.

"Ada penelitian yang menunjukkan bahwa orang yang kesehatannya lebih baik lebih cenderung menjadi sukarelawan, tetapi karena para ilmuwan sangat menyadari hal itu, dalam penelitian kami, kami secara statistik mengontrolnya," kata Sara Konrath, psikolog dan peneliti filantropi di Indiana University.

Bahkan ketika para ilmuwan menghilangkan efek dari kesehatan yang sudah ada sebelumnya, dampak menjadi sukarelawan pada kesejahteraan masih tetap kuat. Terlebih lagi, beberapa percobaan laboratorium secara acak menjelaskan mekanisme biologis yang digunakan untuk membantu orang lain meningkatkan kesehatan kita.

Bukti Studi

Ilustrasi Belajar (Photo by Andy Falconer on Unsplash)
Ilustrasi Belajar (Photo by Andy Falconer on Unsplash)

Dalam salah satu eksperimen tersebut, siswa sekolah menengah di Kanada ditugaskan untuk membimbing anak-anak sekolah dasar selama dua bulan.

Empat bulan kemudian, setelah bimbingan selesai, perbedaan antara kedua kelompok remaja terlihat jelas dalam darah mereka.

Dibandingkan dengan mereka yang ada di daftar tunggu, siswa sekolah menengah yang aktif membimbing anak-anak yang lebih kecil memiliki kadar kolesterol yang lebih rendah, serta penanda inflamasi yang lebih rendah seperti interleukin 6 dalam darah mereka - yang selain menjadi prediktor kuat kesehatan kardiovaskular, juga berperan peran penting dalam infeksi virus.

Tentu saja, di masa pandemi, menjadi sukarelawan mungkin lebih merupakan tantangan. Namun, Konrath percaya bahwa melakukannya secara online juga dapat membawa manfaat kesehatan, jika motivasi kita benar-benar untuk membantu orang lain.

Dia juga merekomendasikan kerja sukarela virtual dengan teman-teman, karena penelitian menunjukkan bahwa komponen sosial dari kerja sukarela penting untuk kesejahteraan.

Tapi bukan hanya efek dari kerja sukarela formal yang muncul dalam darah juga - tindakan kebaikan secara random juga terjadi.

Dalam sebuah penelitian di California, peserta yang ditugaskan untuk melakukan tindakan kebaikan sederhana, seperti membeli kopi untuk orang asing, memiliki aktivitas gen leukosit yang lebih rendah yang terkait dengan peradangan. Itu hal yang baik, karena peradangan kronis telah dikaitkan dengan kondisi seperti rheumatoid arthritis, kanker, penyakit jantung, dan diabetes.