Studi WHO - ILO: 1,9 Juta Orang Meninggal Akibat Pekerjaannya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) memperkirakan pada 2016 ada 1,9 juta orang yang meninggal karena penyakit dan cedera akibat pekerjaan mereka.

Merujuk pada WHO/ILO Joint Estimates of the Work-related Burden of Disease and Injury, 2000-2016: Global Monitoring Report, sebagian besar kematian terkait pekerjaan disebabkan oleh penyakit pernapasan dan kardiovaskular.

Penyakit tidak menular menyumbang 81 persen dari kematian. Penyebab kematian terbesar adalah penyakit paru obstruktif kronik (450.000 kematian), stroke (400.000 kematian) dan penyakit jantung iskemik (350.000 kematian). Cedera kerja menyebabkan 19 persen kematian (360.000 kematian).

Studi ini mempertimbangkan faktor-faktor risiko pekerjaan, termasuk paparan jam kerja yang panjang, paparan polusi udara, bahan kimia berbahaya, dan kebisingan.

Risiko utama adalah paparan jam kerja yang panjang terkait dengan sekitar 750.000 kematian. Paparan polusi udara (partikel, gas, dan asap) di tempat kerja bertanggung jawab atas 450.000 kematian.

"Sungguh mengejutkan melihat begitu banyak orang benar-benar terbunuh oleh pekerjaan mereka," kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO,” dalam keterangan pers yang diterima Health Liputan6.com, Jumat (17/9/2021).

“Laporan kami adalah panggilan untuk membangunkan negara dan bisnis untuk meningkatkan dan melindungi kesehatan dan keselamatan pekerja dengan menghormati komitmen mereka untuk menyediakan cakupan universal layanan kesehatan dan keselamatan kerja.”

Membebani Sistem Kesehatan

Laporan tersebut juga memperingatkan bahwa penyakit dan cedera yang berhubungan dengan pekerjaan dapat membebani sistem kesehatan. Selain itu, dapat pula mengurangi produktivitas dan memicu dampak bencana pada pendapatan rumah tangga.

Secara global, kematian terkait pekerjaan per populasi turun 14 persen antara tahun 2000 dan 2016. Ini dapat mencerminkan peningkatan kesehatan dan keselamatan di tempat kerja, kata laporan itu.

Namun, kematian akibat penyakit jantung dan stroke yang terkait dengan paparan jam kerja yang panjang masing-masing naik 41 dan 19 persen. Ini mencerminkan tren yang meningkat dalam faktor risiko pekerjaan yang relatif baru menyangkut keadaan psikososial.

Meningkatkan Kesehatan Populasi Kerja

Laporan pemantauan global bersama WHO/ILO yang pertama ini akan memungkinkan para pembuat kebijakan untuk melacak kehilangan kesehatan terkait pekerjaan di tingkat negara, regional, dan global.

Hal ini memungkinkan pelingkupan, perencanaan, penetapan biaya, implementasi, dan evaluasi intervensi yang lebih terfokus untuk meningkatkan kesehatan populasi pekerja dan kesetaraan kesehatan.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa lebih banyak tindakan diperlukan untuk memastikan tempat kerja yang lebih sehat, lebih aman, lebih tangguh, dan lebih adil secara sosial, dengan peran sentral yang dimainkan oleh promosi kesehatan tempat kerja dan layanan kesehatan kerja.

Setiap faktor risiko memiliki serangkaian tindakan pencegahan yang unik, yang diuraikan dalam laporan pemantauan untuk memandu pemerintah, dengan berkonsultasi dengan pengusaha dan pekerja.

Misalnya, pencegahan paparan jam kerja yang panjang memerlukan kesepakatan tentang batas maksimum waktu kerja yang sehat. Untuk mengurangi paparan polusi udara di tempat kerja, dianjurkan untuk mengontrol debu, ventilasi, dan alat pelindung diri.

“Perkiraan ini memberikan informasi penting tentang beban penyakit terkait pekerjaan, dan informasi ini dapat membantu membentuk kebijakan dan praktik untuk menciptakan tempat kerja yang lebih sehat dan lebih aman,” kata Guy Ryder, Direktur Jenderal ILO.

“Pemerintah, pengusaha, dan pekerja semuanya dapat mengambil tindakan untuk mengurangi paparan faktor risiko di tempat kerja. Faktor risiko juga dapat dikurangi atau dihilangkan melalui perubahan pola dan sistem kerja.”

Sebagai upaya terakhir, alat pelindung diri juga dapat membantu melindungi pekerja yang sulit terhindar dari paparan, pungkasnya.

Infografis Lawan COVID-19, Ayo Selalu Pakai Masker dan Vaksinasi

Infografis Lawan Covid-19, Ayo Selalu Pakai Masker dan Vaksinasi. (Liputan6.com/Niman)
Infografis Lawan Covid-19, Ayo Selalu Pakai Masker dan Vaksinasi. (Liputan6.com/Niman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel