Studi Ini Kuak Seandainya Manusia Punya Ekor Seperti Primata

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Lihatlah sekilas ke bagian belakang tubuh Anda dan lihat bahwa tidak seperti kebanyakan primata, Anda sebagai manusia tidak memiliki ekor.

Ini adalah hal yang sangat baik juga. Kita benar-benar harus bersyukur atas perubahan itu.

Tetapi bagaimana jika semuanya berjalan sangat berbeda? Selain membutuhkan lubang di bagian belakang jeans Anda, ilmuwan menjelaskan bagaimana peradaban manusia akan terlihat jika jutaan jauh sebelumnya, nenek moyang manusia mempertahankan gen yang tetap membuat para Homo memiliki ekor.

Manusia Secara Teknis Memang Memiliki 'Ekor'

Secara teknis, semua manusia memiliki satu - sebentar - jauh sebelum kita lahir.

Ekor pendek adalah fitur perkembangan manusia, sementara muncul sekitar minggu keenam kehamilan. Ekstensi kecil dari tulang belakang ini bahkan mengandung hingga selusin vertebra.

Dua minggu setelahnya, setengah dari mereka diserap kembali, dengan setengah lainnya menyatu ke dalam tulang yang disebut coccyx atau tulang ekor.

Karena alam menyukai sedikit variasi, beberapa orang – kebanyakan laki-laki, untuk beberapa alasan – dilahirkan dengan ujung 'ekor' embrio yang masih ada. Embel-embel dilengkapi dengan pembuluh darah yang cukup untuk tetap sehat, dan bahkan otot-otot yang dalam beberapa kasus dapat membuatnya bergerak. Apa yang tidak akan Anda temukan di dalamnya adalah salah satu vertebra asli.

Berbeda dengan tonjolan yang disebabkan oleh berbagai lesi atau kanker, 'ekor sejati' vestigial ini sangat langka dalam kelahiran manusia sehingga Anda akan kesulitan menemukan lebih dari beberapa lusin dari mereka dalam literatur medis.

Namun, mereka memang terjadi. Sebagian besar mudah diangkat melalui pembedahan segera setelah melahirkan, terlalu kecil untuk melayani banyak tujuan dan berpotensi menarik perhatian yang tidak diinginkan.

Namun, jika kita semua memiliki ekor yang panjang, itu akan menjadi cerita yang sangat berbeda.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Mengapa Manusia Tidak Memiliki Ekor Sejati?

Ilustrasi Gambar Tulang Manusia (sumber: Pixabay)
Ilustrasi Gambar Tulang Manusia (sumber: Pixabay)

Dalam waktu 10 juta tahun komet yang menumbuk dinosaurus menjadi terlupakan sekitar 66 juta tahun yang lalu, mamalia kecil dengan fisiologi primata itu muncul.

Sama seperti monyet, lemur, tarsius, dan bayi semak-semak yang baru dan tua saat ini, hewan-hewan ini memiliki ekor yang luas, mungkin untuk membantu mereka menjaga keseimbangan mereka saat berjalan melalui puncak pohon.

Seiring waktu beberapa ekor ini berevolusi untuk bertindak sebagai semacam ibu jari ekstra, mendapatkan tingkat ketangkasan. Bahkan, itu sangat berguna itu terjadi dalam dua kelompok primata pada kesempatan terpisah.

Sayangnya bagi kami, sekitar 20 juta tahun yang lalu, sekelompok primata muncul tanpa ekor. Keturunan mereka termasuk gorila, simpanse, bonobo, dan orangutan. Belum lagi kita manusia, tentu saja.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan penyebab kerugian ini; Sedikit kode genetik keliling yang disebut urutan Alu menjadi gen yang penting untuk membangun ekor, mengganggu kemampuannya untuk melakukan tugasnya.

Itu ditemukan oleh mahasiswa pascasarjana Universitas New York Bo Xia, seorang peneliti dalam biologi sel induk. Xia membandingkan genom enam spesies kera dengan yang berasal dari sembilan spesies monyet ekor, mencari mutasi yang bisa menjelaskan mengapa kera tidak memiliki ekor.

Di sinilah ia kebetulan pada gen yang disebut T-box transcription factor T(TBXT). Hampir seabad yang lalu, percobaan yang diprakarsai oleh seorang ahli genetika Rusia dengan nama Nadezhda Dobrovolskaya-Zavadskaya menunjukkan mutasi pada gen ini menghasilkan tikus dengan ekor yang dipersingkat.

Melihat lebih dekat pada elemen Alu dalam gen TBXT membuatnya tidak mungkin semua yang mengganggu. Tapi Xia memperhatikan sebenarnya ada dua gen melompat hadir di dekat.

Bersama-sama, mereka bisa mengacaukan ekspresi gen yang baik dan tepat, menjelaskan mengapa kera primata seperti manusia tidak memiliki apa pun yang menggantung dari pantat kita. Seiring waktu, perubahan gen lain membantu memperkuat perubahan, menciptakan bagian belakang yang jelas dan tulang ekor datar yang sempurna untuk duduk, berjongkok, dan berjalan-jalan dengan dua kaki.

Meskipun ini mungkin menjelaskan dinamika, itu tidak memberi tahu kita mengapa kesempatan merusak gen TBXT pada nenek moyang kera menyebar begitu luas di berbagai spesies hominid bertahun-tahun yang lalu.

Seandainya Manusia Memiliki Ekor...

lustrasi Evolusi Manusia via Pixabay/ geralt
lustrasi Evolusi Manusia via Pixabay/ geralt

Kita hanya bisa berspekulasi mengapa salah satu nenek moyang kita bernasib jauh lebih baik ketika ekornya menolak untuk tumbuh.

Seluruh peristiwa bahkan lebih mengejutkan ketika kita mempertimbangkan perubahan telah menempatkan kita pada peningkatan risiko mengembangkan deformitas tabung saraf yang mengekspos sumsum tulang belakang setelah lahir, seperti spina bifida.

Jadi itu pasti keuntungan yang signifikan untuk membiarkan ujung ekor pergi.

Lebih dari sekadar ekstensi yang tergantung dari ujung tulang belakang, ekor berlabuh di beberapa struktur anatomi serius di sekitar area pinggul. Bersama-sama, tulang, ligamen, dan otot-otot ini menarik tubuh ke dalam keselarasan, memungkinkan keseimbangan, dan – dalam kasus beberapa monyet – kemampuan untuk memahami dan memanipulasi.

Jadi jika manusia memiliki ekor, mereka juga akan membutuhkan pinggul dan otot untuk menggunakannya. Jika tidak, mereka akan sedikit lebih baik daripada sosis panjang yang rumit yang menyeret di sepanjang tanah. Dan tidak ada yang menginginkan itu.

Ini tidak akan menjadi perubahan kecil. Primata berekor cenderung memiliki ekor yang lebih panjang dengan beberapa vertebra, untuk memberi mereka fleksibilitas.

Kera, di sisi lain, memiliki spesialisasi muskuloskeletal dengan bagian lumbar pendek yang menegang dari ekor mereka. Punggung yang lebih kuat dapat mengambil beban jatuh atau melompat lebih baik, berpotensi membuka jalan bagi tubuh yang lebih besar atau lompatan cepat ke cabang-cabang rendah dan keturunan ke tanah.

Adapun otot-otot ekor, hipotesis lama menunjukkan mereka tidak pernah sia-sia. Sebaliknya, mereka dikooptasi sebagai struktur kaku yang memberikan dukungan pada organ perut kita seperti kandung kemih dan usus.

Itulah yang memungkinkan kita untuk memberi tekanan kuat pada usus kita dan masih menyimpan semua potongan lemak.

Dengan mengingat hal itu, jika manusia memiliki ekor seperti monyet, harus ada beberapa penyesuaian pada seluruh tubuh kita.

Bahkan mempertimbangkan ruang otak potensial yang perlu kita izinkan untuk merasakan dan menggerakkan anggota tubuh baru kita yang pintar, kita perlu mengembalikan otot-otot dasar panggul untuk memberikan dukungan pada otot dan tulang ekstra itu. Hal ini dapat meningkatkan risiko banyak hernia dan mungkin sedikit inkontinensia, atau bahkan, melupakan mekanisme bipedalisme (berjalan dengan dua kaki) sama sekali.

Sejauh mana pengurangan ekor membantu nenek moyang kita berdiri di atas kedua kaki mereka sendiri untuk diperdebatkan, seperti alasan mengapa ia menghilang di tempat pertama.

Tetapi seandainya nenek moyang kita memegang ekor mereka, mungkin saja manusia bahkan tidak pernah berevolusi sama sekali.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah COVID-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel